Tuesday, 30 September 2008

Suikerfeest


[1] Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
[2] Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam
[3] Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
[4] Yang menguasai hari pembalasan
[5] Hanya kepada Engkaulah kami menyembah dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan
[6] Tunjukilah kami jalan yang lurus
[7] (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.

~ Al Fatihah [1-7] ~





Semalem pas baca email pengumuman kalo 1 Syawal 1429 H jatuh pada hari ini, 30 September 2008, serasa gak ridho gitu buat nerima kenyataan kalo Ramadhan kemarin dah selse. Jadilah searching nyari info untuk memastikan diri matuhin Ulil Amri ... tapi gak nemu mrgreen . Nemunya pas baca milis Salamaa ... ada yang posting tentang Amsterdam. Yah, jadinya lebih tenang buat nerima kenyataan kalo emang hari ini dah syawal [masih tetep gak rela gini... heuheuheu].


Kalo inget lebaran, tentunya kangen ma suasana takbiran... jadilah nga-youtube, alhasil... tambah pengen ada di rumaaaaaah sad. Terkena homesick harus segera diatasi, hehe, jadilah segera menyibukkan diri dengan tugas Salamaa... bikin kartu lebaran. Ini ampuh sebagai ajang refreshing karena... bisa bebas berekspresiiiiii, hihihihi.


Langkah pertama:
- Searching di Google Image, nyari gambar lucu yang nyambung ma lebaran
Definisi lucu: enak diliat, gampang dikembangkan jadi hal lain yang lebih lucu [... ngarang razz]
Target: ketupat, mesjid
- Nyari gambar yang ada hubungannya ma Salamaa, Belanda, kemuslimahan.
Target: tulip [yang lucu tentunya mrgreen]

Langkah kedua:
- Ngalamun depan Photoshop.
Mulai bikin layer dan ngatur gambar-gambar sampai nemu susunan yang pas
Definisi pas: Simetrik dan nyentrik [belum ada unsur lucu di sini biggrin]
- Mulai ngatur warna, arrange layer... back front... dsb... sampai ketemu draft lucu, hehehehe
Definisi lucu: Piiiiinkkkk, nyahahahahaha. Pokokna apapun asal muasal warna gambarnya, hasil akhir jadi ada unsur pink, ato peach, ato merah mrgreen. Lagian ini kan buat Salamaa, yang jelas-jelas kan ada unsur ceweknya. Jadi shohih banget kalo Rachma masukkin pinky-pinky ke situh, hehehehe.
- Nyari font yang pas
Definisi pas: Eye catching ma bekgronnya, warna gak ngerusak keseluruhan gambar.

Langkah ketiga:
- Mastiin seluruh layer tersusun baik, dan simetriiiis [catat! cool]. Ntah kenapa Rachma kurang suka sama sesuatu yang kurang simetris, kesannya kurang balance, jadi asa gimanaaa gitu rolleyes
- Kalo ada ruang kosong, pikirkan sesuatu yang bisa mempermanis gambar. Kan yang bikinnya dah manis, jadi hasil kreasinya juga (pasti) manis cool.
Pilihan: bunga, garis, kotak, ornamen lain.
Pastikan warnanya senada ma gambar lain yang ada di situ.
- Finishing touch: Is the result "cute"? If yes, then it's agreed, else... find something better.


Here are the results:



Sama satu lagi, yang ini mah Rachma dapetnya karena salah ngeklik, hihihihi. Jadilah hasil yang ini mah ada unsur ketidaksimetrisan [hayo... keliatan gak? mrgreen]. But somehow... I start thinking, sometimes... when you do something which you think it's wrong, you'll be somewhat amazed.


[for pictures, credits goes to: tulip, ketupat]


Terus tadi nelpon orang rumah, hehehe, mereka pada gak rela gitu kalo di sini dah lebaran, heuheuheu. Yah, gimana yah, kita di sini kan shaumnya lebih lama, jadi yang satu harinya tuh udah dispread ke hari-hari sebelumnya, hehehehe maksa... mrgreen. Ngobrol ma Papa, beliau teh cerita tentang kuliah dan tesisnya. Eheuheuheu... kenapa ya Rachma jadi tiba-tiba ngerasa tua. Dulu kan biasanya Rachma yang curhat-curhat masalah kuliah, itu pun sama Mama. Pas denger Papa cerita teh asa gimana gitu... Hmm, I am 23, yeah I know, I am not a 17 years old girl anymore.


Tadi pas sholat ied, kan ketemu ibu-ibu tuh dari negara lain. Terus kebetulan ibu-ibu yang di samping Rachma tuh bawa anak kecil yang subhanallaah superaktif, heuheu. Sampe beliau teh pas sholatnya ngegendong sang anak, yang tetap aja walo ibunya lagi sholat tuh rewelnyaaaaa, gak nahan. Sebenernya sih anaknya lucu banget, tapi kadang ya... suka cari-cari perhatian gitu deh... heuheuheu [emang anak umur 1.5 tahun dah tau namanya caper yak? mrgreen]. Hal lain yang Rachma pikirin adalah, kuat banget ya ibunya ngegendong anaknya sambil sholat. Soalnya... Rachma nyadar, kalo sama yang berhubungan dengan tenaga... Rachma milih speechless deh. Motong ayam aja penuh perjuangan, heuheuheu. Kayanya yang paling berat Rachma gendong tuh tas kabin seberat 9.5 kg. Itupun sakit bahunya bisa tahan ampe seminggu, heheheheh.... Kalo di lab pun, terutama yang menyangkut nitrogen cair dan centrifuga gede, biasanya Rachma minta bantuan,,, dan yang ngebantunya pasti senyum-senyum, apalagi kalo membandingkan badan Rachma dengan alat lab yang gede-gede itu mrgreen.


Oya, ini ada undangan HBH... Rachma cantumin di sini ah, sebenernya mah kamari teh pundung ... soalnya ... template milis yahoo yang ada iklannya itu merusak desain undangan, jadi weh letak gambarna pada aneh cry.



السلام عليكم

UNDANGAN HALAL BIHALAL


Dalam suasana bahagia setelah hampir satu bulan shaum, mari kita jadikan momen Idul Fitri untuk saling memaafkan dan mempererat tali silaturahmi. Untuk itu, kami mengundang semua warga Indonesia di Groningen untuk menghadiri acara halal bihalal yang insya Allah akan diselenggarakan pada:

Hari, tanggal : Kamis, 9 Oktober 2008
Waktu : 17.30 - 20.30 CET
Tempat : Zaal de Brink [Hanzeborg], Zernikeplein 23 Groningen


View Larger Map


Acara ini terbuka untuk semua orang Indonesia, baik WNI maupun keturunan. Untuk keperluan konsumsi, peserta yang berencana hadir pada acara halal bihalal ini dimohon mengisi database di link ini.






Special Performance:











Pak Miming's voice [and the gank]


Ludruk [dalam konfirmasi]


Acara anak-anak



Taqobalallaahu minna waminkum siyamana wasiyamakum.



Wassalam,


Panitia Halal Bihalal 2008




Credit gambar:
link 1
link 2
link 3
link 4
link 5


Buat semua, mohon maaf lahir bathin ya. Kalo ada salah dan khilaf, mohon diikhlaskan. Semoga Idul Fitrinya menyenangkan. Kalo ada kue lebaran, kirim ke sini dunk... hehehehe.

Friday, 26 September 2008

...

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Kangen rumah ~_~

...
Pengen pintu ajaib.

Monday, 22 September 2008

A world to live in

~ We create our own history ~


Pernah suatu kali baca sesuatu, isinya nyeritain ada beberapa orang yang mengambil batu kerikil sembari mengucap tasbih. Terus ada yang nanyain kenapa sambil ngambil kerikil, dijawabnya biar ngucap tasbihnya banyak, kan sampai kerikilnya terambil semua. Komentar berlanjut kurang lebih begini: Kalo emang betul-betul pengen bertasbih, maka bertasbihlah sambil menghitung nikmat yang udah dianugerahkan Allah. Rachma lupa redaksi tepatnya gimana biggrin, tapi esensinya kira-kira seperti itu.


Kenapa tiba-tiba keingetan kisah itu... nggg ceritanya gini. Biasanya, kalo Rachma lagi cemas dan gak tenang, yang ntah cemas dan gak tenangnya tuh disebabkan apa, suka mimpi yang aneh-aneh. Terus pas bangunnya suka ngerasa mood yang aneh juga, hehehe. Berhubung minggu-minggu kemaren Rachma dihinggapi perasaan cemas tak beralasan, dan seperti biasa malam pun jadi berhiaskan mimpi-mimpi aneh mrgreen, sampe akhirnya pas weekend kemaren teh kisah itu yang terus terngiang-ngiang di kepala. Menulis itu ngebantu banget ngurangin cemas dan waswas yang tak beralasan itu. Walo banyakannya mah gak nyambung sama apa yang sebenernya dicemasin, tapi membantu ngurangin beban, numpahin beberapa pikiran yang berseliweran di kepala.


Cara lain mengalihkan perhatian adalah nonton, mulai dari action, humor, sampe yang romantis dan sedih. Pokoknya nonton ajah, kadang mah gak terlalu ngeh inti ceritanya apa, pokoknya nonton, ngalihin perhatian. Oya, perlu dicatat juga: nontonnya nonton yang gak perlu mikir, alias kalo ada yang jahat ada yang baik, yang baiknya pasti menang biggrin. Meanwhile, Rachma mikir... are those things called refreshing or wasting time?


Kegiatan berlanjut dengan dengerin suatu kajian online. Sambil dengerin, tiduran di sofa, dan akhirnya ngalamun. Banyak hal Rachma lamunin, dan banyak pula air mata yang jatuh, hehehehe. Sampai akhirnya tiduran sambil dengerin murrotalnya Syeikh Al-Ghamdi. Ngalamun berlanjut. Kalo denger murrotal itu suka keingetan rumah. Mengingat rumah ortu Rachma mah pan di kampung, jadi tiap hari itu emang sering denger murrotal via speaker mesjid, baik mesjid deket rumah, maupun mesjid kampung tetangga. Satu vibre yang sama: ketenangan. Kalo denger murrotal genre itu tuh efeknya menenangkan.


Kenapa Rachma sebut genre? Karena... jadi ceritanya dulu itu Rachma termasuk orang yang susah nangis. Kalo misal pas di pengajian suka ada renungan ato apa gitu, orang lain udah nangis-nangis gak jelas, bercucuran air mata, tersedu-sedu dan sejenisnya... maka Rachma mah lempeng-lempeng aja sambil mikir-mikir kok Rachma gak nangis ya? Dan genre... ato mungkin qiroáti Al- Qurán berpengaruh, karena memang ada lagam-lagam tertentu yang secara gak sadar membawa efek tenang dan damai, dan kadang membuat Rachma "sadar diri" menyadari kebesaran Allah, dan tak terasa... nangis.


Pernah suatu kali, dalam edisi curhat Rachma sehabis sholat [ Rachma ngaku kok, cara Rachma berdoá itu lebih mirip curhat razz], Rachma mengadukan masalah nangis menangis ini. Kadang, Rachma iri, kenapa orang lain itu bisa segitunya menghayati tiap ayat, sampe bisa nangis... sedangkan Rachma mah lempeng-lempeng aja [ya da abisnya mu nangis gimana atuh, ngerti juga nggak da khazanah bahasa Arabnya baru dikit... rolleyes]. Terus suka mikir lagi, mempertanyakan, emang orang yang nangis-nangis itu... kalo pas lagi mabit misal, pada ngerti artinya jadinya pada nangis??? Karena kalo Rachma mah ya, kalo pas lagi mabit teh ngantuknya pisaaaaaan. Pan bacaannya panjang-panjang tah, kadang secara gak sadar, kalo lagi sujud suka ketiduran da, hehehehe mrgreen, terus kalo lagi rukuk, suka kelintas kok lama banget ya rukuknya... Kalo abis iftitah kan ada kerjaan ngedengerin imamnya baca Al-Qurán, tapi kalo lagi rukuk itu, kadang untuk jeda waktu sekian menit... Rachma bisa ngelamun ke manaaaa gitu, kadang malah mikirin tugas termodinamik misal, dan berhasil nurunin rumus saat itu juga neutral. Terus orang-orang di sekeliling Rachma masih pada tersedu-sedu akibat ngedengerin bacaan surat sebelumnya. Kok Rachma masih lempeng-lempeng aja ya?


As time goes by, banyak hal terlewati, banyak kisah, dan akhirnya sampailah Rachma pada masa ini, fragile. Doá itu terkabul. Ketika ada suatu ayat diperdengarkan, ada satu bagian di hati Rachma bergemuruh, dan ada bulir-bulir air mata yang harus ditahan. Bukan karena sedih, tapi karena malu. Bayangkan, ada Dzat yang setiap saat melihat, menjaga. Mengirimkan malaikatnya untuk memastikan... mata Rachma bekerja, merespon tiap cahaya. Memastikan ... tiap molekul O2 di udara yang terhirup hidung masuk ke sistem pernafasan, beredar tepat di pembuluh darah. Memastikan otak Rachma merespon tiap sinyal motorik maupun sensorik dengan benar. Dan telinga... tangan... kaki... kulit... sel... semuanya sibuk melakukan tugasnya masing-masing, taat menjalankan perintah Allah, untuk memastikan seorang makhluk bernama Rachma hidup, berkesempatan beribadah pada-Nya.


Lalu apa yang Rachma lakukan? Mungkin kadang Rachma lupa sama nikmat itu semua. Mungkin Rachma kadang hanya menganggap itu angin lalu, karena sudah merasa terbiasa. Bahkan Al-Qurán pun mungkin kadang hanya Rachma baca untuk mengejar target: Ramadhan ini harus khotam dua kali, tanpa Rachma pelajari dan hayati maknanya. Terjemahnya pun hanya dilihat sekilas, tidak dibaca, semata-mata terpatok target, harus khotam... harus khotam. Kadang sholat pun masih di"nanti-nanti"kan, padahal tau benar... bahwa bagi orang yang melalaikan sholat, hadiahnya adalah neraka Weil. Tapi kenapa Rachma tuh masih suka bandel dan bertingkah acuh tak acuh? Dan di tengah kelalaian itu, tiba-tiba terdengar suatu ayat terlantun. Iya, hati Rachma bergemuruh, ada air mata terjatuh, malu... diri ini lalai, namun Allah masih berkenan menyapa lewat ayat-Nya. Tapi tentunya, malu saja tidak cukup, nangis saja tidak cukup.


Ada rasa lelah yang tiba-tiba menghinggapi, rasa kosong yang tiba-tiba terasa, dan rasa sedih yang perlahan menyelimuti. Rachma perlu istirahat, ntahlah, sepertinya perlu istirahat. Jadilah berencana tidur. Sebelum tidur, Rachma liat buku yang sedikit tertutup gorden. Rachma ambil buku itu. Sebuah tafsir juzámma, milik temen. Ada debu yang menutupi plastik sampul tafsir itu. Ah ya, ntah sudah berapa bulan tafsir itu tidak Rachma buka. Rachma baca tafsir surat An-Naba. Berita besar, itulah terjemahan nama surat ke-78 itu. Sekilas Rachma pun teringat kisah kerikil tadi... hmm... menghitung nikmat yang sudah Allah anugerahkan.... hmm...

Dan kembali lamunan Rachma berjalan ntah ke mana,,,
Allah Maha Melihat, dan malaikat Raqib dan Atid senantiasa mencatat sejarah hidup Rachma. Lebih rinci dari blog ini tentunya. Sejarah yang nantinya akan dibuka, diumumkan di hadapan semua manusia yang pernah hidup di dunia ini. Ditambah para penduduk langit. Surga yang pintunya terbuka menunggu, ataukah neraka yang apinya melambai menyala.


Ya Allah... banyak sekali yang harus diperbaiki....


Astaghfirullaahaládziim
Astaghfirullaahaládziim
Astaghfirullaahaládziim



Tentang apakah mereka saling bertanya tanya? Tentang berita yang besar. Yang mereka perselisihkan tentang ini. Sekali-kali tidak; kelak mereka mengetahui. Kemudian sekali-kali tidak; kelak mereka akan mengetahui. Bukankah Kami telah menjadikan bumi itu sebagai hamparan? Dan gunung-gunung sebagai pasak? Dan Kami jadikan kamu berpasang-pasangan. Dan Kami jadikan tidurmu untuk istirahat. Dan Kami jadikan malam sebagai pakaian. Dan Kami jadikan siang untuk mencari penghidupan. Dan Kami bina di atas kamu tujuh buah (langit) yang kokoh. Dan Kami jadikan pelita yang amat terang (matahari). Dan Kami turunkan dari awan air yang tercurah. Supaya Kami tumbuhkan dengan air itu biji-bijian dan tumbuh-tumbuhan. Dan kebun-kebun yang lebat? Sesungguhnya Hari Keputusan adalah suatu waktu yang ditetapkan. Yaitu suatu hari (yang pada waktu itu) ditiup sangkakala lalu kamu datang berkelompok-kelompok. Dan dibukakan langit, maka terdapatlah beberapa pintu. Dan dijalankanlah gunung-gunung maka menjadi fatamorganalah ia. Sesungguhnya neraka Jahannam itu (padanya) ada tempat pengintai. Lagi menjadi tempat kembali bagi orang-orang yang melampaui batas. Mereka tinggal di dalamnya berabad-abad lamanya. Mereka tidak merasakan kesejukan di dalamnya dan tidak (pula mendapat) minuman. Selain air yang mendidih dan nanah. Sebagai pembalasan yang setimpal. Sesungguhnya mereka tidak takut kepada hisab. Dan mereka mendustakan ayat-ayat Kami dengan sesungguh-sungguhnya. Dan segala sesuatu telah Kami catat dalam suatu kitab. Karena itu rasakanlah. Dan Kami sekali-kali tidak akan menambah kepada kamu selain daripada azab. Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa mendapat kemenangan. (yaitu) kebun-kebun dan buah anggur. Dan gadis-gadis remaja yang sebaya. Dan gelas-gelas yang penuh (berisi minuman). Di dalamnya mereka tidak mendengar perkataan yang sia-sia dan tidak (pula perkataan) dusta. Sebagai balasan dari Tuhanmu dan pemberian yang cukup banyak. Tuhan Yang memelihara langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya; Yang Maha Pemurah. Mereka tidak dapat berbicara dengan Dia. Pada hari, ketika ruh dan para malaikat berdiri bershaf-shaf, mereka tidak berkata-kata, kecuali siapa yang telah diberi izin kepadanya oleh Tuhan Yang Maha Pemurah, dan ia mengucapkan kata yang benar. Itulah hari yang pasti terjadi. Maka barangsiapa yang menghendaki, niscaya ia menempuh jalan kembali kepada Tuhannya. Sesungguhnya Kami telah memperingatkan kepadamu (hai orang kafir) siksa yang dekat, pada hari manusia melihat apa yang telah diperbuat oleh kedua tangannya; dan orang kafir berkata: "Alangkah baiknya sekiranya aku dahulu adalah tanah".
[QS. an-Naba' (78) : 1-40]



Friday, 5 September 2008

Dizzy

Dah tiga hari ini kepala pusing... kalo jalan mesti pelan-pelan, gak bisa kontrol karena ... da pusing atuh mrgreen. Padahal harusnya hujannya Belanda gak akan bikin flu, tapi mungkin anginnya yak yang bahaya... Terakhir kena demam begini tuh kayanya tahun lalu, hhh... kangen rumaaaaah. Kalo di rumah kan kalo gi sakit gini ada yang ngurus...

Arrghhh, mommyyyyyy... kangen ~_~ ....


Disaranin konsumsi parasetamol... haiyah, Rachma kan paling gak suka makan obat. Pokokna mah Rachma anti dateng ke rumah sakit, anti makan obat.... hiiii gak mau pokoknya, masuk-masukkin zat kimia ke dalam tubuh, malasssshh.


Semalem kayaknya tuh demam mencapai puncak, hihihi, soalnya tenggorokan serak banget, dan tubuhkuwh, hayah, siga terbakar wae, panas pisan, dan tak lupa kepala nyut-nyutan, pusing abis, hidung meler, terus badan pegel-pegel semua.... rolleyes. Dah berusaha sekuat tenaga mijit kepala yang pusingnya duh.... gak nahan confused. It should end, segera. Biasanya kalo di Indo, kena demam gini tuh tinggal minum susu cap beruang, biasanya besoknya dah sembuh seperti sedia kala. Da di dieu mah di mana yak nyarinya.... Jadilah Rachma teh minum madu, minum susu, makan anggur [hehehe, eta mah karena laper aja ketang razz], mesti sahur tapi males masak. Jangankan masak, bangun ge males kayak gak ada energi.


Terus browsing bentar nyari gimana cara mengatasi pusing kepala secara alami, cenah bisa diatasi dengan memijit daerah tangan antara ibu jari dan telunjuk. Dicobain, gak gitu ngaruh. Terus nyobain pake salonpas gel [gak ada minyak angin, yang adanya itu mrgreen]. Baru pertama kali pake salonpas gel, ngikkks panas pisan ternyata, jadinya pusing kepala gak terlalu kerasa, karena fokus sakit tergantikan, heuheuheu. Pas efeknya dah abis mah, nya pusing deui we... :)) . Karena gak tau mesti ngapain lagi, jadinya ya tidur sajah... itupun ntah setelah berapa lama, soalnya kalo lagi sakit mah naha nya tidur oge jadi susah ... rolleyes.


Tadi pagi bangun alhamdulillah dah baikan, setidaknya nih kepala dah gak sepusing kemarin-kemarin, badan juga dah gak terlalu panas, dan dah gak terlalu pegel [btw, naon hubungannana ya antara demam dan badan pegel-pegel? biggrin]. Walo belum bisa bener-bener ngelab lagi secara optimal, setidaknya jalan dah bisa lebih cepet, hehehe. Tapi tetep kangen rumah cry... karena... hmm... kenapa ya kalo lagi sakit tuh suka lebih melow, sugesti berperan sigana, pengen ada yang merhatiin, soalnya otak lagi gak bisa mikir, heuheuh.


Jadi kesimpulannya, senantiasa pake baju anget untuk menghadapi cuaca Belanda [pan Belanda mah terkenal dengan "4 seasons in one day" mrgreen]. Pleus, minum susu tiap hari buat netralisir zat-zat aneh di tubuh.


Don't forget to always take care of your health, everybody... wink. Ki o tsukete ne .

Wednesday, 3 September 2008

Ingat...

Sembari menunggu mood untuk mengisolasi sang enzim [hayah, pokokna mah moodna hese pisan datangnya... rolleyes]... Rachma mu nulis apa-apa yang keingetan tentang Ramadhan.


1. Niat

Yang Rachma tau tentang niat shaum Ramadhan, yang jelas mah hukumnya wajib, dan wajibnya tuh tiap hari [kalo mu shaum, kalo lagi libur mah ya libur ajeh razz]. Waktu ngucapin niat shaum Ramadhan itu adalah setelah maghrib sampai sebelum shubuh.

Kenapa penting?
Karena... [ini menurut guru SMA, ustadz di kampung halamankuwh juga bilang hal yang sama], kalo misal lupa berniat shaum, maka "tetep wajib shaum, dan juga wajib mengganti shaum di hari lain". Dan walopun di buku agenda Ramadhan ada niatan shaum buat satu bulan, mereka mah cenderung keukeuh sama niat per hari ini. Jadinya, nyari aman aja lah ya, niat tiap hari smile.

Dan Rachma pernah ngalamin ituuuuu... Jadi karena pas sahur diriku tidak banguuuun, haha, udah gitu nyalah-nyalahin Mama kenapa gak ngebangunin, dan Mama dengan nyantainya bilang kalo beliau teh sudah melakukan segala daya upaya untuk membangunkan Rachma mrgreen. Menyadari bahwa Rachma mah emang susah bangun, heuheuheu, jadi hukum niat itu perlu sekali diverifikasi. Setelah nanya ke sana ke mari, ya tetep we jawabannya sama, wajib tetep shaum, tapi wajib juga shaum lagi di lain hari.

Dari situ mulai tertanam "jangan pernah nganggap enteng NIAT ". Jadi kalo mu amannya, berniat setelah buka shaum, pokoknya kapan pun kalo lagi inget, niat dulu deh, heheheh.


2. Hal gak penting

Dulu, ada tetehnya temen ngebatalin shaum karena... kalo gak salah beliau teh ngomongin orang ato apa gitu. Dulu mah temen Rachma teh cerita kalo Tetehnya tuh sportif, tau kalo itu teh gak boleh kalo lagi shaum, jadi aja beliau teh makan [karena mengganggap shaumnya telah batal].

Jadi setelah bertanya-tanya, hal-hal gak penting itu [yang dianggap wasting time] tidak membatalkan shaum, tapi mengurangi pahala shaum. Jadi kalo bergosip, jangan sampe tuh gosip dijadiin alasan buat ngebatalin shaum.

Tapi semalem teh, Rachma baca di blog orang, yang namanya wasting time itu kalo kitanya gak enjoy, kalo enjoy mah wasting time tuh dianggapnya refreshing. Nah lo? Kamus pembenaran bertambah, hehe razz.

3. Mandi

Berhubung Rachma suka rada malas-malasan kalo mesti mandi wajib jam 3 pagi, dingiiin confused...jadi hukum mandi itu amat sangat wajib diverifikasi mrgreen. Yang Rachma peroleh infonya, mandi wajib itu bukan syarat shaum, tapi syarat sholat. Jadi gak harus mandinya sebelum imsak, yang jelas mah mesti sebelum sholat shubuh.

Kalo di sini sih mungkin gak masalah, soalnya gak tergantung musim, pasti mandinya pake air anget, hehehehe. Padahal lebih sehat mandi pake air dingin ya... hmm...


Dah ah, segitu dulu. Mu masak di lab smile, soalnya nih enzim diisolasi dari kentang, jadinya Rachma mesti bawa-bawa alat peeling dan blender ke lab, dah mirip dapur aja ieu mah.

Popular Posts