Thursday, 30 October 2008

... pauze ...

Vandaag, heb ik een toets van mijn les gedaan... het was heel moeilijk.... 39

en helaas is er probleem bij mijn onderzoek.... tolong

sigh... het is niet goed ...
... kan iemand mij helpen? 1


Ik moet vakantie hebben....
ziiing ... heel nodig... vakantie... vakantie....



... meestal ben ik blij, tenminste wil ik te graag...
maar nu wil ik huilen... 1

...

39
...
Ik ga slapen, ik ben moe...

... nightmare

zzz... zzz... zzz

Lekker slapen... 26

tidur... met mooie droom...

en misschien kan ook lekker eten helpen mrgreen.

Monday, 27 October 2008

Leren...leren....

Vorige week ben ik naar Delft en Den Haag geweest, met mijn vrienden. In Delft, was er mooi ceramics Delftje blauw. Naturlijk goed als souvenir. Daar is ook souvenir goedkoper dan Groningen. Ik kocht een paar ceramics bestaat uit twee kopjes en een schaal. Ook betaalde ik tien paar kleine klompjes en drie klompens, en een mooi kleine tas, alles zijn Delftje blauw. Ik had ook een windmolen als kadotje.


Zaterdag avond, gingen we met de tram naar onze vriend in Den Haag. We sliepen in haar huis en op Zondag om rond tien uur gingen we naar andere plaat in Rijswijk voor een vergadering. Wij verdelen de vergadering uit vier evenementen: schoonheid beoordeeld in termen van Islam, schoonheid beoordeeld in termen van beauty-consultant, evenement voor kleine kinderen (zingen liedjes, tekenen masker "ondel-ondel"), en een bazaar (jurk, sluier, voedsel). De vergadering begon ongeveer om half elf uur en eindigde om zes uur 's avonds. Rond zeven uur, gingen we naar Den Haag central met de auto, dan met de trein naar Groningen. Ik kwam aan mijn huis rond 11 uur, met mijn fiets. De nacht was heel donker en koud. Maar hou ik van de licht van de lampen op de straat, het was mooi.


Ahahahaha, nulis pake bahasa Belanda 2 paragraf ajeh mikirnya lamaaaa mrgreen. Kemaren pas kumpul-kumpul ma anak-anak, yang dengan nyantainya mereka ngomong pake bahasa Belanda... di situ ngerasa... ngg... kok Rachma jadi ngerasa alien sendiri ya rolleyes. Kalo denger-denger gitu aja sih ngerti dikit-dikit, tapi pas mu ngomong panjang lebar... hoho, mikirnya lama, ampe anak kecilnya keliatan bingung sendiri, heuheuheu. Sampai akhirnya Rachma bilang "Ik spreek niet Nederlands" [itupun sambil mikir-mikir... niet apa geen yak? Ih, yang benernya mah geen, nyahahaha, kalo pake niet mah misal: Ik spreek niet goed Nederlands of je kunt Ik spreek een beitje Nederlands zeggen]. Tapi tuh anak kecil ngeh-ngeh aja maksudnya gimana, mikir bentar terus bilang sambil senyum-senyum: Tante, je zei "Ik spreek niet Nederlands", maar je zei de woorden in Nederlands. Hehehehe... aduh Dek... gimana ya, Tante baru belajar bahasa Belanda level 1, jangan yang susah-susah yak ngomong bahasa Belandanya.... bagaimana kalo kita ngomong pake bahasa Indo ajah.

Hihihihi.... gak banget deh, asli

Tuesday, 21 October 2008

Taken for granted

Everybody has their own pride. Everyone needs to be acknowledged. Every person on earth wants to be honored, even for a very simple thing. Of course, there are people out there smartly covering their soul when they realize that they are taken for granted by certain people in certain circumstances... but still, each human being will be much happier if they are respected for who they are. Cause in fact, every baby was born precious. Although sometimes, as two persons become somewhat closer, certain people tend to forget this respect-related things. As time goes by, certain people tend to take the other one for granted, and start losing their honors and respects. This case leads to the presence of void in one's life, makes the other person feeling exhausted.


It is clearly stated, one should stand on his/her own feet. It is not wise to think or to hope that the void will be filled by the presence of significant other. Even if the void was caused by except-me things, in the end the one who should take responsibility of anything happens to our life is ourselves, not anybody else.


I don't want to take you -whoever you are- for granted. I believe everyone is special, precious, important, for who they are. I am sure, everyone is able to shine very brightly. Even if only there was no body able to notice his/her brightness, it was probably just because of some people's fault for being "blind". I don't want to be "blind" people. I don't want to live in doubts. I do want to "see" and respect every single thing coming to my life. I want to treasure every moment, learn it right, expand it right, and apply it right to live the most proper life.


I respect you -whoever you are- as I respect my self. I trust you, your words, your promises as I trust myself, my mind, my heart, my intuition. I value your life, your freedom, your happiness as I value mine. I honor your presence in my life as the most beautiful moment. I don't want to take you for granted. Anytime, anywhere, you are always special, you are an important person for who you are. I respect you, I honor you just the way you are.


Camaraderie, for a friend
I hate having nightmare
Daijoubu desu ka?

Monday, 13 October 2008

Het kan veel beter

Lagi bad mood ma spektro...





sebaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaal




Setelah melihat kurva, yang jelas-jelas tuh kurva bentuknya aneh sekaleeeeee. Jadi weh teu mood, pokokna mah hari ini teu mooooood....



Cara menghibur diri kala bad mood versi emergensi:



- Makan, makan, makan, makan, dan makan. Toh sebanyak apa pun Rachma makan, jarum timbangan tetep aja di sekitar 40 kilo.

- Nyetel musik segede-gedenya. Asal sebelum jam 10 malem, di yb mah moal diprotes, lagian mayan kedap, yang terdengar ke luar mungkin hanya sekian persen dari sekian desibel razz

- Mandi yang lamaaaaaa. Kalo lagi sutres, Rachma bisa take shower sejam, hahahaha.

- Gunakan baju yang paling disuka dari luar ampe dalem, dari atas ampe bawah. Ntah ngaruhnya di mana, mungkin bagian memanjakan diri ...

- Buffing my nail, and curling my hair. Hihihihi, sometimes you just want something different, don't you? Melihat kuku mengilat dan rambut tertata dengan suasana beda, somehow it's refreshing.

Ngomong-ngomong tentang buffing nail dan pake curling iron ini... setelah membaca beberapa review dan bertanya pada beberapa orang,
Al-ashlu fi al-af’âl al-jibiliyah al-ibahahHukum asal perbuatan-perbuatan jibiliyyah, adalah mubah.” (Syaikh Muhammad asy-Syuwaiki, Al-Khalash wa Ikhtilaf an-Nas, hal. 96).
Rachma simpulkan buffing kuku itu boleh [karena prinsipnya polishing, yang justru ngikis kuku, jadi air wudhu pasti masuk], dan pake curling iron juga boleh [karena sifatnya sementara, mirip pake roll, cuman ini mah rollnya dari ceramic/tourmaline].


- Wigo curling iron -


- Blogging, seperti yang sedang Rachma lakukan sekarang mrgreen.

- Tidur... tidur... tidur... tidur... dan tidur.

Those should work, walo mungkin efeknya cuman sementara, hehehehe.


Yosh, semangat !!!


* Gambar diperoleh dari negeri smiley van negeri internet hasil nga-google

Saturday, 4 October 2008

Heart and head

Dah lama gak ngunjungin web Tickle ... jadi tadi iseng-iseng buka web itu terus ngisi test. Sekarang mah Rachma seringnya mantengin web ini, lumayan... gantinya main game, hehehe. Dah jarang banget main game, heuheu, abis sibuk sih razz.


Hasil salah satu tesnya kaya gini:



Quiz: Do You Follow Your Heart or Your Head?
Head_romance_v2_max200w
Head-Strong Romantic

Maybe you've been burned before, or maybe you're just too busy changing the world, but when it comes to your love life, you definitely look before you leap. While you might not be cautious in every aspect of your life, love is an area you tread on lightly. Let's face it, you'd rather have a little more control over your emotions, but they're sometimes hard to pin down. So rather than get lost in them, you, and many of us, probably prefer to focus on other aspects of your life.

It's not that you don't want love to wash over you so you feel all warm and fuzzy inside. It's just that you'd probably like to fall in love when it best fits into your calendar. Still, with your smarts, you're probably able to sense when you're up for a little romancing and when you're not. Just remember, if you're ever on the fence, you want to fall off on the side where someone's going to catch you. Especially if he's tall, dark, and handsome.

Quiz: Why Are You Still Single?
Settle_max200w
Don't Want To Settle

You, more than others, have a fairy tale fantasy of how things should be. Ever since you were a kid, you've probably dreamed of the perfect wedding, coming home to a white picket fence, dog, and 2.2 kids (how does that work, anyway?). When someone asks what you're looking for, you don't skip a beat: You're likely to have a handy checklist that details your perfect partner. Hair and eye color, height, religion, education, career, interests, the list goes on.

While it's great to have standards — Hey, you shouldn't have to settle, after all — there's one slight glitch in your master plan: No one has made the grade in real life — at least not yet. Next time you're out with someone, keep yourself from mentally checking that list, and give love — and others — a chance. That special someone who you've written off may be perfect for you after all...




Ngisi test test kaya gitu teh kadang membantu memperjelas state. Karena, banyak kala ketika Rachma tuh gak bisa merangkaikan apa yang Rachma rasain dalam bentuk kata-kata, sampai akhirnya... ketika iseng-iseng ngisi suatu test, baru deh kelintas " That's it! ". Walo gak semua bener tentunya mrgreen. Terutama yang bagian: tall, dark, and handsome... kok bisa hasilnya begitu? Mungkin di US sana prototype cowok yang diidamkan cewek kaya gitu kali yak rolleyes. Yang hasil quiz being single ... itu bener, hahaha. Setelah insiden *bip bip bip*, Rachma jadi extra cautius, pilih-pilih, dan jadi lebih cuek, acuh tak acuh we lah pokokna. My life, with its happy and sad story, is fabulous, and I will not let anybody ruin it. Apalagi kalo alasannya karena cowok razz, heuheuheu males banget.


Meski kondisi ruhiyah lagi gak baik karena down misal, life must move on, the show must go on... no matter happens. I am well-trained for that. Walo nangis-nangis, ya kalo waktunya ujian mah ya belajar dengan sebaik-baiknya... walo sedih-sedihan, ya program mempersiapkan diri jadi calon istri dan calon ibu yang baik harus tetap jalan, hehehehe . Kalo dulu itu, pas Mama dah mulai bergerilya nanyain nikah, ampe mau ngejodoh-jodohin segala, Rachma selalu berkilah belum siap nikah. Bukan masalah belum siap ilmu ato apa gitu, itu mah karena secara psikologis aja Rachma belum siap. Susah sih buat diuraikan kenapanya, cuman kalo mikir nikah tuh suka ada rasa takut, yah pokokna mah kitu we lah mrgreen.


Kalo Mama dah nyeramahin tentang nikah, bisa berjam-jam, dan itu pun berlanjut sampe sekarang, heuheu. Kalo sekarang mah alasannya lebih ke ... pengen take time aja sih, pengen jeda, pengen mikir bener-bener. Bukan bermaksud menyepelekan ajakan baik seseorang, mungkin waktunya aja yang belum tepat... hmmm... I don't know either. Btw, tentang nikah ini, Mama Rachma sering mendoktrin kaya gini... [eh, mungkin ada baiknya kata doktrin diganti sama kata ilmu, biar gak terlalu seram biggrin ]


1. Kriteria jodoh

Pertanyaan pertama yang sering Mama tanyain adalah: "Rachma suka sama orangnya gak?"
Suka dan tidak suka... hmm, sebetulnya Rachma hampir melupakan kata itu untuk mencari pasangan hidup. Alasannya... terlalu lama berkecimpung di lingkungan yang dengan semangatnya memasang jargon "suka itu bisa datang belakangan, yang penting itu nikahnya diniatkan karena Allah". Sebetulnya, tidak ada yang salah dengan jargon itu, kalo mau didebat ke sana ke mari, akan selalu ada pembenarannya :). But, since it's my own life, it's me who is going to get married, I have right to take whatever decision, and nobody, except my parents, has any rights to intervene.


Dalam memilih jodoh [hehehehe, kesannya kaya apa gitu mrgreen], Mama Rachma ngasi guidelines kaya gini:

- Yang paling utama dipertimbangkan itu adalah personalitynya: kemampuan untuk memimpin dan bertanggung jawab.

Mama tuh suka wanti-wanti, jangan sampai terpikat sama seorang laki-laki karena rupa atau hartanya. Ya, kalo dapet suami yang cakep lahir bathin ya itu mah bonus, hehehe. Terus kalo masalah harta, Mama tuh suka komen kaya gini: "kamu kan nikah sama dia, bukan sama hartanya. Harta mah bisa dicari, sedangkan kepribadian itu sulit diubah. Kalo dia berasal dari keluarga kaya, yang kaya kan orang tuanya, masa mau menggantungkan hidup kalian sama orang tua?". Paling Rachma komen iya iya aja, soalnya kalo gak diiyain ntar ceramahnya tambah lama, hehehehe. Salah satu ciri orang yang personalitynya baik adalah... "ketika marah, dia diam", bukan balik marah-marahin apalagi main fisik. Definisi baik juga gak hanya baik sama Rachma, tapi juga sama keluarga Rachma, sama masyarakat sekitar, sama tetangga... hihihi, jadi kaya PPKn.


- Penghasilan

Nasehat Mama adalah jangan menikahi seorang laki-laki karena alasan kemapanan. Walo secara logika, itu satu hal yang wajar, cewek akan ngerasa lebih secure kalo cowoknya mapan. Tapi kata Mamahku tercinta, istri yang baik itu harus bisa bersyukur dengan rizki yang sedikit. Bersyukur karena rezeki yang banyak itu lebih mudah, kalo bersyukur karena rezeki yang sedikit mah .... sesuatu yang harus dibiasakan. Misal, kebetulan dapet suami yang dah mapan, berarti mesti banyak bersyukur. Tapi, yang namanya harta itu kan sesuatu yang gak abadi, yang namanya titipan mah bisa diambil kapan ajah. Hidup itu harus bisa survive untuk skenario paling buruk. Katakanlah karena satu dan lain hal... inflasi ato krismon mungkin, jadinya value gaji berkurang, nah istri yang baik mah harus tetep bersyukur, jangan komplain dan minta yang aneh-aneh. Mendingan suaminya disemangatin, kayaknya lebih ngefek daripada ngomel-ngomel gak jelas mrgreen. Apapun yang terjadi, jangan lupa beri senyum terbaik depan suami, hehehehe.


Nikah itu bukan untuk nyari aman. Harus mau menjalani kehidupan baik senang maupun susah. Jadi kalo Rachma nikah sama seseorang karena alasan gajinya gede misal, maka Rachma dianggap gak lulus kuliahnya Mama, nyahahahaha. Mamahku... Mamahku... aya-aya wae. Katanya, minimal sang calon suami tuh udah punya penghasilan tetap, masalah hidup dan sebagainya... itu tugas Rachma untuk beradaptasi lebih lanjut, mengelola keuangan dengan tepat guna. Terus, kan Rachma nanya tuh, berapa nominal minimum gaji calon suami yang sekiranya bakal lolos seleksi biggrin, Mama jawabnya... ya realistis aja kalo yang baru kerja mah 3-4 juta per bulan. Hmm... mommy, you are too kind, I thought you will set the value somewhat bigger razz.


Mama Rachma tuh semangat banget menyisipkan ilmu perbekalan mrgreen. Kalo sering dinasehatin gitu mah ya lama-lama juga terintegrasi jadi kaya pendapat pribadi. Tapi ya, yang Rachma perhatikan,,, yang namanya penghasilan tuh jadi kasus sensitif bagi cowok, mungkin berkenaan sama ego? Dunno, and I don't think I need to think about it more razz. Yang wajib Rachma hayati cuman kemampuan beradaptasi sama yang namanya penghasilan (calon) suami. Belajar hidup mewah mah gampang, tapi belajar hidup sederhana mah harus bertahap. Mungkin itu sebabnya, Rachma dibiasakan susah dapet sesuatu dari ortu. Yang paling mudah Rachma dapet adalah buku. Haha, pokokna lamun Rachma minta dibeliin buku, dengan amat sangat cepat pasti dikasi mrgreen. Rachma tuh suka iseng minta dibeliin buku banyak untuk satu jenis pelajaran, jadi kaya ngoleksi hasil karya berbagai penerbit, heuheuheu. Jadi satu pelajaran bisa punya tiga ato lima buku. Rachma biarin berserakan di kasur [jadi kalo di tengah-tengah tidur terbangun tuh bisa langsung megang dan baca buku], di meja belajar... pokokna mah book all around my room we lah. Giliran minta yang lain, jam tangan misal, susahnyaaaaaa pisan. Rachma kadang ngerasa kalo ortu Rachma tuh lebih mudah ngasi hadiah dan sebagainya sama para pegawainya daripada sama anaknya sendiri, heuheu. But that's how I learn to value money. Beli kalo butuh, dan kalo beli sekalian beli barang bagus razz.


Tapi ya, kadang Mama tuh suka merekomendasikan seseorang karena alasan yang aneh. Misal beliau bilang ... ya udah sama yang itu aja, suaranya enak didengar.

maksud
Mommy, how can I marry someone because of his voice?

Ato misal beliau bilang, sama yang itu aja, cakep orangnya. Ato sama yang itu... baik orangnya, sopan lagi.

capedeh

Perasaan ya, semua cowok tuh dibilang baik deh sama Mama. Jadi Rachma tuh suka curiga, ini jangan-jangan karena Mama pengen anaknya cepet nikah, jadi weh sapa pun dianggap baik [suudhon mode on razz]. Dan kalo Papa itu, semua cowok dianggap gak lulus seleksi, nyahahahaha. Eh ada ding yang dikasi lampu hijau, orang itu. Yang ampe sekarang Rachma penasaran... kok kalo sama orang itu Papa gak marah sih, kan biasanya jangankan ngasi izin main ke rumah, yang ada malah suka ngambek-ngambek gitu kalo denger ada nama cowok razz. Sebenernya pengen nanyain, tapi gak berani, hihihihi. Jadi sebagai prejudice, mungkin orang itu mah auranya beda kali ya...


- Keberterimaan

Btw, keberterimaan tuh masuk kata baku di KBBI gak ya? Anyway, yang Rachma maksud di sini teh... kemampuan seseorang untuk menerima kekurangan orang lain. Dalam artian... gini, Rachma kan dikondisikan untuk bisa beradaptasi dengan kekurangan sang (calon) suami. Pan yang namanya manusia mah gak ada yang sempurna, pokokna Rachma ampe hapal aja karena seringnya Mama ngulang-ngulang nasehatnya mrgreen. Nah, sebagai gantinya... Rachma juga diajarin untuk nyari (calon) suami yang juga mau nerima kekurangan orang lain. Bukan nyari suami yang pengennya sang calon istri udah tau ini itu, paham ini itu. Kesannya kan orang kaya gitu teh pengennya instan, kaya gak mau bersusah payah ngeluarin energi buat ngedidik istrinya.


Dulu, waktu umur Rachma menginjak 21, Mama dah mulai nyinggung-nyinggung masalah nikah, secara beliau emang umur 21 teh dah nikah. Waktu itu kepikiran untuk baca-baca buku nikah, tentang anak, dan sebagainya, ceritanya sih biar siap nikah, hehe. Tapi, yang ada itu, semakin Rachma belajar, semakin Rachma ngerasa kalo bekal buat nikah tuh kurang, karena belum belajar ilmu ini lah, ilmu itu lah, pokoknya mah kerasa aja... selalu ngerasa gak siap. Mama tuh dah ceramah panjang lebar aja kalo denger Rachma belum siap nikah. Beliau selalu bilang, yang namanya nikah tuh bukan ujian di mana Rachma mesti siap-siap belajar ini itu, justru nikah tuh ajang belajarnya. Sering dibilangin, kalo nunggu berilmu ini berilmu itu, mau nikahnya kapan? Ilmu Allah mah luas pisan Neng....


Lately I realize, despite the fact that knowledge about marriage is important, it is me who decides whether I am ready or not. Even though I learn a lot, as long as I don't open my mind and heart to think that I am ready, I will never feel ready I guess. Yeah... you are what you think. Ya, sebagai bekal mah... tau diri lah ya, sebagai cewek harus bisa masak, tau ilmu mendidik anak, dsb. Tapi yang Mama ajarin adalah, kalo ada cowok nanyain bisa masak ato gak, jawab nggak aja. Mamahku tercinta bilang, nyari jodoh mah bukan ajang beauty contest, di mana sang peserta diseleksi, dan yang paling outstanding, paling impresif dipilih. Nikah mah buat jangka panjang, ketemu tiap hari, tau baik tau jeleknya. Nyarinya yang bisa hidup susah senang bersama, jadi gak usah buang-buang energi buat meng-impres cowok. Kalo ada cowok mundur hanya karena hal-hal sepele kaya gitu, blacklist sajah, definitely not worth my precious time. Dalam kamus Rachma, once one misses a chance, then there is no second chance... it simply means we're not meant to be. Yah, gimana ya, memaafkan itu kan bukan berarti ngasi kesempatan lagi... yang namanya kesempatan itu mahal, Jendral cool. [Hidup membuat Rachma jadi terlalu strict, heuheuheuh, dan galak razz].


- Mengelola hati

Mama sering banget nasehatin, "kalo sama yang belum jadi suami itu, rasa sukanya jangan langsung full, yang biasa-biasa aja... kan belum tentu jodoh, sayang buang-buang energi". Pas denger kalimat itu Rachma setuju, Rachma ampe inget prinsipnya Mama "5 menit sebelum akad itu belum jodoh".... tapi kalimat selanjutnya yang bikin Rachma mikir-mikir: "yang namanya belum terikat akad nikah itu ya belum terikat apa-apa, masih boleh pilih-pilih, jangan menutup hati sama cowok lain. Namanya juga seleksi, nyari yang terbaik. Kalo emang suka sama seseorang, kasi waktu nunggu tapi jangan kelamaan. Yang namanya anak muda pasti perlu jeda buat mikir ngambil keputusan dengan matang. Kalo ampe batas waktu dia belum ngambil tindakan serius, udah waktunya dilepas, dilupain. Masih banyak yang lain, gunakan waktu buat ngadepin yang beneran serius." Jadilah Rachma mikir-mikir, enaknya ngasi jeda waktu ampe kapan ya.... rolleyes [ketauan Rachma belum pernah nunggu, hehehehe da emang biasanya juga gak mau nunggu dan gak mau ditunggu, nunggu itu kan pekerjaan paling membosankan razz].


Yang Rachma terjemahin dari hal mengelola hati ini sebenernya sampai pada keputusan, Rachma pengen jeda antara khitbahan dan nikahannya deketan. Alasannya, turn-over tinggi, banyak antrian, Rachma perlu status yang jelas mrgreen. Dan penting juga untuk menghalalkan hal-hal yang diinginkan, heheheheh apa coba? razz. Bilang tidak pada khitbahan lain itu bukan perkara gampang, dan status itu memperjelas yang sudah jelas, hehehehe, jadi kan Rachma gak perlu mikir njelimet nyari kata-kata ahsan yang sebetulnya intinya sama razz. Kalo masalah full ato tidak full dalam menyukai seseorang... hmm... gimana coba ngukur full dan tidak full? bingung
Hehehe, ya berusaha untuk gak terlalu mikirin, berusaha lebih enjoy sama kehidupan sendiri. Yang lebih penting lagi mah mempertanyakan ini tuh sebenernya beneran ato cuma incidental flame mrgreen. I do need time to think. Walo gak bisa dipungkiri sih, khawatir mah aya, wonder dia lagi ngapain pasti kelintas, sama jealous juga kadang, hehehehe gak jelas. Kaya ke keluarga aja sih, kalo jauh mah... hal minimum yang bisa Rachma lakukan... mmm... mendo'akan biar orangnya tetep istiqomah, selalu sehat, bahagia, lancar urusan-urusannya. Kan prinsipnya "the best thing to do is when you can treasure every close person when they are still alive"... and the same goes to "I want to treasure every close person when I am still alive" :). Rachma gak sampe mikirin jauh-jauh ke nikahan sebenernya, soalnya... apa ya, Rachma termasuk orang yang "live for today", jadi gak segitunya mikirin masa depan yang belum tentu umur Rachma nyampe ke situ :). Paling kelintas sekali-kali, kayanya lebih indah kalo perasaan yang ada di hati Rachma tuh halal keberadaannya. Rachma juga nyiapin diri untuk... senantiasa berhusnudhan, in case belum jodohnya. Ya, yakin lah apapun skenarionya, itu skenario terbaik dari Allah.


2. Pasca akad

Kadang ya Rachma tuh suka terkesima kalo liat semangatnya Mama membekali dirikuwh masalah nikah menikah. Nikahnya belum tapi dah ngomongin cucu, heuheuheu. Pernah suatu kali Mama bilang, tugas Mama buat nasehatin kamu itu ya sebelum nikah, kalo dah nikah mah yang nasehatin kamu tuh ya suami kamu. Hmm... ya sebagaimana adat timur, anak perempuan diajarin norma untuk menghormati dan menghargai suaminya. Kan istilahnya "istri itu adalah pakaian bagi suaminya", yang memperindah, yang menutupi cela, melengkapi hidup.


- Derajat

Hal yang sering banget diwanti-wanti adalah masalah status Rachma sebagai PhD. Jangan sampai pendidikan tinggi malah dijadikan pembenaran untuk tinggi hati dan menyepelekan suami. Apapun status pendidikan suami, dia adalah orang yang Rachma pilih sebagai imam Rachma, yang Rachma percayakan padanya untuk mengambil mitsaqan ghalidho di hadapan Allah. Suami adalah seseorang yang wajid, kudu, fardhu ain ditaati dan dihargai, hehehe mrgreen.


Prinsip yang dipegang adalah "let the man take the lead", harus tau bagaimana memposisikan peran. Kalo ada maunya, ya disampaikan saat suami lagi rileks. Kalo suaminya lagi pusing ma kerjaan atau apa gitu... ya ditahan dulu, mendingan disenyumin, dihibur, dibuatin minum, dimasakkin makanan kesukaannya. Kalo gak setuju ma pendapat suami, complainnya harus selembut mungkin, in a subtle way. Kalo ada apa-apa tuh ya diomongin, kan suami bukan peramal, misal... "suami tercinta, Rachma pundung ah, abis gak dibolehin pake seprei bunga-bunga... ", heheheheh razz. Ngerasa diri cerewet, ya ditahan cerewetnya, tunggu ampe suaminya selse bicara, biar gak ada salah paham. Harus mendukung suami dalam keadaan apa pun, susah senang, just stick to it. Rachma gak bisa maksa suami buat mengubah wataknya yang kurang Rachma sukai misal, yang bisa Rachma ubah adalah sikap Rachma sendiri. Yah, akhlak yang baik itu bisa mempengaruhi pasangan, langsung maupun tidak langsung :). Laki-laki itu kan sebetulnya tau mana yang baik mana yang tidak, cuman perlu diarahkan dikit. Suatu arahan di mana dianya gak ngerasa diarahin, kalo ngerasa diarahin ntar dia malah ngerasa gak dianggap. Jadinya harus seeelembut dan seeeehalus mungkin... kan ceritanya belajar menghandle piranti bersoftware ego tinggi, hehehehe razz.


- Mertua

Misi penting lainnya adalah mendekati keluarga suami, mendekati mertua, tepatnya ibu mertua mrgreen. Mamahku tercinta berpesan, "kalo nikah itu harus sedemikian sehingga keluarga laki-laki itu ngerasa dapet anak perempuan, bukan kehilangan anak laki-laki". Soalnya Rachma sering denger, di mana kasus menantu vs mertua ini bisa sangat pelik. Ya, bagaimana pun juga nikah itu gak cuma menyatukan dua orang, melainkan dua keluarga. Kan pengennya anak Rachma tumbuh di lingkungan dua keluarga besar yang harmonis. Mendekati mertua juga gak usah ribet-ribet untuk meng-impres mereka, jadi diri sendiri aja. Kalo emang gak bisa masak suatu menu, ya bilang aja gak bisa, susah amat. Daripada cape-cape bikin pembenaran, mendingan sekalian minta ibu mertua buat ngajarin menu baru, sekalian tau juga kan masakan kesukaan suami tuh apa biggrin. Ibu mertua itu adalah jalur paling baik untuk mengenal suami, lebih baik dibandingkan beberapa lembar CV, hehehehe mrgreen. Sebagai orang yang baru berkeluarga, tentunya banyak hal di dunia nyata yang kurang sesuai sama teori-teori. Ibu mertua bisa jadi source ilmu buat menggapai keluarga sakinah, mawaddah, warahmah. Yah, daripada buang-buang energi nentang sesuatu, mendingan nyari cara... find something to work it out, and let the universe do its job ;).


Mama juga bilang, kalo seandainya nanti ada masalah sama suami, yang sekiranya udah gak bisa diselesaikan berdua, orang pertama yang Rachma datangi adalah ibu mertua, bukan Mama Rachma. Alasannya, kalo Mama tau bahwa anak kesayangannya ini disakitin sama suaminya -orang yang dipercaya akan membahagiakan anaknya- yang terjadi mungkin perang dunia, wehehehehe melebih-lebihkan biggrin. Yah, intinya kalo Rachma ngadu sama Mama, yang ada mungkin beliau sakit hati,,, bukannya nyelsein masalah malah bisa jadi memperumit. Jadi solusinya ya ngadunya sama ibu mertua. Ibu mertua itu kan kenal banget sifat-sifat anak cowoknya, dan bisa ngerti perasaan cewek tanpa melibatkan terlalu banyak emosi.


Adanya salah paham atau perbedaan pendapat dalam satu keluarga itu hal yang wajar, yang perlu dipikirkan adalah solusi cerdas untuk menghadapinya. Kalo ada masalah itu, sedapat mungkin ya diselsein berdua, gak perlu sampai terdengar pihak lain, walo ortu sekalipun, atau sahabat karib sekalipun. Sebisa mungkin, Rachma harus menjaga nama baik suami, di hadapan siapa pun. Pokoknya sedapat mungkin keluarga mah taunya yang baik-baik aja, yang jelek-jeleknya mah cukup berdua aja yang tau. Yang paling gampang itu, kalo ada apa-apa, ngadunya ya sama Allah, yang jadi saksi perjanjian yang dah diucap pas akad. Ngadunya bisa kapan aja, real time lagi, dan tentunya lebih ngefek mrgreen.


- Keuangan

Prinsip yang Rachma suka "my money is my money, and my husband's money is also my money", hehehehe. Kalo ngobrol sama orang China [baik cewek maupun cowok], mereka setuju ma prinsip ini, orang Belanda juga. Tapi kalo orang Indo itu... yang Rachma perhatiin gak semua cowok setuju sama prinsip ini. Hmm, mungkin sebenernya yang cowok China dan Belanda juga gak semuanya setuju, cuman kebanyakan yang dah ngobrol-ngobrol sih ya setuju kalo istri jadi bendahara keluarga. Kalo yang gak setuju mah mungkin kurang percaya sama istrinya, ato mungkin kurang PD kalo suami gak megang uang banyak, I don't know .... apabolehbuat.


Ajaran yang diturunkan sama Rachma adalah sebagai berikut [heuheuheu, kaya apa gitu]:

Buat beberapa rekening [jangan lupa zakat dan shadaqahnya]:
~ Rekening istri, suami [debit/kredit] untuk keperluan sehari-hari, belanja dsb (uang mobilitas tinggi)
~ Deposito pendidikan anak
~ Deposito tetap (uang dingin)
~ Tabungan keluarga (untuk biaya keluarga kaya uang cicilan rumah, ato mobil, atau liburan keluarga biggrin)
~ Tabungan keluarga besar

Maksudnya tabungan yang emang uangnya dijatahin buat mengakomodasi kebutuhan keluarga besar. Dalam artian, pastinya kan pengen berbakti sama orang tua dalam bentuk materi, atau misal pengen ngasi uang sama adik atau kakak mungkin, sourcenya dari sini. Barokahnya nikah tuh ya jangan cuman dirasain berdua aja (plus anak in case dah punya anak), tapi kalo bisa mah ya berkahnya dirasain juga sama orang tua dan sodara.


Jangan sampai setelah nikah tuh hubungan terputus. Ato terdengar istilah miring "anak perempuan dibawa suaminya" ... atau "anak laki-laki dibawa istrinya", jadi ortu tuh bukannya ngerasa dapet anak (menantu), malahan kehilangan anak kesayangannya. Emang sih kalo dah nikah ya kaya dah membangun negeri sendiri, tapi ya tau diri atuh, kan orang tua juga pengen diaku. Toh buat orang tua itu bukan jumlah uangnya yang penting, tapi lebih ke care and acknowledgment nya. Misal kalo tinggalnya jauh dari orang tua, ya disediakan dana buat pulang mudik tahun ini ke keluarga istri misal, terus tahun berikutnya ke keluarga suami, selang seling. Ya intinya mah menjalin silaturahmi :). People love surprise, jadi gak ada salahnya ngasi kado ultah pas ortu milad, ato pas sodara milad, ato pas anniversary mungkin. Tapi ngomong-ngomong tentang kado, kalo ortu Rachma tuh kalo ditanya pengen kado apa, pasti jawabnya gak usah, kayanya kalo sama ortu mah jangan pake acara nanya dulu, langsung bawa aja hadiahnya, namanya juga surprise mrgreen. Kalo sama sodara, ya sedapat mungkin ngasinya tuh ngasi yang mendidik. Ya, kayanya hal-hal kaya gini mah harus diomongin berdua, apapun transaksi keuangan yang terjadi dalam keluarga, suami berhak tau dan ngizinin. Bagaimana pun juga suami kan pemimpin, berhak ngambil keputusan dalam semua aspek keluarga. Walopun jatuhnya misal Rachma kurang setuju sama keputusan yang diambil, kalo misal masih bisa dirundingkan... ya didiskusiin lagi, kalo dah saklek ... ya sudah terima sajah, jangan memperumit keadaan. Toh di akhirat nanti, sang suami yang bakalan mempertanggungjawabkan semua perihal detail seluk beluk keluarga. Percaya deh, suami pasti dah mikirin segala konsekuensinya :). Kalo mikir-mikir tanggung jawab tuh emang suka kepikiran... asik banget ya jadi cewek, gak perlu segitunya pusing-pusing mikirin tanggung jawab keluarga di hadapan Allah. Ya pasti ada lah yang dipertanggungjawabkan, cuman bagian terbesarnya kan cowok yang megang. Hmm... harus semangat mendukung suami, biar keluarga selamat dunia akhirat mrgreen.

~ Investasi: low risk (emas, tanah), mid/high risk (bisnis atau invest lain... naon nya?)
Ya, jangan cuman punya uang aja, mesti punya properti juga biggrin.


- Pendidikan anak

......... hasil baca-baca buku dan searching-searching di Google, pleus ngedengerin taujih tentang anak, Rachma dah sedikit kebayang tentang metode pendidikan anak ini. Ya, bagaimana pun rumah itu madrasah pertama bagi anak :). Kalo kata temen mah ntar anak-anak Rachma didoktrin cenah ama Rachma, heuheuheuheu. Ih, kan sekarang mah kata doktrinnya diganti sama kata ilmu mrgreen. Kan emang tugas orang tua untuk membekali anaknya dengan ilmu, mengencourage anaknya buat nuntut ilmu. Ilmu kan gak berat dibawa, hehehe. Lumayan bisa dijadiin bahan berpikir dan ngalamun biggrin. Hmm... tadinya mau sekalian nulisin kurikulum pendidikan anak, heuheu, tapi dah ngantuk ah... waktunya tidurrrr .
26

Popular Posts