Sunday, 29 April 2007

Dua-dua

Ini sudah hari ke-empat Rachma menjalani hidup sebagai orang yang berumur 22 tahun. Tentunya ini berdasarkan perhitungan tanggal Masehi =p.
Upps..upps...
dah tua banged ternyataaaaa
>_<
Udah kepala dua, ada angka dua lagi di belakangnya =D
hehehe
Pertanyaan paporit di umur 22 adalah:
Dah punya pacar belum? kapan nikah? kapan nikah? kapan nikah?

Huhuhu
Ampe bosen deh dengernya. Yang menggelitik adalah ketika kemarin my lovely sister bertanya seperti ini:
mysister: Teh, tos gaduh kabogoh teu acan?
me: heee??? naon eta make jeung naros kitu???
mysister: nya tos gaduh kabogoh teu acan?
me: *meratapi nasib, tapi menjawab dengan lantang =p*
Teu acan, emang kunaon kitu? Nis tos gaduh kabogoh? tos jadian?
*mikir... emang dia beneran jadian yah???*
mysister: eittts, nya atuh. Nis mah tos gaduh
me: *jleb..jleb...jleb... *
euleh sareng saha? sareng nu mahasiswa UPI tea nya?
mysister: sanes, budak leutik iyeuh mah
me : *he??? dia manggil pacarnya anak kecil =p*
saha atuh, sasakola nya?
mysister: nya kitu we. nya enya atuh sasakola
me: ih, boa-boa sakelas deuih
mysister: he-eh
me: naha Nis make jadian?
*wondering, berani pisan. Kalo ketauan Papa bisa dimarahi tuh =p*
mysister: nya hoyong apal we, kumaha-kumahana.
*What??? jadi pacaran cuma karena pengen nyoba aja???*

kekekekek, jadi inget jaman SMA lagi.

Mulai deh... mulai.... =p, di sini seneng banget nginget-nginget masa lalu =p.
Tambah lagi pertanyaan dari Mama... dah punya pacar belum? plus diceramahin panjang lebar.
Segitu urgennya ya punya pacar?
Yang urgen itu bukan punya pacar kan, tapi punya suami, heheheh =p.
Terus suka dguyonin, jodoh itu gak akan dateng sendiri, mesti dicari .
Nah, Rachma mulai bingung, pegimane carenye nyari jodoh?
Jawabannya beragam:
kirim sipiiiiiiii (wehehehehehe =p)
Jangan menjauh kalo dideketin cowok (menjauh sih nggak, cuman... jaga jarak sih iya =p)
Minta dijodohin aja =p

By the way bus way, jadi kepikiran ...
Mmm ...
Mari kita berjujur ria ...
*ini sebenernya bukan jujur-jujuran, tapi Rachma ngeluarin uneg-uneg, hihihi*

** Pengen punya suami yang kayak gimana?
yang sholeh.
Nu tiasa nyandak bagja dunia akhirat .
Kan pengennya nikah tuh buat menaikkan kualitas ibadah =).

Tapi kenyataan tak seindah itu Nak... =p, hihihih.
Kalo ada ikhwan yang ngelamar... pikiran mulai bingung... =p.
Kalo diterima... itu teh kan ada konsekuensinyah, gak bisa main terima ajah :D
Belum lagi mikir-mikir, kalo nikah sama dia, Rachma bisa mencintai dia sepenuh hati gak ya? =p
Kalo nolak ... aduh begimane yah, mana beliau teh baik banget, udah gitu teh sholeh pisan deuih. Kasian kalo mesti dikecewain cewek, terus yang nyakitin hatinya teh Rachma deuih...
*pukk, gak sopan =p *
Akhirnya, ngejawab standar, dah kayak template. Ada yang mengenal barisan kalimat ini (afwan ^^):
"Terima kasih. Tapi saat ini Rachma belum siap nikah, dan Rachma juga gak mau nunggu ataupun ditunggu"
Jawaban standar, kadang dimodif biar lebih-lebih lebih halus lagi... tapi gak pake hati bilangnya. Duh ... dah kayak formalitas gituh kali ya. Yang berat kalo kebetulan Rachma juga 'kagum' sama orangnya. Tetep weh jawabannya gitu.
Da gimana ateuh, mau dijawab iya, 'terus ntar teh kita mau pacaran dulu?'. Mau nolak 'aduh ini hati peurih kieu... =))'
Nyahahaha, pedih =p.
Paling males kalo orangnya teh pabeulit tea gening kisah cintanya. Duh, itu mah bikin makan ati. Kadang suka mikir 'kok Rachma disia-sia-in gini sih' , dicounter ma bisikan lain 'nah lo... dihukum ituh sama Allah, abis hatinya gak dijaga'
>_<

Mommy, da kumaha ateuh, jodoh itu ternyata susah dapetnya, hihihihi :D.

Trend ikhwan yang ngelamar itu biasanya minta nunggu....
(yak, buka-bukaan, secara ikhwan-ikhwan itu mah gak akan nyasar baca blog ini kan? =D) Nyahahaha, devil mode: ON. kekekekek =p

Rachma teh suka mikir gini: Beliau teh kan dah punya kerja ya, kenapa mintanya nunggu? :-/
Bilangnya belum ngerasa cukup mapan
Emang mau semapan gimana?
Emang syarat nikah tuh nunggu mapan yah?
>_<
Padahal kan harta tuh bisa dicari bareng-bareng gituh.....
Hidup bahagia bersama. Kalo hidup susah juga bareng-bareng kan?
Kenapa kok kayak takut banget gak bisa ngasi makan keluarga?
Emang yang ngasi rizki tuh situ ya? bukannya Allah?

*mulai mulai... =p, hihihi

Terus terkesan banget sungkannya. Aduuuh, emang ada apa dengan Rachma? kan Rachma juga cewek gitu. :-?

Ah, ini mah pada kurang percaya diri. Hihi :D.
Tuh kan Mommy,,,,, nyari jodoh tuh susah, gak cukup dengan rasa cinta aja =p.
Eh, pengen dunk jatuh cinta =D.
Kekekek, sometimes I do look for someone who can make me fall in love with him, beautifully.
Selama ini, baru sebatas kagum. Ada sih yang masuk taraf 'sayang' =P... tapi jadi sering bikin hati sakit ini mah, hihihi.
Jadinya hati ini memutuskan, males jatuh cinta ah, males sakit hatinya.
Tapi kerasa lonely banget tuh jadinya :D...
kering... kosong....

Kalo tiba-tiba ada orang tak dikenal melamar, yang kelintas malah " aduh, gimana caranya Rachma nikah sama orang tak dikenal?"
ya kenalan dulu =p
seminggu??? emang cukup gituh???
>_<

hehehe
itu mah alasan aja. Kalo gak ada chemistry between us, kumaha caranya Rachma bisa nerima kehadiran orang baru di hati ini???
Emang belum waktunya aja kali ya. Rachma belum ngerasain chemistry yang bener-bener tepat di saat ada orang yang ngajak nge-genapin dien. Jadinya, ya... walopun secara luar beliau tuh istilahnya 'gak ada alasan buat ditolak'. Teteeep aja Rachma punya alasan buat nolak =P, soalnya nyari-nyari alasan gak penting :D.

Semalem bahkan mimpi mau nikah =)). Dah ada di acara walimahan gituh. Kerasa banget deg-degannya. Kerasa juga suasana happy weddingnya... suasana tawa gembira, suasana kekeluargaannya....
Suasana terharunya...
Hihi, anggap aja kursus kilat buat ngadepin walimahan =D
Terus di akhir-akhir mimpinya, Rachma nanya gini sama Mama 'Mah, saleresna Rachma teh bade nikah sareng saha?'
'Nya duka Mamah ge teu terang, da saurna calonna teh aya tilu'
R achma bingung, ini teh biro jodoh yah? =p
Terus ya, pas dikenalin ma calon pertama...
ya Allah,,, aneh banget orangnya :D, eheuheuheu... pakaiannya teh kayak tarzan gitu, terus orangnya teh jago kungfu, silat dan olah raga.
Ahahaha, secara Rachma gak suka olah raga ya, jadi ajah tidak terlalu memahami the beauty inside sport =p.
Lewat... :D.
Terus yang calon kedua, datengnya pake baju aneh juga, kayak astronot. Ya Allah, kenapa ujug-ujug ada astronot di sinih???
Eheuheuheu.... lewat juga =p
Yang pas nunggu calon ke-3. Ternyata dia telat datang sodara-sodara... di mimpinya kerasa banget waswasnya (gitu kali ya, kalo nunggu calon suami yang belum dateng2 juga pas walimahan =D,,, was-wasnya gubrak banget deh =p)
Terus pas lagi nunggu ituh ,
*juedeeeer
Keluar satu nama di kepala Rachma
mudah-mudahan orang yang ditunggu itu adalah *teeeeeeeeeet, sensor =p*
sayangnya keburu bangun dari mimpi, jadi gak bisa liat siapa sebenernya calon yang ke-3 itu =p

hihihi, kok bisa gitu ya keluar nama itu .
Terus Rachma bangun, terus tidur lagi. Nyambung lagi mimpinya, heheh. Tapi kali ini scenenya Rachma ngambil wudhu, disitu ada dua tempat wudhu. Ceritanya yang biasa Rachma pake itu perasaan yang tempat wudhu di belakang, tapi tampak airnya kering, kayak gak pernah dipake lagi. Terus ada Bapak-bapak di situ, Rachma nanya "pami tempat wudhu nu biasa dianggo teh nu palih mana nya? nu di payun atanapi nu ieu?"
"Nu dipayun Neng. Matakna atuh engke mah pami ngalangkung teh, lewat jalan ieu, ngarah terbiasa. Pan bade ka Suya sanes?"
Heh?? Suya tuh apa ya, tempat? nama orang???
Terus tiba-tiba ada ibu-ibu bilang, kurang lebih kaya gini "euleuh, gaduh caroge teh meni tebih nya, ka urang Jawa Tengah"
Lho??? kok jadi Jawa??? perasaan yang terlintas tadi di kepala Rachma, sekarang orangnya tinggal di Jawa... Jawa Barat =p, hihihi.
Dan diriku terbangun lagi dari mimpiiiii ....
Suka penasaran kalo kayak gitu tuh =p. Penasaran sama mimpi sendiri, abis seru, heheh, serasa main film dan nonton film =D.
Pas bangun, masih dalam rangka mengumpulkan nyawa =p, Rachma mikir-mikir...
Kalo tiba-tiba nanti, ketika bangun... terus ada cowok yang tidur di samping...
huwaaaaa.... kok ada orang asing di tempat tidur Rachma..... :-/
kekekekek
Masih gak kebayang buat nerima "kehadiran" orang lain di keseharian Rachma. I mean... to accept someone in my private life... mmm... for sure that needs courage ;). Hehehe
Cinta aja gak cukup sodara-sodara =p.
Hihi, kembali Rachma ill feel kalo ngedenger kata cinta.


~ Corat coret di hari Minggu ketika hati ini merindukan Indonesia and wondering about my (future) soulmate ~

Tuesday, 24 April 2007

Grafier (part 2)

Mobil itu berhenti di depan sebuah rumah megah. Dia pun menarik nafas dalam-dalam dan bergegas menuju pintu. Didapatinya kedua orang tuanya bersama Pak Budiman, Bu Rini, dan seorang gadis cantik. Mirna nama gadis itu. Seorang perempuan yang akan menjadi istrinya. Dipandanginya sejenak sosok Mirna. Wajahnya yang putih, halus bak pualam. Alis yang hitam, tipis bak semut berjejer. Hidung bangir yang menguncup, menghias indah wajah ovalnya. Bibir manis merah merekah, tersketsa indah bersama jilbab hitamnya. Gadis itu melirik malu-malu dan tersenyum tersipu. Dia pun membalas senyum itu. Mensyukuri pemberian Ilahi, bahwa dia akan menikahi gadis secantik itu. Acara pertunangan pun berjalan khidmat dan lancar, diselingi guyonan khas keluarga yang telah akrab sejak lama.

Menjelang malam, ia pun menyempatkan diri berbicara dengan Mirna di ruang tamu."Mir, aku gak bisa melangsungkan resepsi mewah dalam waktu dekat ini. Kau tau kan, aku harus pulang pergi Canada selama tiga bulan ke depan." Dia berhenti sejenak, memperhatikan raut wajah Mirna yang mengguratkan kekecewaan walau akhirnya gadis itu tersenyum. "Ya disesuaikan dengan jadwal Mas aja. Mirna tidak keberatan. Nanti Mirna akan bilang sama Ibu dan jelasin semua. Mas gak usah khawatir", ucapnya sambil tersenyum. Gadis itu kemudian mengambil remote TV yang ada di atas meja, menekan tombol power, dan me-remote channel-channel yang ada. Beberapa saat tak ada yang bicara. Sayup-sayup terdengar guyonan orang tua mereka dari ruang sebelah, bersahutan dengan suara TV.

"Mas Andi, Ibu bilang Mas tidak suka menikah dengan orang Jawa. Mas kan tau, ada garis keturunan Jawa dalam diri Mirna". Gadis itu terdiam lagi dan beralih menghadap TV. Andi tertawa, "Kamu menganggap itu serius Mir? Ah, Mas kira kamu tuh lebih faham masalah kayak gini. Hati manusia siapa yang tau... Bisa berubaha kapan saja, ya kan?"
Andi tertawa lagi. "Mahasiswa psikologi kok gak ngeh masalah kayak gini... itu gelar sarjananya dikemanain Mir?". Mirna menoleh padanya dan tertawa manja, "disimpen di ijazah, Mas" ucapnya sambil tersenyum. Andi ikut tersenyum. Kembali dia memperhatikan sosok perempuan yang duduk di sampingnya itu. Dalam hatinya mulai berputar-putar pikiran yang beragam,"dia akan jadi istriku, ibu dari anak-anakku ... apakah aku tidak salah memilih, ya Allah?". Hatinya bergolak. Dia mengakui ... dia jatuh cinta pada gadis di sampingnya itu. Ntah karena dia cantik, supel, atau mungkin karena alasan lain. Orang bilang jatuh cinta tidak perlu alasan bukan? Gadis itu baru dikenalnya lima bulan yang lalu ketika dia menghadiri resepsi pernikahan Apri, sahabatnya. Gadis itu memesonanya, baik itu senyumnya, cara bicaranya, gerak-geriknya... Andi menyukai itu semua. Apri menangkap sinyal-sinyal itu dan dengan gesitnya mencomblangi Andi dan Mirna. Dan jadilah mereka sampai pada rencana pernikahan itu.

"Nikah itu gak bisa rusuh-rusuh Ndi, kamu harus nyiapin segala macem dengan matang. Kemapananmu bahkan tak bisa dijadikan alasan bahwa kau sudah layak menikahi anak orang." ujar Apri sambil menyesap rokok Gudang Garamnya. Andi tersenyum simpul, "umurku sudah semakin tua Pri, beda lah sama kamu, beda generasi kita...". Mereka pun tertawa. "Janganlah kau se-desperate itu Ndi, kau punya banyak hal yang bisa bikin cewek manapun tertarik sama dirimu itu. Pilih-pilih dulu lah kau, cari istri yang baik bibit, bebet, dan bobotnya. Janganlah kau ambil cewek sembarang jadi istrimu."

Andi hanya terdiam mendengarkan sahabatnya berkomentar. Tak lama kemudian Apri bergumam lagi, "engkau ini sekarang lagi puasa Ndi. Kau menunggu waktu berbuka... kau cari makanan terbaik buat berbuka. Makanan yang manis, iya toh? Jangan lah karena engkau tak sabar ingin berbuka, tiba-tiba engkau makan makanan apapun yang disodorin orang. Bah, bagaimana pula itu...."
Andi tertawa, "lha, bukannya kamu Pri, yang ngenalin aku sama Mirna?"
"Itu beda kasus lah... kau ini begimana Ndi. Maksudku, kalopun aku ngenalin kau sama Mirna, bukan berarti juga aku ngejodohin kau sama dia. Macem zaman Siti Nurbaya aja kau, mau dijodohin." Apri mendengus, sambil terus menghisap rokoknya.
"Aku sudah berusaha Pri. Kau tentunya paling tau." Andi terdiam sejenak, "aku tidak mungkin lagi memutar waktu atau mengambil jalan hidup yang lain lagi."
Apri tertawa. Asap rokok bergulung di depan mulutnya. "Kau tau Ndi, menikah itu bukan hanya mengejar deadline umur. Bukan pula buat mengunci mulut orang-orang di sekeliling kau."
"Lalu kamu pengen aku bagaimana Pri? Menunda pernikahan kali ini? atau kembali mencari gadis lain?" ucap Andi sambil menerawang melihat langit malam.
"Tidak, aku cuman pengen... kalau kau sudah menetapkan hatimu sama si Mirna itu... ya janganlah kau memikirkan kemungkinan lain. Kuperhatikan kau itu rusuh Ndi, seolah nikah buru-buru karena kau melihat umurmu. Berapa kau punya umur? 30 toh? umur segitu masih wajar lah buat laki. Jangan kau hiraukan omongan kolegamu yang suka guyon itu."
Apri menasehati Andi panjang lebar. Pikiran Andi telah berkelana jauh... memikirkan setiap kata sahabatnya itu. Dia ... bimbang.

Sesaat setelah bertunangan dengan Mirna, hati Andi masih merasakan suatu kekurangan, yang dia pun tak mengetahui apa yang menjadi kekurangan itu. Mirna adalah gadis yang cantik. Semua mengakui itu. Gadis keturunan Jawa, bahkan sebetulnya ada darah Ausie mengalir dari silsilah neneknya. Wajah eksotis yang Mirna miliki, dipadu dengan kesupelannya sangat cukup untuk menjadi alasan Andi menyukai gadis itu. Dia mengingat-ngingat kembali sunnah Rasul tentang memilih pasangan hidup: agama, harta, rupa, dan keturunan. Mirna memenuhi semua kriteria itu. Namun terkadang, asap sesak membumbung di hatinya, mengusik niat ibadahnya pada Ilahi.

"Mas, sebetulnya Mirna lebih suka tawaran Bapak. Jadi Mirna bisa ikut ke Canada bulan depan", ucap Mirna membuyarkan lamunannya. Andi tersenyum, "Mir, Mas juga mau kamu ikut ke sana. Tapi Ibu bagaimana? Beliau gak ngizinin kamu bepergian dulu kan? Dokter Rina juga tidak akan membolehkanmu naik pesawat. Jadi Mas pikir akan lebih baik kalo pernikahannya ditunda sampai Mas kembali dari Canada. Lagian, Masmu ini gak akan ke mana-mana, gak akan pindah ke lain hati... "
Andi tertawa kecil. Mirna menyahut dengan tawa manjanya, melirik Andi dengan tatapan menggoda. Hati Andi berdesir. Kembali ia mengingatkan dirinya untuk banyak beristighfar pada Yang Kuasa. Kini hatinya tenang sudah, ia yakin... Mirna lah belahan jiwa yang selama ini dia cari.

***
Via bergegas menuju kamarnya. Menghidupkan laptop dan mengklik googletalknya.
Via : Mel... Melatiiiii....
Melati : Apa cinta?
Via : Mel, mode seriusan nih ... :(
Melati : Kapan dirimu tak serius, Nak? :p
Via : :(
Mel, inget gak waktu kita ke Solo?
Melati : Ya, tentu. Waktu ke sana kamu panik abiz, karena dompetmu yang berharga ituh hilang ntah di mana :D
Via : Ah, bukan itunya Mel.... :(
Melati : Lho, kok cemberut?Terus yang mananya? Yang waktu file presentasimu kecebur ke parit, yang baju kesayanganmu kena asap rokoknya Aldo... yang kamera lucumu kebentur tas ranselnya Indra... ato yang mana nih? :D
Via : Yaaaah, Memel... kenapa yang disebut yang naasnya semua?
Melati : Lha, iya kan? sampe gak mau lagi berkunjung ke Solo? :))
Via : Mel... :(
Melati : sorry...sorry. What's wrong, honey?
Via : It's Rei.
Melati : So? kenapa lagi dengan paketnya kali ini? sekali-kali harusnya kamu kasiin ke aku aja Vi. Kan lumayan tuh, dapet barang antik gratisan ... :D
Via : Yeee, Memel gimana sih. Kali ini bukan barang antik.
Melati : Owh... tumben. Emang sekarang dapetnya apa?
Via : Eau De Toilette
Melati : What? Tanggung amat, kok gak parfum sekalian. Merknya apa, Say? CD, Giovani, poison? or what?
Via : Paco Rabanne
Melati : Ya elah,,, XS ya? ngasi EDT kok buat cowok. Eh, emang dia cowok ya, Vi? Eh dia cowok apa cewek sih Vi?
Via : Ya mana Via tauuuuuu >_<
Melati is offline.

"Lho, kok Memel offline sih...", gerutu Via dalam hati. Via menutup screen gtalknya. Memutar kursi, kemudian menyenderkan kepalanya ke dinding kamar. Dinding itu terasa dingin menyentuh wajahnya. Samar-sama Via bahkan dapat mencium wangi cat, berbaur dengan pewangi ruangan yang menggantung dekat jendela. Via menarik nafas dalam-dalam. Diliriknya botol parfum dan surat itu, "bolehkah aku membaca surat itu? bolehkah aku membuka dan mencium wangi parfumnya?". Via menutup matanya sejenak, lalu disentuhnya botol Black XS itu. Setelah menimang-nimang botol itu, Via memutuskan untuk membukanya. Keingintahuannya mengalahkan adat kesopanan orang Timur. Ia pun mengarahkan sprayer parfum itu ke punggung tangannya. Digosoknya sebentar, kemudian didekatkannya tangan itu menuju indra penciumannya. "Wangi", bisiknya dalam hati. Kemudian Via pun tertuju pada surat itu, surat yang masih tergulung manis, diikat seutas benang merah. Ia perlahan membuka simpul benang merah itu dan mulai membaca tulisan di kertas itu.

Manusia menyukai wewangian
Bahkan menuntut apa pun menjadi wangi
Hidung mereka tak berkenan mencium bau yang tak sedap
Mereka mendambakan wewangian

Aku tidak dekat dengan dirimu
Jelas sangatlah jauh
Juga tak mengenalmu
Jelas tak mengenalmu
Tapi aku mengira-ngira...
Kau yang hidup dan menjadi bagian dari mereka
Mendambakan wewangian

Aku ingin menjadi cermin yang indah untukmu
Kau refleksikan, dan aku menerima dengan riang
Tak perlu engkau menjadi wangi
Karena aku berperan sebagai cermin
Bukan sebagai indera pencium

Jika angin bertiup terlalu kencang
Aku ingin menjadi pohon rindangmu
Kau bersandar di batangnya
Berteduh di bawah rindang daunnya
Tanpa harus menjadi wangi
Karena di situ aku adalah pohon
Kau pun tak perlu wangi
Karena di situ aku hanyalah pohon

Dan ketika engkau menjadi bunga
Sungguh aku berharap
Kau pun tak menuntut aku wangi
Karena dirimulah yang akan mewangi dalam hatiku
Biarlah dunia tak tau
Namun izinkanlah aku
Meramumu dalam jiwaku

~ Memoire in Parijs, pour ma fille bien-aimée ~



Via merenung, perlahan hanyut dalam dunia teka-teki yang berjalar di pikirannya. Samar dia pun mulai mengingat, wangi yang sama yang pernah dia hirup di udara Solo satu tahun yang lalu.

Bersambung

*gambar cincin diambil dari web

Monday, 23 April 2007

Grafier (part 1)


Hari itu, langit mendung. Tak ada hujan, hanya warna hitam memulas langit dengan sempurna.
Sepasang mata sendu sedang menatap jalan yang kosong, berbaur dengan sepinya malam yang mencekam. Sesekali sosok itu mendesah, menandakan kekhawatiran yang terlalu berlebihan. Bola matanya mulai berkaca-kaca ketika dia menyadari malam sudah sangat larut. "Dia tidak akan datang", bisiknya dalam hati. Sosok gemulai itu pun mulai menjauhi jendela dan menghampiri sebuah kursi malas yang terletak di sudut kamar.


Sekali lagi dia mendesah. Matanya yang bulat hitam menerawang jauh, ditemani suara detak jam dinding yang menggantung anggun di hadapannya. Ia pun mendekati jam antik itu. Jemarinya menyentuh lembut grafier indah di bagian bawah jam: Rei.
Kembali ia menghela nafas.
Dihampirinya tempat tidur megah yang sudah sejak lama menunggu tuannya melepas lelah. Dia pun tertidur, hembusan nafasnya teratur menandakan kedamaian.
Dia menunggu pagi.


"Viaaaaa, kemana aja Lu? kok gak keliatan mampir ke kantin?" suara Melati memecahkan keheningan ruangan itu. Seorang gadis menoleh ke arah suara tadi sambil tersenyum simpul dan mengacungkan buku berjudul "The Open Source Introduction to Microeconomics". Melati tertawa, melangkah gontai menghampiri temannya itu. "Vi, semalem dia dateng?" Suasana hening, ada kabut kekakuan di antara dua perempuan itu. Bibir Via yang tadinya berhiaskan senyuman, kini berubah datar. Kembali matanya kosong menatap jendela kantor itu. "Dia tidak nyata Mel ..." ucapnya sambil memutar-mutar pensil yang dari tadi dia pegang. Melati terdiam, namun tak lama kemudian tertawa terbahak-bahak. "Kamu tidak akan menganggap peristiwa itu sungguh-sungguh kan? ayolah... tidakkah menurutmu itu hanya buang-buang waktu?"
Via hanya tersenyum, pandangannya beralih pada figura yang terpampang manis di atas mejanya, tak berfoto, hanya berhiaskan grafier: Rei....
Melati hanya mengangkat bahu, "Don't waste your time, my dear....", ucapnya. Matanya mengerling, kemudian berlalu meninggalkan Via yang tampak larut dalam lamunan. Kini Via terdiam dan kembali menatap figura kosong bergrafier indah itu.

Tak terasa hari telah sore. Orang-orang mulai berhamburan keluar kantor. Pulang. Sudah saatnya pulang. Via pun berjalan tergontai menuju lift, menekan tombol menuju lantai dasar. Lampu lift berkedip menandakan lift sedang menuju lantai di mana ia berdiri sekarang. Via sudah tak sabar menunggu pintu lift itu terbuka, ingin segera sampai di rumah, karena hari itu merupakan hari ke-15 dalam sistem penanggalan Masehi. Hatinya berdebar mewakili kepenasaran yang kini menghiasi dirinya, penasaran akan apa yang akan dia temui di kotak pos rumahnya kali ini.

Pintu lift pun terbuka. Tampak olehnya seorang laki-laki mengenakan jas berwarna abu-abu, menenteng sebuah koper kecil mengkilat. Sebagai perempuan yang juga mengamati perkembangan fashion, Via tau bahwa setelan orang di sampingnya itu adalah setelan pakaian borjuis. Hatinya kembali protes, "Berapa banyak anak jalanan yang bisa diberi makan jika jas dan koper itu dikonversi ke dalam rupiah ... ah, dasar orang kaya, terlalu hedon menunjukkan kekayaannya". Batinnya menggerutu, dan ntah mengapa dia merasa kali itu lift turun begitu lambatnya. Laki-laki itu berulang kali melihat jam tangannya, nampak sibuk dengan pikirannya sendiri, dan tentunya tak menyadari jika perempuan yang berada di sampingnya telah mengkritiknya habis-habisan. Pintu lift terbuka di lantai 3, terlihat tiga orang pegawai masuk dan membungkuk di hadapan laki-laki itu. Via menerka-nerka, "Mungkin laki-laki itu adalah boss mereka". Belum sempat ia berasumsi lebih jauh, pintu lift lantai satu terbuka dan Via pun melangkah ke luar lift, terburu-buru menuju pintu utama.

Di belakangnya, laki-laki itu pun menuju pintu yang sama. Dia menatap takjub sosok perempuan yang ada di depannya; siluet bertubuh ramping yang terlindungi balutan blazer berwarna hitam dengan wajah putih mungil yang terhias di balik jilbab putihnya. Sedari tadi dia berada di dalam lift bersama perempuan itu, hatinya telah banyak beristighfar pada Ilahi. Dari sudut matanya dia masih bisa melihat seraut wajah yang terlihat pucat karena lelah. Namun wajah itu menyejukkan hatinya. Sungguh ciptaan Allah Yang Maha Kuasa. Mata bulat sendu yang sempat menatap jauh menusuk hatinya ketika pintu lift lantai 10 terbuka. Tak lupa jeda yang ia alami sampai lift turun ke lantai 3, suatu jeda ketika ia hanya berdua saja dengan perempuan itu. Hatinya menangkap sinyal-sinyal aneh di udara lift yang pengap, mengingatkan dia untuk banyak beristighfar.

Ketika pintu utama itu terbuka, dilihatnya kembali sosok perempuan itu dan dia pun tertegun lama, memperhatikan sosok itu, yang seolah sudah dia kenal sejak lama. Dia berusaha mengingat, berasumsi ... mengira-ngira ....
Suara klakson mobil menghentikannya dari lamunan. Sopir pribadinya telah datang, dia pun segera menuju mobil itu, mengucap salam pada sopirnya dan duduk nyaman di belakang. Hari itu dia akan menemui seseorang...
calon istrinya.

Via mengendarai mobilnya dengan santai, mengikuti alur macet panjang yang melanda kotanya. Apalagi hari itu hari Jum'at, semua orang sepertinya ingin keluar untuk ber-week-end ria, memeriahkan jalanan kota, menambah sesak. Mobilnya merayap mengarungi jalanan, menyambut malam. Beberapa kali mobilnya berhenti cukup lama karena antrian mobil yang terlalu panjang. Ditambah lagi hujan yang turun rintik-rintik, menambah dinginnya malam. Radio yang tadinya sempat menemani sepanjang jalan kini dia matikan. Suasana pun hening, terkecuali suara rintik hujan dan klakson mobil. Via kembali mengembara dalam dunia lamunannya, menggali dan mencari penggalan-penggalan ingatan. Via melirik sebuah jam duduk di depannya, "Baru jam 6 lewat 10", pikirnya. Kemudian dia kembali tertuju pada grafier bertuliskan Rei yang menghiasi jam duduk itu. Lamunannya kembali berkelana.

Sudah berbulan-bulan lamanya, seseorang mengirimkan hadiah bergrafier ke alamat rumahnya. Tiap paket yang selalu berbungkus kertas biru, lengkap dengan pita berwarna kuning, serta kartu nama yang tercetak indah: Rei. Barang-barang yang dikirim lewat paket kilat itu semua berwarna coklat tua, dan selalu berhiaskan grafier Rei. Ntah sudah berapa kali Via mengembalikan paket itu ke kantor pos, namun dalam pemeriksaan, pihak kantor pos menyatakan bahwa paket-paket itu adalah benar ditujukan pada alamat rumah Via. Bahkan alamat pengiriman itu pun mencantumkan nama lengkapnya: Sylvia Ratina. Paket-paket itu selalu datang tanggal 15 tiap bulannya, tak ada kartu selamat, kartu ucapan, atau tulisan lainnya selain kartu bertuliskan Rei. Via pun semakin terbiasa dengan kedatangan paket-paket itu. Bahkan banyak di antaranya yang dipajang di kamar pribadi Via.

Di tengah kemacetan petang itu, Via tertegun melihat sebuah rumah megah tepat di samping mobilnya. "Rumah yang sangat bagus", gumamnya, "namun tampak tak berpenghuni" pikirnya lagi. Kekagumannya pada rumah itu terganggu dengan bunyi klakson berulang-ulang, tanda mobilnya harus segera merayap lagi. Di depan tugu tua berhiaskan patung lumba-lumba, Via membelokkan mobilnya ke kiri. Dua orang satpam kompleks perumahan mengangguk tersenyum mempersilakan mobilnya lewat. Via pun tersenyum, namun hambar. Pikirannya tertuju pada rumah mungilnya, tertuju pada kotak posnya.

Setelah memarkir mobil, Via bergegas menuju kotak pos ukuran besar dekat pintu gerbang utama rumahnya. Seperti biasa, dia mendapati kotak biru, berpita, dan berkartu nama. Ia pun duduk di beranda rumah dan membuka kotak itu. Dia termenung melihat isi kotak yang diperolehnya hari ini. Sekarang kotak itu bukan berisi barang-barang antik yang biasanya terkesan mahal. Kali ini yang diperolehnya adalah sebotol parfum ...
dan sebuah surat.

Bersambung

Sunday, 22 April 2007

Kosong

... Lagi, dan lagi ....
Ketika Sang bijak bilang bahwa tidak dua kali orang tua kehilangan tongkat, ntah sudah berapa kali Rachma kehilangan tongkat. Kehilangan tempat berpijak ... kosong ....
Tidak perlu adanya pembenaran, bahwa diri ini masih belum tua, masih wajar melakukan kesalahan berulang, but somehow... I feel how pathetic I am if it happens so many times.
Suatu denial ...
Pelarian ...
suatu pembunuhan karakter
tak mengindahkan perasaan
Membiarkan hati layu mengering...
dan sekarang terasa begitu ... kosong

Pikiran ini terlalu banyak berlari, bergerak, mencari kesibukan tak tertata,
dan jiwa ini terasa lelah,
dan segera menuntut istirahat, tanpa sebab.
Seandainya Rachma menganalogikan ini dengan perjalanan berlayar, maka saat ini, saat-saat lalu, dan banyak saat lainnya, mengharapkan untuk segera berlabuh di suatu pulau hijau nan damai, jauh dari hiruk pikuk dunia yang ntah kenapa Rachma merasa sangat bosan dengan ritmenya.
Hati ini terlalu fluktuatif, bahkan kadang Rachma pengen banget menjeda dunia ...
Can we just take a rest for a while?
Tambah lagi ketika berkunjung ke Amsterdam kemaren ...
Duh Allah, tempat maksiat di mana-mana,
bahkan terkesan diagung-agungkan, dibanggakan >_<
Gusti,,, naha Rachma teh bet nyasar ka tempat nu sakieu bejatna
.
~_~

I hate this place =(.

I even, hate my self.
Ah, ntah apa yang sebenernya terjadi sama hati, jiwa dan pikiran Rachma. Yang Rachma tau, sekarang kerasa hampa.
Mungkin karena Rachma emang moody kali ya, :-?

Kemaren ke Keukenhof... subhanallah tamannya bagus banget. Jadi inget cerita putri salju, Cinderella, dan fairy tale lainnya. Dulu, kalo nonton fairy tale kayak gitu suka pengen tiba-tiba ada di suatu taman hijau yang luaaaas, udara segar, banyak bunga, plus ada kastilnya. Ya, mirip taman Keukenhof itu :D. Rachma juga kepikiran pengen pake bajunya lady-lady Europe, yang bajunya itu kayak ada sangkarnya, hehehe, dihiasi banyak bunga, disulam tepatnya. Plus ditambahin musik klasik Eropa, then we can dance... together... only you and me =p.
Oya, pas di keukenhof itu, malah banyak pasangan kakek-nenek yang jalan-jalan menikmati indahnya pemandangan bunga tulip. Dan kesannya tuh, duh... kok romantis banget ya, dah sepuh tapi masih banyak menghabiskan waktu bersama gitu. Jadi ngiri, jadi pengen nikah cepet =D.
*Kayaknya nikah bisa jadi salah satu obat kekosongan ituh =p

By the way, sepertinya laporan perjalanannya diwakili oleh foto-foto narsis saja :D.


Sunday, 15 April 2007

Duniaku

Bismillah,,,

Postingan perdana di blogspot :D.
hmmm, mumpung jauh dari dunia perfriendster-an... jadi kalo update blog pun gak akan menuh-menuhin sekian ratus email temen =p.
Pengen curhat,,, curhat sebener-benernya
Dengan anggapan gak ada yang baca blog ini,,, kalopun ada yang baca, mungkin karena nyasar aja nyampe ke sini lewat search engine, hehehe.

Lagi pengen memetakan hidup, terutama memetakan masalah hati =). Ujung-ujungnya, curhat lagi,,, curhat lagi ;p
Kalo dipikir-pikir, curhat itu sebetulnya kayak pelarian dari masalah, di mana kita pengen dianggap sebagai pihak yang benar. Posisi di mana hati kita dibesarkan untuk bisa ngadepin kenyataan, bukan malah diciutkan karena sensi pribadi.
Apalagi kalo curhat masalah hati, ntah berapa banyak orang yang bener-bener memahami gimana cara nanggepin orang yang curhat masalah hati. Belum lagi bentrok dengan egoisme pencurhat, dan ruwetnya kisah yang dicurhatin, makin ribet deh dunia percurhatan :D, hehehe.

Pernah terpikirkan gak, waktu tercepat seseorang bisa jatuh cinta?
Rachma pernah mikirin hal kaya gitu, terutama kalo mendengar ada yang nikah dengan modal ta'aruf yang cuma seminggu misalnya. Terus, keingetan juga sama lagunya Savage Garden, I knew I loved you, yang liriknya kayak gini:


Maybe it's intuition
But some things you just don't question
Like in your eyes
I see my future in an instant
and there it goes
I think I've found my best friend
I know that it might sound more than
a little crazy but I believe

[chorus:]

I knew I loved you before I met you
I think I dreamed you into life
I knew I loved you before I met you
I have been waiting all my life

There's just no rhyme or reason
only this sense of completion
and in your eyes
I see the missing pieces
I'm searching for
I think I found my way home
I know that it might sound more than
a little crazy but I believe

[repeat chorus]

A thousand angels dance around you
I am complete now that I found you

[repeat chorus to fade]

Jadi sodara-sodara, penjelasan satu-satunya untuk perasaan Rachma sekarang ini mungkin adalah intuisi. Kalo dicari penjelasan logis, suseeeeh. Rachma cuma bisa mendeteksi keberadaannya aja.

~Somehow I just miss a comfort environment~

Popular Posts