Saturday, 30 June 2007

I think...it's all about chemistry

Anata wa... aishiteru yo...
*gimana kalo tiba-tiba diceletukin kalimat itu?

heuheuheu, yang jelas Rachma mikir dulu "is he okay? or something bad has happened?"
Keingetan lirik lagunya I think I love you, salah satu soundtrack Full house.
Dulu sering banget menghiasi kamar kosankuwh, pleus ditambah angin Bandung yang seger tea...huaaa ~_~
kangen pisan Bandung...
sutres didieu...
jadwal tidur yang gak jelas
tepar wae
jerawat di wajah yang gak keurus...
memprihatinkan... :P
nyadar ada jerawat karena ada yang nanya: "Rachma, udah puber ya sekarang?"
Omigod...
jadilah Rachma teh browsing, penyebab timbulnya jerawat, hehehe...
ah, dasar emang gak keurus nih wajah
pleus kamar yang dah mirip kapal pecah
pleus meja yang berantakan
baguuuuuuuuuus
heuheuheu
ih, menyedihkan kieu kisah teh :P

Kalo lagi stres tuh, bawaannya pengen ngobrol, ngabeberah diri, nyari pelarian sejenak....
Terus keingetan, ceritanya Rachma teh punya temen curhat di Indo. Terus aja nge-sms... ta...pi... dicuekkin
nyahahahaha
pedih
:P
awalnya husnudzan, lagi sibuk kali ya orangnya...
terus nge-sms lagi, responnya hambar...
ym-an, tak dijawab...
O my...
ya sudah lah, kembali ke laptop sajah :P

mau nelpon orang rumah, ntar tuh malah suka ditanya: "kenapa nelpon? ada yang penting?"
gubrak deh... jadi aja Rachma teh bingung, heuheuheu....
lebih lucu temen Rachma, malah ditanya gini ma ortunya:"mau ngobrol ma siapa?"
kekekek
beda emang, mental para ortu. Kayaknya mereka mah gak ada istilah curhat-curhat kali yah... 8-|
Kalo lagi ngerasa lonely banget, ngalamun deui...ngalamun deui... :P
da gimana ateuh, harta tak ternilai yang Rachma bawa dari Indo teh pan kenangan semuah... nya jadi aja ngelamun kerjaannya, :D

Emang bener deh, kayaknya kalo mu kul di luar tuh, mending nikah dulu :D. hehehe
Nikah... nikah... biar genap diennya.
Ya... gimana mu gak dibilangin ngegenapin dien ateuh... da pahala orang yang udah nikah mah beda sama yang belum nikah.
Shalatnya aja 70 derajat lebihnya dari yang belum nikah.
Kalo suami istri pegangan tangan, terus saling menatap dengan penuh kasih sayang, maka Allah menatap balik mereka dengan penuh rahmat, dan keluarlah dosa-dosa pasangan tersebut dari sela-sela jarinya....
belum lagi dicemburuin ma bidadari surga, hihi :P.

Kemarin-kemarin teh dikomporin buat nikah cepet dan ngasi undangan walimahan. Terus Rachma teh mendebat dengan diplomatis tea, "da tetep aja atuh, nikah teh gak cukup pake cinta, mesti pake logika, gak bisa rusuh-rusuh gak jelas"
heuheu :P
Pernah suatu kali, Rachma teh konsultasi masalah gimana cara sholat istikhoroh yang benar, secara ceritanya saat itu Rachma mu memutuskan, apakah sudah waktunya mengakhiri masa lajang? :D
mikir: ni kayaknya konsultasi mesti ke yang bisa dipercaya, yang ikhwan banget atau akhwat banget :D
Saat itu, Rachma lagi di labkomp kimia tercintah [apa kabar, labkomp? :D], dan di samping Rachma kebetulan duduk seorang ikhwan angkatan lama (angkatan tua tepatnya :P), dan Rachma teh nanya aja ma beliau. Nanyanya asal-asalan, kan sambil becanda-becanda. Sa-labkomp ge sigana denger :P.
Karena Rachma menganggap jawabannya kurang gimanaaa gitu. Jadilah Rachma kembali mantengin ym. Dan tibalah ada id ym seseorang online :D.
Rachma mikir: ini yang Rachma mo tanyain kan sebenernya persoalan wajar, tapi biar gak ditanya macem-macem, jadi nanyanya mesti ke yang 'kurang kenal' atau 'agak-agak kenal' deh, pokoknya yang jarang ketemu :D, jadi kan ngejawabnya bisa lebih realistis dan logis.

Kebetulan, orang tadi tuh menyapa, jadilah ngobrol online. Terus, Rachma nanya masalah sholat istikhoroh buat nentuin jawaban khitbahan dan sejenisnya.
Ternyataaaaaaa.....
jauh dari perkiraan, beliau tuh ngejawabnya sensiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii pisan.
Rachma tuh kaget, beliau teh kunaon?
terus, orang yang di samping Rachma tuh kebetulan baca screen ymnya, terus bilang "eta kunaon Ma, dianya ngambek gitu?"
karena Rachma juga bingung, gak tau kenapa, ya Rachma jawab 'gak tau... bingung....'
terus Rachma mikir, ini apa orangnya ganti yak?
perasaan tadi di awal-awal, masih gaya bahasanya beliau, sopan berwibawa, as usual. Tapi pas Rachma nanya-nanya nikah, kok beliau teh jadi sewot... :-/
dan berhubung Rachma tau kalo beliau tuh online dari rumahnya pake speedy, dan kemungkinan yang megang tuh kompi, kalo gak beliau ya adiknya. Jadinya tambahlah kebingungan Rachma...
terus, temen Rachma teh nanya lagi: "jadi yang ngambek tuh siapa Ma?", dan Rachma jawab to the point pake nama, pleus jurusan dan angkatan, hehehehe :P. Dan kebetulan lagi, beliau jawabnya, "ooo, gak kenal saya. Tapi kok kayak gitu ya bahasanya, ikhwan bukan?"... Rachma cuma jawab, "kurang tau juga kenapa gitu..."
hehehe, syukur deh kalo gak kenal, ntar kalo kenal kan bahaya :D. Pleus mikir, kok bisa ya, KK angkatan ku ituh tak kenal ma dia... beliau teh dulunya kan aktif di LDD gitu. Harusnya Rachma jawab "bukan cuman ikhwan, yang tadi tuh mantan petinggi g a m ais". [ditulis terpisah biar gak masuk search engine ;)], "petinggi K M juga", nah lo,,, mempersempit kemungkinan, nyahahahah >:).
Dan sejak saat itu, Rachma mulai yakin... bahwa... well, ketika cap ikhwan atau akhwat nempel di jidat seseorang... maka, itu tak menjamin image yang sama ada dalam diri orang itu. Udah mah, dari awal tuh Rachma dah merasa kurang nyaman sama kotak hierarki kayak gitu, seolah-olah ada kasta ...
emang sih kasta ibadah pasti ada, but... let just it be a privacy....
dan jadilah sekarang nambah vocab baru dalam kamuskuwh "I think... it's all about chemistry" :D. When I feel there's chemistry between us, then I'm sure about something of you. hehehe
Secara kalo buat ngerti bahasa mata mah Rachma kurang mahir, dan emang gak suka mandang mata orang lama-lama (lagian gak boleh kan? :P), jadi... akhirnya diserahkan pada hati yang cuma satu-satunya ini. Biarkan hati Rachma bicara... (naon deuih... =p).

*ditulis ketika hati ini merasa... [it's so unutterable]. But somehow... tak ada waktu untuk merenungi dan mengasihani diri, apalagi bersedih-sedih ria. Semua kembali...
beku.

Thursday, 28 June 2007

Look who's talking....

Look closely, who is talking...
so rude that you definitely don't know the person anymore
Look who's talking
so nice that you even don't know which the real one is
Look who's talking
so blue, that you can't even see the white on the sky

and we'll just fly
spread the wings
spread the fragrance of all smiles
sing the song of happiness
ring on the bell
make the world busy
that no one will ever notice
tear was ever dropped once

Draw the rainbow
somewhere near the sun
laugh even louder
near the ear of the earth
that nothing will ever realize
one ever falls alone in the corner
deeply

Mommy... does a true love really exist?
What does it look like?
How can I recognize it?















Still wonder, ketika hari minggu yang lalu Rachma bermimpi, ada seseorang yang membacakan Al-Quran, terus Rachma menyebutkan tajwidnya. Saat orang itu membacakan 'haat', yang saat itu terpikirkan ha, alif, ta, jadi kan hukum baca 'haa' nya itu adalah mad thabi'i. Tapi pas di mimpinya Rachma nyebut mad thabi'i, dia jawab, 'bukan'.
OMIGOD... 8-|
itu maksudnya salah tajwid, atau bukan saatnya Rachma menjabarkan tajwidnya?
hu hu hu, mana udah lewat gitu ya mimpinya, kan susah buat ketemu lagi sama qorinya... 8-|.
heuheuheu :P
Dan ketika belajar lagi makhorijul huruf.... ow ow... ternyata bacaan Rachma masih ada yang salah....
yay, baca Qur'an aja masih belum tartil beginih...
~_~


ya Allah,
jadikanlah aku...
bagian dari orang-orang yang mendirikan shalat
limpahkanlah padaku...kasih sayangMu, ridhaMu
jangan biarkan aku tersesat dan terlena oleh dunia
lindungilah ia, yang sedang menapaki jalanMu
kuatkanlah hatinya, jika ia dalam rapuhnya
hiaskanlah senyum di wajahnya, tatkala sedih menyapa lembut hatinya
yakinkanlah kami, ya Rahman
bahwa Engkaulah sebenar-benarnya tempat bersandar

[ditulis ketika mengingat salah satu sapaan seorang sahabat, almost two years ago: "Allah yubarik fik". Sekarang pun masih inget dan ntah kenapa terasa begitu bermakna... melow mode On meureun nya... :D]

Wednesday, 27 June 2007

Expensive?

Counting down menuju tanggal 27 Juli...
hu hu hu... pingin ada pintu ajaib sebenernyaaaaaaa
Miss you so much, my Indonesia ;)
"the most beautiful country in the world", -ucap salah seorang Professor saat ngobrol di coffe room-

"you are expensive girl, for my boss, not for me" ... ucap daily supervisor mengingat banyaknya zat kimia yang telah Rachma pake, zat mahal yang Rachma habiskan berliter-liter tiap minggunya.... huahahahaa >:), mari habiskan zat-zat milik negara (mantan) penjajah :P

*masih banyak negara yang belum Rachma kunjungi...
ow ow...
pingin melanglang buana mencari ilmu...
8-|

[ateuh kapan Indonesia teh bangkit... biar nyari ilmu teh gak usah jauh-jauh....
di dieu mah garing ... rame keneh di INdo....]

*mikir: deuh, gimana caranya diizinin s3 in case belum ketemu jodohnya pas dapet PhD...
Duh Mamah... aya-aya wae syarat teh....
*berdo'a: ya Allah, demi menjaga hati dan hidup ini lebih syar'i...pengen dunk... pertemuan ma jodoh Rachma dipercepat....

hihihi
:P

Oyasuminasai, minna San...

Saturday, 23 June 2007

Serius kamuh ! =P

SERIUS KAMUH !

*OMIGOD, pliz no*

:P

'OMIGOD', frase singkatan dari 'o, my God', yang populer di cerita The Simpsons. Frase itu tuh jadi populer karena salah satu temen Rachma, berinisial L, mayan sering majang tuh kata di status YMnya, pleus cerita-cerita saat membahas kartun The Simpsons. Sekarang cenah tuh kartun dah dilarang tayang, karena mengandung unsur kekerasan, tapi dulu teh Rachma sering nonton tuh kartun di RCTI, da rame atuh ceritanya :P, dan dulu tuh tidak merasa ada unsur kekerasan disitu, dan tak berniat mempraktekan apa yang telah ditonton di tipi :P.

Jaman dahulu kala, Rachma juga kuat banget mantengin ANTV buat nonton MTV, hehe. Mulai dari MTV land, MTV most wanted dan tak ketinggalan MTV love (eh, bener gak ya nulisnya :D, ah pokok na mah yang jadi VJ acaranya tuh Sarah Sechan we lah :P).
Kayaknya kalo Rachma cerita ini ke orang yang kurang tepat, sigana mah dah dicela abiz karena dianggap termasuk generasi MTV, hueheheh :P.

Serius?
pliz no...

:P
tiap kali membaca topik-topik serieus, Rachma teh suka pingin ketawa, dan bacanya teh jadi skimming, atau paling parah jadi ngantuk pisan, bawaanna jadi pengen hibernasi :P.
*atuh lah, jangan ngomongin yang serius-serius, cukup sudah serius di tempat kerja [kul, lab, kantor dan sejenisnya]....
jangan tambah keseriusan dalam pikirankuwh....

*hari Sabtu..
ow ow... my Indonesiah ....

Wednesday, 20 June 2007

Grafier (part 5)

Udara Lembang yang dingin tidak menjadi penghalang dimulainya meeting pertama di villa itu.
"Ohayo...", sambil membungkukkan badannya, Tuan Akiyama menyapa hangat Via dan Melati. "Ohayo gozaimasu, Akiyama San", balas Via sambil membungkukkan badannya. Melati cuma tersenyum, dan ikut membungkukkan badannya.

Mereka duduk di depan halaman Villa itu, menikmati teh yang telah disodorkan pengurus Villa. "Ano... nihongo ga hanasemasu ka?", tanya Tuan Akiyama. "Iie, sumimasen deshita. Atashi wa Indonesia to eigo ga hanasemasu, soshite nihongo ga yomimasu. Chotto desu", ujar Via sambil tertawa dan menyentuhkan telunjuk ke ibu jarinya, menegaskan baru sedikitnya pengetahuan Via tentang bahasa negeri Sakura itu. Tuan Akiyama hanya mengangguk-ngangguk, "anata wa?", tanyanya pada Melati. Melati tersenyum simpul. "I'm really sorry, Sir. I don't speak Japanese". Tuan Akiyama tertawa mendengarnya, "hai, wakarimashita", ucap Tuan Akiyama. Kemudian dia membuka berkas-berkas yang ada di hadapan mereka dan tiba-tiba bertanya, "Ano Via San, apakah Anda sudah menikah?"

"Heeeee???", Via bengong mendengar hal itu, dan Melati tertawa kecil, menekan perutnya sendiri menahan tawa itu. Tuan Akiyama tersenyum, "saya bisa bicara bahasa Indonesia, sedikit. Kolega saya yang mengajarkannya. Dia bilang, pertanyaan pertama yang harus saya tanyakan pada Anda adalah itu, kekkon desu", ujarnya sambil tersenyum lagi. "Pertanyaan tadi tidak ada hubungannya dengan tender ini, Nona Via", Tuan Akiyama tertawa kecil sambil menikmati sarapan paginya. "Akiyama San, anata no tomodachi... dare desu ka?", tanya Via sambil meminum air putih yang dari tadi ada di hadapannya. Tuan Akiyama berhenti sejenak dari kegiatannya membaca-baca berkas itu, sedangkan Melati berkomentar sambil tersenyum, "She is so curious about the person, Sir". Tuan Akiyama tertawa, "saya mengerti. Tapi sebelumnya, saya ingin bertanya, Nona Via. Tender kita sekarang lebih berhubungan dengan produk fashion. Boleh saya tau, sepatu yang Anda pakai sekarang, Anda dapat dari mana?". Mata Melati dan Via saling bertatapan, sedangkan Tuan Akiyama tersenyum menunggu jawaban.

"Seseorang menghadiahkannya buat saya, Akiyama San", ucap Via agak ragu. "Ada yang salah dengan sepatu saya ini?", tanya Via sambil memandang sepatu hitam yang sedang dikenakannya.
"Sepatu itu memang indah, saya saja suka. Memang ada hubungannya dengan tender kita?", tanya Melati pada Tuan AKiyama.
"Sepatu yang Anda kenakan itu adalah koleksi eksklusif kami... dan merupakan salah satu produk yang akan ditenderkan kali ini. Jika Anda berhasil meyakinkan saya, perusahaan Anda akan menjadi partner sekaligus distributor perusahaan kami di bidang fashion. Sepatu itu baru akan dijual di pasaran minggu depan, di toko utama kami di Tokyo. Mungkin akan beredar di Indonesia jika negosiasi kita berjalan lancar."

Via terdiam, Melati menyahut, "strategi yang kami tawarkan, seperti yang tertera di proposal yang sedang Anda baca, Akiyama San. Kredibilitas kami dalam bidang distribusi mungkin belum layak untuk dicap berskala internasional. Namun kami yakin, distribusi produk Anda akan sukses. Wilayah pemasaran kami di Indonesia cukup luas", ucap Melati sambil tersenyum.
"Ya... saya percaya. Terlebih perusahaan tempat Anda bekerja ini mendapat rekomendasi dari kolega saya. Barangkali meeting kita ini hanya formalitas saja", ucap Tuan Akiyama sambil tertawa.

"Kami akan berusaha semaksimal mungkin, Akiyama San. Progress report per bulan akan ada terima selama kontrak ini berjalan", ucap Via menambahkan. Tuan Akiyama menggangguk tanda setuju, "mengenai sepatu yang Anda kenakan sekarang, apakah Anda mengenal Rei-San?", tanya Tuan Akiyama. Kembali Via terdiam karena kaget, wajah putihnya semakin memucat. Melati mengantisipasi pembicaraan itu," apa hubungannya, Akiyama-San? apakah Rei San adalah kolega yang telah mengajarkan Anda bahasa Indonesia?", tanya Melati hati-hati. Tuan Akiyama tersenyum, " betul. Rei San adalah kolega saya yang sangat jenius. Ide-idenya brilian. Kalau saya bertanya di mana dia dulu kuliah, dia selalu menjawab elephant institute in Bandung. Saya sangat penasaran dengan nama kampusnya itu. Karena itu saya meminta tender ini didiskusikan di Bandung, bukan di perusahaan Anda di Jakarta", ucap Tuan Akiyama sambil tertawa. Melati tertawa dan mengalihkan pembicaraan kali itu, sejenak dia menggenggam tangan Via. Via hanya bergumam,"owh, souka...", dan menyantap sarapan paginya lebih cepat dari biasanya. Bagi Via, pagi di Lembang kali itu... terasa lebih dingin dari biasanya.

***
Kriiing... Kriing....
Andi mengerutkan dahi. "Jam 10 malam begini, siapa yang menelpon?", gumamnya dalam hati.
"Assalamu'alaikum", ucap Andi menjawab telpon itu.
"Wa'alaikumsalam Mas Andi. Ini masih di Jakarta?", ucap seseorang di sebrang telepon.
"Iya. Bagaimana kabarmu, Rei ? Kemarin aku sudah bertemu dengan gadis yang selalu kau sebut itu. Siapa dia? sampai segitunya kamu nyuruh aku pake pena kayak gitu...", ucap Andi sambil terkekeh-kekeh.
"Maafkan saya karena telah merepotkan Mas Andi. Sebelum saya memberanikan diri bertemu dengannya langsung, saya perlu bantuan Mas, saya ingin tau reaksinya", ucap Rei.
"Jadi ketika kamu minta aku ke Solo juga karena gadis itu, Rei? apa sebetulnya yang kau cari?", tanya Andi dengan nada curiga. Terdengar Rei tertawa, "iya, maaf. Tapi ada manfaatnya kan Mas... Mas Andi ketemu Mirna di Solo kan?", ucap Rei sambil tertawa lagi. Andi menyahut,"ah, kamu ini bisa saja. Jadi bagaimana sekarang, kamu sudah bertemu langsung orangnya? sapa itu namanya... aku lupa... Via? betul kan namanya Via? sudah bertemu dengannya?", tanya Andi.
Sejenak tak ada suara dari sebrang telepon, Andi pun mengerutkan dahi," Hallo... hallo. Rei?". Tak ada jawaban, hanya terdengar bunyi tak jernih akibat sinyal yang kurang kuat. "Hallo? Rei... ke mana ini anak...", Andi tampak bingung. Tut..tut...tut...tut, terdengar suara sambungan telepon yang terputus.
Andi menghela nafas, "kenapa lagi nih anak...", gumamnya dalam hati.

***
Tok...tok...tok...
Terdengar suara pintu kamar diketuk. Bergegas Via mengenakan jilbabnya, kemudian membuka pintu.
"Akiyama San???", ucapnya kaget melihat Tuan Akiyama berada di depan pintu kamarnya. "Gomen, Via San. Sudah tidur? tadi saya menelpon kolega saya, mendiskusikan hasil rapat hari ini. Dia tampak senang ketika saya menceritakan argumen-argumen Anda. Saya kira tender kali ini positif akan dimenangkan perusahaan Anda, Via San. Untuk itu, Rei San ingin berbicara dengan Anda", ucap Tuan Akiyama.

Jantung Via berdetak lebih kencang ketika mendengar nama Rei disebut. "Boleh saya tau nomor Anda? barangkali Rei San akan menghubungi Anda via ponsel", ucap Tuan Akiyama. Via terdiam, kemudian menyebutkan nomor ponselnya. Tuan Akiyama mengetikkan nomor Via di PDA-phonenya. "Terima kasih, Via San. Oyasuminasai", ucap Tuan Akiyama seraya membungkukkan badannya kemudian berlalu meninggalkan Via.
Via terdiam, memandangi Tuan Akiyama yang semakin menjauh dari tempat ia berdiri sekarang. Uban putih telah menghiasi rambut Tuan Akiyama, dan terlihat cukup jelas walau gelap malam menghiasi cakrawala langit saat itu.
Bergegas Via kembali masuk ke kamarnya, melepas jilbabnya, dan menuju tempat tidurnya. Dimatikannya lampu kamar itu, kemudian merebahkan badannya seraya mengambil selimut. Namun tak lama kemudian, ponselnya berdering. Jantung Via berdetak kencang, kaget bercampur was was. Diambilnya ponsel yang terletak di atas meja. Terlihat sebuah nomor asing muncul di layar ponselnya. Walaupun waswas, Via memberanikan diri menekan tombol yes di HP itu.

"Assalamu'alaikum...", ucap Via hati-hati.
tak ada jawaban dari sebrang telepon, hanya terdengar musik berbahasa Jepang mengalun dengan volume kecil. Via merenung sejenak, kemudian berkata, "Ano... anata wa... Rei San desu ka?
masih tak terdengar suara. Via terdiam, kemudian berucap, " moshi-moshi, dare desu ka?"
tak ada jawaban. Via pun menjauhkan HP itu dari telinganya, dan hendak menekan tombol No untuk mengakhiri pembicaraan. Namun terdengar suara samar, "Rei desu".

Via kaget, perasaan yang sama yang selalu ia rasakan ketika mendengar nama Rei. Hati-hati ia mendekatkan kembali ponsel itu ke telinganya, "Moshi-moshi, Rei San. Atashi wa Via desu. Atashi...", Via menghentikan niatnya untuk memperkenalkan diri, karena dari sebrang terdengar, "hai, wakata. Konbanwa Via San, watashi wa Rei desu". Via terdiam mendengarkan orang itu memperkenalkan dirinya. Samar ia mulai mengingat-ngingat ... suara yang tengah didengarkannya itu. Seperti de javu, Via merasa pernah mendengar suara ini, namun ntah di mana. Seseorang yang mengaku bernama Rei itu menjelaskan sesuatu dalam bahasa Jepang. Via mendengarkan, namun tidak begitu menyimak... lamunannya berputar, dia lebih tertarik untuk mengingat-ingat, suara itu... Ia ingin mengingat kapan ia pernah mendengar suara itu.

"Via San, daijobu desu ka?", pertanyaan itu mengagetkan Via dari lamunannya. "hai, daijobu desu. Arigato gozaimasu. Demo...sumimasen Rei San, I don't speak Japanese. Would you please to say again what you have told me just now?", ucap Via. Orang itu tertawa, tawa yang sangat renyah. Via mulai mengingat tawa itu, dan kembali jantungnya berdegup lebih kencang. "I think I will talk to you again tomorrow. Oyasuminasai, mata ashita". Via terdiam berselimutkan kagalauannya. Terdengar kembali orang itu berkata,"yoroshiku, Via San...". Klik, telepon itu terputus. Via terdiam beberapa lama, kemudian menarik nafas dan bergumam, "mata ashita?". Suasana kamar itu hening. Jam dinding menunjukkan waktu tepat jam 12 malam. Tak terasa air matanya menetes hangat menyentuh telapak tangannya. Ia kini ingat suara lembut, tawa renyah, dan logat bahasa itu milik siapa. Orang itu pernah menghubunginya via telepon, belum sempat bertatap muka, dan menghilang begitu saja. Hanya kabar samar bahwa orang itu berada di negeri Sakura. Via menyentuh dadanya yang kini terasa sesak, "Andre...", Via bergumam. Air mata yang terasa hangat terus mengalir di pipinya. Ingatan-ingatannya terus memaksa memutar segala kenangan yang telah lama ia sembunyikan. Sejenak logikanya terbentur pada pertanyaan-pertanyaan, " 'Rei' yang selama ini tergrafier di paket-paket yang telah ia terima, apakah itu nama orang? ataukah hanya nama merk saja? bukankah hanya kebetulan saja jika kolega Akiyama San bernama Rei? dan suara itu, mungkin hanya kebetulan saja mirip. Bukankah suara itu terakhir kali ia dengar tiga tahun yang lalu, yang tentu saja kemungkinan salah sangka lebih besar?"
dan Via pun tertidur ditemani lamunan-lamunannya.
Bersambung

Catatan:
Ohayo = selamat pagi
Ohayo gozaimasu = selamat pagi (lebih sopan daripada 'ohayo')
Ano = ummm
nihongo ga hanasemasuka = apakah Anda berbicara bahasa Jepang?
Iie=tidak
sumimasen deshita = maaf (lebih sopan daripada 'sumimasen')
Atashi wa Indonesia to eigo ga hanasemasu, soshite nihongo ga yomimasu. Chotto desu= Saya (perempuan) bisa berbicara bahasa Indonesia dan bahasa Inggris, tapi saya bisa membaca (tulisan) Jepang. Hanya sedikit.
anata = Anda
hai = baiklah
wakarimashita = saya mengerti
kekkon = pernikahan
San = panggilan untuk sesama
anata no tomodachi... dare desu ka = teman Anda itu ... siapa ya?
souka = (ooo) begitu
gomen = maaf
oyasuminasai = selamat tidur
moshi-moshi = hallo (saat menjawab/ memulai pembicaraan via telepon)
wakata = (saya) mengetahui
konbanwa = selamat malam
daijobu desu ka = apakah Anda baik-baik saja?
arigato gozaimasu = terima kasih banyak
demo = tapi
mata ashita = sampai jumpa besok
yoroshiku = diharapkan kerja samanya ('treat me well', diucapkan ketika berperan sebagai seorang new comer)

[mohon maaf bila ada salah penerjemahan]

Tuesday, 19 June 2007

encoding... Te Ge Te Be Te

Kanojo no kao wa kawai desu ne...
TGTBT, too good to be true

Long time no 'see' I should say to that phrase
The wing is not broken like you think
It's just that
I'm not in the mood to fly
alone by myself

I wonder if you also feel
that the wind...
is getting too big
that I couldn't stay freezing any longer
should I just let the path
covered by the falling leaf?

Every time I close my eyes,
I feel that...
the time walks too fast
as we somehow learn more about life
and cheering up the day
masking the daily activities
and it is a bit tiring, isn't it?
when you probably realize
we should have more faith than estimated
but still...
our day is always beautiful as usual, isn't it?

~ mata ashita ~

Sunday, 17 June 2007

[...Jeli...]

Seminggu kemaren betul-betul penuh dengan sutress ria, huhuy. Ngejar riset, bikin badan pegel-pegel... :(
But somehow ada berita gembira, berat badan naik lagi jadi 42, hueheheheh... :P
cepet juga yak naiknya, seminggu nambah dua kilo... woalah, makan apa aja yak Rachma minggu ini 8-|
...
Hari-hari terlewati dengan ritme yang sama, pulang dari lab... tak ada mood buat memasak [emang kapan gituh Rachma mood banget buat masak :P....]... dan dengan suksesnya menelantarkan laptopkuwh tercintah :-|.
Hard disk 160 GB kini nasibnya tinggal 1 GB free space =P, berisi dorama-dorama yang selama ini menemani kesendirian =P. Anyhow, sudah saatnya beli baru :D. Lagi mikir-mikir, mending beli HD PC 520 giga, atau HD lapie 120 GB ya....
hehe
ditambah kabar gembira lagi, karena gosipnya internet VST inih mu diganti ma fiber optik, horeeee, tapi mulainya agustus deng, diriku dah pulang bulan segituh... 8-|
jadi selama ini internet wireless VST sudah sangat ampuh untuk berbrowsing-browsing ria, dengan speed maksimum yang pernah Rachma dapet sekitar 600 kBps, kyaa...mainnya bytes :P, dan speed maksimum vpn ITB 700 kbps [yang ini bit, :P].
haha, tak terbayang kalo nanti diganti fiber optic...
duh, padahal selama nongkrongin nih internet VST, belum kesampain dapet bandwidth 1Gbps... hwaaa... mauuuuu :(, kayaknya letak kamar menentukan besar bandwidth, hihihi :D

Narsis?
:P not a strange word for my lately activities, huehehe
*take off your glasses
*face the camera
*and smileeeee... you'll be pictured ;)
[memang, webcam menjadi ajang narsis tertinggi, kekekek, ditambah bandwidth gede... jadi marilah kita gunakan internet negara penjajah, hihihi >:)]
*PS:
-don't let the picture fool you
-don't look into the eyes
-don't see the way I smile
-or is it too cute to not to be looked at? :P
huehehehe, kena! :P


Jeli, seberapa jeli kita melihat sesuatu?
pertanyaan yang sekilas terlintas saat diri ini berkaca depan cermin. Setelah itu menuju laptop, mengklik photoshop, terus iseng buka foto di atas, dan menambahkan layer untuk menyisipkan 'mask' atau burkah mungkin tepatnya... ya itulah, kain yang dipakai buat nutupin muka wanita berjilbab ;). Jadi kan yang keliatan cuman mata ajah
Terus pas dah jadi masknya, yang kemudian didelete hasil editannya, dan tak jadi diattach di sini :P, what I saw was two eyes. Yang terlalu imut buat dijadiin image serem, huehehehe. Secara tadinya mu bikin burkahnya agak transparan, karena ada tangan imut nongol disitu, jadi ajah kesan seriusnya ilang, heuheuheu :D

-mata-
satu kata, atau mungkin tepatnya salah satu panca indera yang subhanallah banyak banget manfaatnya....
jika Rachma tambahkan kata lain, menjadi frase 'mata hati', terasa maknanya bergeser cukup jauh.

dan ilalang itu mengalun
mendendangkan sebaris nyanyian hati
bermusikkan angin semilir
dan menanyakan pada dunia
kapan sang hujan akan menyapa

-hujan-
Kata lain, tepatnya musim yak kalo di Indo mah :D, yang mewarnai kota Groningen seminggu kemarin. Cenah summer, tapi suhu harian cuman 15 derajat, udah gitu teh masih sering hujan, 4 seasons in a day .... :D
Scene favorit Rachma selain memandang bintang, adalah hujan :), pleus pemandangan senja [yang ini karena temen Rachma tea yang cerita tentang senangnya beliau melihat fanorama alam kala senja].
Kenapa seneng hujan?
-karena ketika hujan turun, temperatur luar cenderung turun, gak gerah jadinya :)
-jika jeli memperhatikan rintik hujan... Rachma teh suka jadi ngerasa terenyuh...
Hujan tuh mirip air mata... cuman bedanya, hujan itu kan identik dengan rizki yang Allah turunkan pada makhluk bumi... :)
dan Rachma merenung... if only these tears will somehow be a medicine to someone's heart. How come?
dan Rachma bisa menuliskan puisi berlembar-lembar hanya untuk menggambarkan hujan, kekekekek
jadi inget jaman SMA,,, secara dulu tuh kalo nulis puisi tuh kan di kertas yang ada gambar-gambar lucunya tea gening, hehehe, mahakarya jaman muda :P
dan hujan seolah menegur lembut dan menggumam : 'my tears is a lot more than yours, that somehow a big thunder could be there also, drawing the life and creating a lot of power .

Dan Rachma pun akhir-akhir ini iseng banget buka arsip pesen di friendster, hehehe. Inbox berisi ratusan pesan sejak officially mendaftar fs :P.
dan akhirnya terbentur pada satu tanggal di arsip pesan itu... lebih tepatnya teringat waktu 'Juli 2005'
ini kalo gak salah ya, soalnya sekarang gak mood nyari arsip fsnya satu-satu buat mengonfirm, hehehe.
Lagi-lagi Rachma merenung...
saat itu, bulan itu, adalah rentang waktu ketika ada 'badai' yang tengah menyentuh lembut ritme hidup Rachma. Dan ketika mata ini melihat kembali judul-judul pesan yang terunut rapih di arsip inbox, dan memaksa diri ini untuk lebih jeli membaca kata-kata... sebetulnya dirikuwh tak tega buat baca-baca lagi messagenya, hehehehe... suka kerasa sesek di dada. Bingung we pokoknya, baca tulisan-tulisan dan nasehat-nasehatnya tuh sebenernya bikin tenang, terus ya seneng aja karena penyampaiannya bagus [secara orangnya kebanyakan mimpin rapat dan ngasi tausiyah kayaknya, jadi lebih terlatih :P], kalo bercerita tuh enakeun buat dibaca, jadi terbersitlah, Ya Allah, Rachma teh pengen ketemu beliau buat bilang makasih langsung...
walo bingung, itu tuh kayak keinginan paling mustahil sejagat rayah, hehehehe... [probabilitasnya deket ke nol, bukan ke satu :P]. Tapi gpp lah, make a wish aja deh, biar hidupkuwh lebih rame :P. Skenario kehidupannya, diserahkan kembali pada Allah :). Ketika hati ini menelaah lebih jeli, tepatnya Rachma teh ingin melepas rindu...
Jeli... Bener-bener kayak dah sohiban lama pisan, padahal ketemu ge jarang 8-|. Ketika hati ini berusaha meneliti lebih jeli... there is something strange going on, and I do want to make things clear.
dan Rachma kembali teringat akan kata-kata dari orang yang sama : some stories are better remain unspoken.

dan pada siapa lagi hati ini mengadu, jika bukan pada Illahi...
pada siapa lagi pandangan ini kutitip, jika bukan pada Sang Pemilik Qolbu
pada siapa lagi kucurahkan apa yang ada di hati, jika bukan pada Sang Kholik
dan ketika jantung ini berdetak lebih kencang
dan hati ini berselimutkan fatamorgana
dan air mata ini kembali terurai
pada siapa lagi harus kusandarkan
jelang jiwa yang terkadang lepas dari sangkar

Rachma teh kadang bingung... suka jadi bertanya-tanya sendiri, mungkin kadang menebak-nebak... duhai Allah, skenario apakah yang telah Engkau siapkan untukku...
dan kadang berakhir dengan membaca-baca lagi blog orang yang bersangkutan, hehehe blogwalking nih ceritanya... :D
Eh, lebih tepatnya blog scanning deng :P
and then end up stucked on the screen, trying to read what the words are trying to tell. Berusaha jeli... :), berusaha serieus membaca kata demi kata :P, berusaha memahami dan menempatkan diri sebagai Sang pemilik blog :D...
Template: sederhana ... menggambarkan orangnya, beda lah sama blog Rachma yang memang dibuat untuk sightseeing sajah, heheheh. Dan sekarang lagi mikir gimana cara bikin authorization code kayak di blogspot jaman baheula, secara kalo diprivatin mah halaman utamanya jadi jelek gituh....[gak ada lucu-lucunya :P]
postingan: serius-serius, walau ada yang masuk kategori curhat, tetep ajah ditulis serius, heheheheh, jadi pengen ketawa bacanya. Rachma teh kalo baca postingan serius yah, yang kepikiran di otak teh malah pengen ngebecandain, hihihi >:).
Shoutbox: huhuy, banyak pisan entrynya, secara udah mulai nge-blog jaman kapan gitu ya
comments: banyak, secara emang orangnya juga rajin ngasi komen kayaknya. [terbukti dari banyaknya tampilan hasil googling saat disearch]. Huehehehe, Rachma benar-benar mengoptimalkan search engine beginih, :P

Mulailah membaca postingan dari yang terbaru sampai mata ini mulai lelah karena ngantuk, atau karena -terkadang- mesti merenung lama setelah membaca beberapa kalimatnya.
Jeli...
ketika hati ini berusaha jeli memahami perasaannya, ada bagian-bagian yang sedikit berontak dan sedih. I wish I was there when the story was happening. I wish I was there when this person needed a friend indeed. "Better remain unspoken" ... how was I supposed to do? Berharap mata hati ini lebih jeli saat itu....
Namun itu sudah berlalu sodara-sodara :P, tapi tak terasa, ada bagian jiwa yang retak, saat membaca sebaris kalimat "...saat aku perlu tempat bersandar..." yang mentereng di salah satu postingannya.
Hanya terbersit pertanyaan: what was happening? pleus ada bagian hati yang terasa sakit, yang tiap kali Rachma ingat kata-katanya, harus berulang kali mengusap dada, menahan tangis, dan mesti banyak-banyak istighfar :). Berulang kali menerawang angan, mengingat-ngingat kisah, mencari kelogisan...

adakah benang yang sempat terbentang?
hati ini, jiwa ini...
adakah terbungkus kenangan?
tak banyak yang terjawab pasti
hanya menyempatkan lidah ini
melantunkan do'a-do'a
mengharapkan kebahagian sejatimu
dan masih sering kulontarkan tanya
Duhai Allah,
alangkah indahnya jika jiwa-jiwa
yang menghiasi malam-malamnya dengan bermunajat pada-Mu
yang membasahi lisannya dengan berdzikir kepada-Mu
yang dalam hatinya,
terukir indah kecintaan kepada-Mu
menemui kebahagiannya
yang haqiqi
di jalanMu

dan ketika rasa sakit menyapa
yang aku pun bertanya mengapa ada
sungguh aku berharap, rasa sakit ini
tak pernah hinggap di hatimu

Seberapa jeli kita melihat sesuatu?
Seberapa jeli kita bisa menangkap maksud sebenarnya dari barisan kata-kata yang terbaca, atau terdengar, atau terdendangkan?
Seberapa jeli kita mengenali figur asli dibalik senyum dan tawa yang menghiasi?
Atau... barangkali, bahkan tak pernah terbersit keinginan untuk lebih jeli mengenali apa yang ada di hadapan mata?

mengutip quote di salah satu anime, ya pokoknya Rachma baca di salah satu gambarnya :D. Kurang lebih bunyinya, "If you look into my eyes, you will find me, but if you look into my heart, you will find you"... lupa quote eksaknya gimana, jadi terima yang Rachma tulis aja yak :P.
Bagus quotenya, romantis :D. Rachma sangat menghormati orang-orang yang menyenangi sastra :), lebih senang lagi kalo orangnya mu berbagi, hehehe. Ya ateuh, kalo punya puisi bagus teh dibagi gituh, biar Rachma bisa baca, bisa menghayati, bisa merenung, bisa mikir, jadi ada kerjaan gitu, membantu menghilangkan kebosanankuwh :P.

Jadi ingat ketika sempat berdialog dengan adik Rachma, secara dia teh sekarang lagi nunggu hasil ujian masuk UPI nya. Pernah nyeletuk komen, "kok milih UPI sih, kenapa gak di itebeh sajah?", atau komentar lain "kalo mau juga milih kedokteran UNPAD ajah", dan sederet usulan lainnya :P. Yang dengan santainya dijawab, "kalopun mesti ITB, sama Mama disaranin masuk kimia". Spontan Rachma teh jawab "euleuh, kimia deui... kimia deui... kenapa gak ngambil yang lain aja, IF kek, elektro kek", sambil diri nginget-nginget... sejarah milih kimia ITB, hehehehe.
Dan pada akhirnya, kembali teringat, jujur sih sebenernya Rachma tidak menyarankan adik Rachma kuliah di ITB, sutres tinggi kuliah di kampus gajah mah, kekekekek :P...kecuali kalo emang siap lahir bathin menuntut ilmu pleus dihiasi dengan hal-hal gak penting yang bikin stres gak jelas [huhuy, ekstrim ginih], pilihlah tempat kuliah yang bisa bikin kamu berekspresi dengan bebas, nyaman jiwa dan pikiran. Hueh, segininya Rachma berpikir :P, cukup dalam hati ajah ini mah, gak dibilang sama adik Rachma :P... kalo secara lisan sih bilangnya, ya terserah dia sajah, yang mo kuliahnya kan dia, terus berdiplomasi ria menjelaskan analisis SWOT tiap kampus ;). Yang kalo secara 'lahiriah', itebe menang:P.

Jadi yang kepikiran di otak Rachma, seandainya diamanahi punya anak :), yang kebayang adalah just feel free to take whatever department you will choose, whatever institution you will choose, but promise me you'll be happy and take responsibility of your choice ^^. Jangan peduliin gengsi, prestise atau sejenisnya... selama pilihan sendiri lebih membahagiakan, dan bisa dipertanggungjawabkan di hadapan Allah... let's choose that ...
yuk yak yuk....
heheheh :P
Jadi... jelilah dalam memilih jalan hidup... [naon deuih...:P]

Teringat suatu peristiwa:
*someone: menerangkan dengan detail... saya alumni itb angkatan sekian, kerja di PT bonafid dengan posisi ini, pernah ke luar negeri ke sini ke situ, pernah megang proyek ini itu, pernah jadi ketua organisasi ini itu...
pleus pleus penjelasan panjang lainnya
Yang kelintas di pikiran : nice, hard worker... bagus buat direkrut jadi karyawan loyal yang menghasilkan benefit buat perusahaan....
but somehow...
I do prefer a low profile one....
*someone: berapi-api menjelaskan politik, agama, dan kehidupan organisasi dan segala jenis nasionalisme dan jiwa muda
Yang terlintas: nice, nasionalis abis...
but anyhow, I need someone who speaks less but a smile from him could bring comfort into my running mind
*someone: mau dijemput ke sini? mau dianter ke situ? pengen desain rumah kayak gimana? pengen furniture kayak gimana?
yang terlintas: I don't need such glamour life, what I need is when we can walk together, hand in hand... saling menasehati dan saling mendukung di jalan kebaikan, di jalan yang Allah ridhoi...
Bukan rumah mewah dan sejenisnya, ntar kalo bermewah-mewah, hisabnya juga kan lebih banyak di akhirat nanti 8-|....
[walau secara naluri, seneng kalo ada yang ngasi barang lucu yang harganya pun lucu saking mahalnya gak masuk akal :P]. Suka mikir, ini dah kena hisab zakat maal belum ya... udah dibayar belum ya zakatnya... berapa banyak coba orang yang bisa dibantu kala uangnya digunakan buat hal lain yang bermanfaat....
*someone: I admire you as an amazing girl who ... bla..bla..bla...
yang kelintas adalah: Can you just see me as a 'natural woman', a really natural one?
*someone: I'm looking for a partner in life who can support me in any parts of my daily life, in any case of any activities... yang bisa begini, bisa begitu....
yang terlintas: masih adakah, di belahan dunia ini yang percaya secara haqiqi adanya soulmate? yang akan dengan senang hati menjadi guru ketika sang pendamping tidak mengetahui sesuatu... yang dengan sabar membimbing dan mengajarkan kehidupan yang haq, yang dengan senyum dan keikhlasan berusaha memahami? yang dengan kesadaran... melatih mata hatinya untuk lebih jeli?
*someone: you can write a CV, and we'll take care of the rest
yang terlintas: what if I write a fake one, a so called-bad-image person...? then I wonder if by that way I can find the real wanted one.

If everything in this world manages somehow to manipulate its own story... then, will I manage to be able to see the real one? Can you?

[sebetulnya masih penasaran dengan kalimat-kalimat yang sempat jadi debat grammar bahasa jepun, hueheheh, debat gak penting emang :P, serius Rachma shocked, kok bisa status itu dipampang :), pengennya sih diceritain di sini... :D ]
Tapi, ngantuk sudah datang sodara-sodara, saatnya berkunjung ke dunia mimpi, nonton film gratis, dapet cerita gratis, menghilangkan kejemuan, dan manfaat lainnya, hehehe. Let's see, siapa yang akan jadi bintang tamu malam ini... Oyasuminasai ^^

~ somehow, I want to play around with your imagination, your mind, and a little bit of your heart ;). Do I manage to win the game this time :P ? Do I manage to get the key into your heart? Don't forget to close it carefully then ;) ~

Saturday, 9 June 2007

de Diplomat

Pagi di hari Sabtu...
Suasana week end yang menghembuskan kelembaman tinggi...
bawaannya pengen tidur wae
teu produktif kieu...
~_~
well...well... tadi abis nyuci [masukkin baju ke mesin cuci maksudnya =p], terus nimbang berat badan [secara di sini berniat meningkatkan berat badan :D]. Pas liat timbangan... angkanya cuman nyampe 40 ... Lha, kenapa turun lagi???
Grafiknya drastis betul... dah pernah nyampe 45, terus turun ke 43, terus turun ke 42, terus sekarang 40...
duh, perasaan laju makannya sama-sama sajaah, tapi naha berat badan turun kieuuuuu... :(
[stres teu puguh mikirin riset =p]

Kalo temen Rachma, ngemil dikit aja nambah berat badannya cepet banget... naha kalo Rachma mah ya, udah nyoba makan banyak, ngemil coklat, minum susu dan konsumsi keju, tetep we... jatah berat badannya segituh, heheheh =p
dasar dah kebal sama berat badan, ya sudah lah, emang Rachma kayaknya cocoknya segituh berat badannya, heuheu...
Kalo berdiri depan cermin, suka miris sendiri... ini teh,,, siga anak smp kieu....
pantesan dulu teh suka pada salah nangkep... kalo di kampus, terus kenalan ma anak 2003, nyangkanya Rachma angkatan 2004 =p, kekekek
kembali lagi ke laptopkuwh... terus browsing... [kenapa ya, kok Rachma jadi eneg banget sama internet 8-|...], what a boring acticivity... dah bingung musti browsing apalagi buat ngilangin kebosanan ini..... hhhh..... :(

Mengarang indah beginian... lebih semangat dibanding bikin report, =p, secara ini mah gak perlu mikir gituh ya... cuma menuangkan apa yang ada di benak, dan membantu meringankan kepenatan di kepala...
Ngambil judul :
Diplomaaaaaaaaaaaaat :D

Jadi, profesi diplomat adalah salah satu profesi yang jarang pisan terlintas di benak Rachma, bahkan kadang terlupakan kalo profesi ini ada =p. Keingetan ada jenis profesi ini karena kebetulan pernah liat profil friendster salah seorang temen yang beliau teh cenah calon diplomat... terus nonton film korea Wedding yang isinya cerita pernikahan dengan seorang diplomat...daaaan, pas ngisi testnya Tickle, keluarlah result bahwa Rachma adalah seorang diplomat [cara berpikirnya maksudnya... =p]...
Jadi aja kepikiran buat nongkrongin tuh profesi sebagai salah satu judul blogkuwh :D.
Pas nonton wedding... kya, romantis filmnyaaa, walopun agak kesel sama suami yang diplomat ituh, beuh... gak sopan cowoknya....
Sejarahnya Rachma mulai nonton film di rumah [film hasil downloadan orang, hasil ngebajak dan sejenisnya ...=p], pleus dorama-dorama... adalah pas ngulang nonton drama "Tokyo Love Story". Tuh film dah kayak momentum dirikuwh mengubah 'the style of my life', heheheh. Pada saat ituh, Rachma lagi 'tak stabil emosi pikiran', parah pisan pokoknya, heuheuheu.... =p
Hmmm... berapa lama ya.... kira-kira satu setengah tahun-an gitu deh berada dalam dunia yang 'what a strange uncomfort world' :D. Hari-hari di mana Rachma mulai mengenal 'tears in life' =p.
Sebelumnya...
I used to be a happy person with all smiles and laughters, yang ke sana ke mari tak ada beban di benak, tak ada rasa jenuh di hati, tak ada rasa bosan dalam pikiran... such a wonderful world :), mirip fairy tale =p
Dan tiba saatnya Rachma menemui another side of world, di mana hati Rachma mudah tergores, mudah terombang-ambing, mudah emosi, dan mudah banget nangis =p.
In those years, all I did was crying and crying.... hahahaha
cengeng?
well, probably.
Tapi jangan salah ya, semanja-manjanya Rachma, gak pernah nangis ato nunjukkin sedih depan Mama atau sapa pun in my family... :P
Jadilah larinya ke tempat tidur terus nangis [loh kok? hehe :D]
atau nulis gak jelas di blog... [secara Mama tuh gak akan nyasar baca blog gitu yak :P]
To let them think that I am a happy girl as used to be :). Ya masa ateuh, udah mah Rachma tuh belum bisa ngasi apa-apa sama ortu, masa mu nunjukkin depan mereka kalo Rachma teh nangis wae, heheheh
Rachma juga gak pernah liat Mama nangis... beliau mah selalu happy as usual, cerewet-cerewet juga itu mah cerewet karena sayang. Duh, makin kangen Indo deh... ~_~. Ah, mommy... miss you so much... :(

Dan menonton drama itu juga seperti mengenal dunia lain, dalam artian... then I know, there is another person whose life is worse than mine who probably often cries than I do, who probably gets hurt more than I do, but she is for sure stronger....
Kayak peran Rika Akana ... huhu... inspirasi banget tuh, dan cowoknya asli gak banget dah... gak sopan pisan, ck ck ck
Terus juga... Rachma mulai mengenal 'the real woman world' =p. And to be honest, I don't like that so-called-woman-world :). It's too complicated.... I'd prefer the simple one, :D.
So, sometimes, I prefer to know 'man world', karena kalo sharing sama makhluk bernama cowok, pikiran mereka tuh simpel-simpel sajah...
Tapi ternyatah, tak sesimpel yang Rachma bayangkan juga... 8-|
terutama kalo dah nyangkut masalah hati...
beuh.. cowok teh ternyata lebih melow daripada cewek nya...
ah, that world is not wonderful enough to get close with
dan jadilah Rachma mencari dunia 'lain'
let's say dunia cyber...
it's an interesting world, that for some people, it's one place that they can be what they want to be :) [untuk tak menyebutnya sebagai ajang penipuan =p]
fluktuasi yang sangat sering, dan menarik untuk diikuti.... ;)
tapi lagi-lagi... Rachma menerima benturan-benturan dengan dunia nyata. Bahwa ternyata betul 'there is magic behind some words' , and probably what I write, for example, has spelled a magic into your heart that you couldn't run away from it, hahahaha [devil mode: ON]
*sebenernya Rachma gak suka jadi devil mode, tapi biar rame aja gituh =p

and for one moment...
I should say...
Rachma mesti menjadi diplomat untuk dunia nyata, dunia maya, dunia mimpi, dan alam pikiran in my own life... :)
there I should say warmly: 'Welcome....'

:D

Terus kemaren juga abis nonton [jadi kerjaan depan laptop, kalo gak browsing, ya nonton, kalo gak browsing gak nonton, ya tidur =p], ada yang menarik... bahwa katanya kita eksis karena ada orang yang memikirkan kita, dan tidak sebaliknya. Sebuah film yang cenah rame pisan, tapi pas nontonnya... aduh, ini mah kayaknya kalo dimasukkin lembaga sensor, filmnya gak akan tayang 8-|.

Keeksisan diri....
jadi, kalo Rachma hubungkan dengan dunia perkangenan [jadi di negeri kincir ini... hari-hari terlewati dengan segenggam rasa kangen di hati, adaaaaaaaa aja yang dikangenin dari Indo =p]
nah, ketika ada orang yang bilang kangen sama Rachma [yang tentunya ini berarti bahwa orang itu tuh memikirkan dirikuwh :D], kerasa seneng karena Rachma merasa 'eksis' di dunia inih....
ternyata, Rachma teh masih diakui sebagai penduduk bumi... masih ada yang inget keberadaan Rachma di dunia inih... karena hal yang menyedihkan adalah bukan "kesendirian", melainkan "terlupakan"

Nah, yang jomblo... harus cheer up ateuh kalo ada orang yang bilang kangen dan mikirin kita ...;) [ya iya atuh ya, sapa yang gak seneng kalo ternyata dia tuh dikangenin =p]
Tapi kalo nginget-nginget aspek lupa, Rachma tuh paling susah nginget nama orang, hehehehe... jadi kadang suka mikir-mikir, itu sapa yah, perasaan mah kenal tapi namanya saha nya....
maafin atuh ya, anggap ajah itu kekecualian :D [diplomat mode: ON =p]

Semasa di kuliah... hmm... Rachma teh betul-betul mengenal orang-orang hebat, saluuut pisan... ITB banget lah :D
Oiya, kemaren adikku tersayang teh nga-sms, cenah mu pinjem kebaya buat perpisahan... deuh gak kerasa dia teh udah mo lulus sma lagih... jadi mengenang masa lalu :D...
terus kemarin teh ada yang nanyain whether Rachma dah di Indo atau belum... ah, kangen Indo pisan jadinya ~_~
Gak bosen Rachma bilangnya:
kangen...
kangen...
kangen...
kangen...
heuheuheu
dah ah, ntar yang bacanya bosen :P

Kemaren suhu Groningen nyampe 34 derajat celcius... duh gerah pisan jadinya, meski dah buka jendela, masih kerasa gerah... pake baju padahal dah minim pisan ;p, masih kerasa gerah juga. Biasanya kalo malem tuh jendela ditutup [takut ujan, takut kedinginan], semalem mah dibuka ajah, da gerah, jadi ajah masuk angin hueheheh :P
Malemnya Rachma mimpi aneh, hihihi, tapi gak cukup seru untuk diceritain, terlalu abstrak mimpinya :D. Rachma tuh sering ke tempat itu... maksudnya... setting tempat mimpinya :P. Kayak jaman dulu banget lah, rumahnya aja lebih mirip kastil, cuman bagus...karena banyak bunga :).
Hmm...
Jadi diplomat itu...
:D
heuheu, sebenernya Rachma tuh mu ngeluarin uneg-uneg, tapi susah ngungkapinnya ternyata ;p
jadi ajah muter ke mana-mana tak tentu jalan cerita
kalo ada yang protes kenapa isi blognya curhat wae, itu karena....
mmm...
ya pengen ajah :P
lagi tak berminat menyebarkan faham lewat tulisan di blog :D
Berbicara tentang faham....
Jadi ya... pas di kampus itu, sebetulnya Rachma membayangkan kehidupan dinamis yang jauh dari kata menjemukan, tapi nyatanya... duh tak terlalu berkesan gimana gituh....
Rachma tuh pengeeeeeeeeeeeeeeeeeeen banget ketemu sesuatu yang berkesan banged, kesan baik maksudnya :D
biar enak buat diinget ;)
selama ini teh, duh,,, ngerasanya kok tak ada yang menarik hati ya... [ya Allah, maafin Rachma]
seriusan pengen nemuin yang bisa bikin hati Rachma lebih hidup...
tapi apa ya, Rachma juga gak kebayang ;p
Kalau orang lain,,, ngilangin rasa jemunya gimana yak 8-|

Kemaren malem juga baca buletin frenster, isinya tentang VMJ -virus merah jambu-
Pas bacanya... hmm... jadi mengenang kembali itebeh tercintah :))
pas awal-awal tepebe, dah ada warning-warning masalah VMJ ini...
yang ada di kepala Rachma waktu itu... kenapa yak diwarn segitunya... isn't loving someone beautiful? I do want to fall in love, seru kayaknya :D..
Di setiap pertemuan mingguan... yang dikoarkan adalah VMJ... [aduh Teteh, ieu teh bade ngaos atanapi ngobrol hungkul... 8-| ....]
dateng ke diklat-diklat... yang dibahas... VMJ deui VMJ deui.... hayoh we VMJ... jadi kapan ateuh Rachma teh dapet ilmu barunya???
bahkan image yang Rachma tangkep dari 'kelompok itu' adalah... bahwa mencintai seseorang adalah 'aib'. Dan jadilah dunia itebeku tercintah menjadi dunia kejaiman, yang tiap orang mempertahankan image baik, yang kebanyakan bisik-bisik dan main-main di belakang....
I hate that world, really :(

Then on that time ... I start to stay away for a moment.
Mikir lagi... dulu tuh Rachma dateng ke pengajian tiap hari... dateng ke sana dengan nyantai, bawa buku dan kitab [baik yang berbentuk sarah maupun yang dah ada sukun fatahnya], sesuai dengan jadwal. Kitab yang Rachma inget: Hadist Qudsi, Sapinah, Tankihul Qoul, Jurumiah [Nahwu], Sorop, Uqudulijain, Yaqulu, Tijan, Ihya Ulumuddin, Fiqih, Akhlaqul Banin, dan banyak lagi. pleus ulangan sebulan sekali [tergantung mood guru ngaji :D], cepat tepat kalo pas deket-deket Ramadhan... ya pokoknya menyenangkan lah menuntut ilmu teh.
Tapi naha pas di kampus, ngumpul-ngumpul seminggu sekali... ngobrol-ngobrol...
terus mikir: apa ya yang Rachma dapet? asa tidak ada.... [egois mode: ON, harusnya kan nanya apa yang bisa Rachma beri yak? :P]
dateng tuh cuma buat setor muka we sigana... biar Tetehnya gak sedih karena adik-adiknya gak dateng....
Kalo pas kebetulan Rachma yang jadi 'tetehnya' :P, yang kerasa tuh 'kenapa kurikulumnya beginih...' 8-|.

....
and the time goes by...
Rachma teh tidak nyaman berada dalam kelompok ituh [jangan bilang-bilang nyak :D], hehehe
dan jadilah diriku dah mulai bandel tidak hadir rutin per mingguh. Karena yang terasa adalah ada yang ingin mengenalkan suatu organisasi, dan mengajak dirikuh masuk ke dalamnya, dan kita teh jadi sering berkonspirasi menciptakan suhu kampus :P.
Ntah lah, tapi Rachma teh kurang nyaman ajah gitu. Jadi kalo menurut Rachma mah, dengan pengetahuan yang masih sedikit inih, saya putuskan... saya mah bukan termasuk 'kelompok ituh'. [dah kayak deklarasi] :P

Bagaimana peran diplomasi di kelompok itu?
ho ho... niat pisan...
Rachma teh jadi sering dipertanyakan, -diadili meureun nya :P-, kadang-kadang mah dirayu [harusnya Rachma bilang itu teh doktrinasi :P], sampe Rachma teh lieur ajah, heheheh
Salut lah, mereka semangat pisan ngajakkinnya... dan Rachma teh keras kepala pisan deuih, bandel :P
[kan dah deklarasi, kalo Rachma gak nyaman berada dalam kelompok itu... :D]
jadilah diplomasi dianggap gagal
>:)

Setelah -tak resminya- Rachma tidak lagi 'menjadi bagian' dari mereka. Terlihat pula adanya pergeseran 'perhatian teman seperjuangan'. Jadilah Rachma mikir... hmmm, ternyata... maksudnya tali silaturahmi indah tuh kalo 'antarsesama' aja ya... 8-|
:D
heuheu
udah ah, ceritanya segitu dulu :D
cerita abstrak buat numpahin uneg-uneg yang saat postingan ini ditulis, keingetan :P.

Kok ke sini-sini, mu nyeritain diplomat ini jadi agak berat yak...
heheh
Berikut Rachma copy-kan salah satu penjelasan hasil testnya "Diplomatic style":

You have a unique talent for meeting people at their own level — and that's how you get what you want. Others respond to you because you seem to understand them. Your natural sensitivity has helped make you a master of reading moods and allows you to figure out the best ways to get your point across. This makes you an ideal diplomat.

In addition, you have the rare talent for seeing what you have control over and what you do not. For example, you can't control whether or not your boss likes you, but you can control whether or not you do a good job at work. Because you recognize what is in, and beyond your control, you are not apt to waste time and energy worrying about your boss's moods and how you can please them. Instead, you save your time and focus for areas you can truly impact.

Your diplomatic skills make you an ideal team player — and indeed even a team leader. You see little point in barking orders and direct confrontations. From experience, you might feel that those tactics only serve to put people on the defense and may eventually lead nowhere. Besides, you are far more interested in getting people to see your point of view than you are in fighting with them.

When you must criticize, you do so constructively in order to get the best response out of people. Being tactful is an art for you, and is largely responsible for getting you where you are today.

Setelah selse baca review hasil tesnya yang betul-betul panjang ituh, Rachma cuma bisa bilang ... hmmm... memang ya tiap orang itu ada bidangnya masing-masing... Betapa rajinnya para psikolog ini menyusun pertanyaan sehingga jawabannya bisa mengerucut menjadi suatu personality. Well, in short I can say... yup that's me and I do curious how you can figure that out, heheheh >:).

Bersama satu hal yang Rachma fahami akhir-akhir ini: The more you study, the less you know.
Ilmu Allah sungguh sangat luas, sehingga ketika beranjak ke level selanjutnya... Rachma menyadari... kok dikit banget ya yang dah Rachma pelajari....
belajar di itebeh teh ngapain aja atuh, kok kerasa belum cukup untuk memahami fenomena alam yang sedang dihadapi sekarang... :(

Matahari di sabtu ini terlihat terik sekali :D... jadi gak mood ke mana-mana, hehehe. Malah jadi ngantuk ginih, duh... hibernasi pas week end lagikah? ~_~
hmm...

eh iya, mo ngucapain makasih buat yang dah mau dititipin do'a :D,
makasih udah mendo'akan Rachma seusai shalat :), semoga Allah membalas dengan yang lebih baik dan lebih banyak. Amin

Tuesday, 5 June 2007

Grafier (part 4)

Tampak ruangan itu telah penuh berisikan staff-staff penting. Via pun mengambil tempat duduk dekat jendela, Melati mengikutinya dan duduk di samping Via. meja coklat berbentuk ellipse itu kini telah lengkap terisi, kecuali satu kursi ujung, dekat dengan kursi sang GM.
"Vi, tidakkah kau merasa meeting kali ini terlalu resmi?", Melati berbisik pada Via. Via hanya mengangguk karena dari ujung pintu terlihat sang GM masuk bersama seorang laki-laki berjas abu-abu. Untuk sepersekian detik, Via beradu pandang dengan laki-laki itu, namun secepatnya ia membuang muka, berpura-pura sibuk dengan berkas-berkas di hadapannya.
Laki-laki itu tersenyum, dan berjalan menuju tempat duduk yang telah disediakan untuknya, untuk kemudian membungkukkan badan di depan para peserta rapat hari itu. Pak Regar, sang GM memperkenalkan, "selamat pagi sodara-sodara sekalian. Kali ini kita kedatangan tamu penting. Beliau adalah Pak Andi, direktur anak perusahaan kita cabang Solo. Kali ini beliau akan membantu kita mendapatkan tender kerjasama bersama perusahaan Jepang...."
dan Pak Regar pun masih berceramah panjang memperkenalkan orang itu, sampai akhirnya dia mempersilahkan Andi mempresentasikan strategi yang dibawanya. Via menyimak presentasi itu dengan seksama, namun bukan materi yang menjadi titik fokusnya, melainkan sebuah pena yang terselip di saku jas presenter itu.

Jadwal coffee break pun tiba, Via membereskan agendanya yang nyaris kosong tak mencatat apapun dari rapat kali ini. Melati tertawa melihat itu, "Vi, tumben gak nyatet?". Via menoleh tersenyum, "Via laper banget Mel, gak ada energi buat nyatet. Ada juga pengen cepet-cepet coffe time". Via tertawa dan keluar dari ruangan itu. Melati mengikutinya dari belakang, "apa yang kamu tunggu di acara minum kopi Vi? kan kamu gak suka minum kopi..."
Via berhenti sebentar, "Mel, tidak ada acara rapat lagi kan? Kita pergi buat long trip nya kapan sih?". Melati mengerutkan dahi, "jam lima sore. Kenapa Vi, tampak buru-buru, ada yang ketinggalan?". Via tersenyum, "nggak Mel, cuman mau ngecek sesuatu, terus ada barang yang mau Via beli. Jadi Via kayaknya ntar jam makan siang Via mau ke mall dulu".
"Owh... mau ditemani?", Melati bertanya. "Nggak usah Mel, ntar aja kalo perlu bantuan darurat milih barang, baru Via telpon", ujar Via sambil tertawa. Tawanya terhenti ketika Andi lewat di hadapan mereka. Mata Via tertuju masih pada pena itu.
"Selamat pagi... ", sapa Andi. "Selamat pagi, Pak", ujar Melati dan Via hampir berbarengan. "Pak Regar bilang bahwa untuk tender kali ini Jakarta akan diwakili oleh Anda berdua, betul?", Andi bertanya. Via bengong, "sejak kapan dirinya ditunjuk buat jadi wakil tender?". "Iya betul Pak, asalnya tender ini akan diwakili oleh Pak Agung dari marketing, kebetulan beliau berhalangan, jadi kami dari bagian produksi yang akan menggantikannya", ucap Melati dengan lantang. Via merengut, "kok Memel gak bilang apa-apa yah?"
"Kalau begitu, semoga sukses tendernya. Saya di sini cuma sebagai konsultan saja, yang menentukan keberhasilan tender kita kali ini, ya... Anda berdua ini...", ucap Andi sambil tersenyum. "Kami akan berusaha sebaik mungkin, Pak", Via pun akhirnya berucap, ingin mengakhiri percakapan itu. Andi pun mengangguk, kemudian meninggalkan mereka berdua. Pikirannya kini dipenuhi tanya, "apakah benar ...perempuan yang barusan ia temui adalah perempuan yang selama ini diceritakan salah satu sahabatnya?". Andi mengingat percakapan di telpon tadi pagi, teman karibnya, lebih tepatnya juniornya pada saat kuliah itu bilang, "Pakailah pena yang telah kupaketkan kemarin, seharusnya sudah sampai di rumah Mas Andi hari ini. Aku ingin tau reaksinya."
Andi hanya melihat seraut wajah polos yang tentunya tak berhak ia pandang lama-lama. " Apa yang sebenarnya dia cari?", bisiknya dalam hati.

***
Via pun mengamati Andi dari jauh, kemudian berbalik mencari Melati. "Mel, kok bisa sih bagian produksi ngurusin tender?"
Melati tertawa, "Iya honey, lupa ngasi tau. Jadi semalem itu, setelah aku nelpon kamu, Pak Agung bilang kalau dia gak bisa ikut ke luar kota. Istrinya melahirkan. Lagian boss Regar juga lebih senang kalau tender kali ini kamu yang pegang."
"Heee, Via kan gak tau ini tender apa? Ah, Memel nih....", Via menggerutu. Melati tertawa lagi, sambil mengaduk kopi susu yang dipegangnya, ia berkata, "Vi, sebenernya aku juga bingung, soalnya... Pak Regar bilang, kalo klien kali ini menyebutkan nama staff yang harus mewakili tendernya. Ya nama kamu itu yang disebut....", Melati berhenti sejenak, kemudian menghabiskan kopinya. "Ikut aku Vi", ujar melati. Via tambah bingung, kemudian dia pun mengikuti Melati, menuju ruang kerja mereka. Melati menghampiri meja kerjanya dan mengambil sebuah bingkisan. "Kemarin sebetulnya ada paket khusus dialamatkan padamu, Vi. Tapi karena kamarin kamu terlalu semangat pulang ke rumah untuk mengecek grafier bulananmu itu. Jadi kusimpan dulu di meja kerjaku. Ini, bukalah", ujar Melati sambil memberikan bingkisan itu pada Via. Tangan Via bergetar menerima bingkisan berwarna biru itu, dan sejenak hatinya menebak... ada sepasang sepatu dalam bingkisan itu, mirip dengan mimpinya semalam.
Melati mengamati perubahan wajah Via, "Vi... kalau ini ada hubungannya dengan pengirim paket itu, apa tidak sebaiknya kau lupakan saja?", ujar Melati sambil memegang lengan Via yang kini tampak lebih bergetar. Via terdiam, namun sesungging senyum kembali menghiasi wajahnya dan Melati pun tersenyum, "it seems you can face it well...". Dan mereka pun tertawa. "Ayo Vi, buka kadonya, aku pengen tau", ucap Melati terlihat sangat penasaran. Via tertawa, "jadi sekarang Memel yang lebih penasaran nih?". "Ya,,,sapa juga yang gak bakal penasaran Vi... cayangku gak pernah tuh ngasi kado-kado....", ucap Melati sambil membantu Via membuka lipatan pelapis bingkisan itu. "Hmm... itu karena Memel selalu mengambil kadonya secara tunai...", ujar Via sambil tertawa. Mereka pun asik membuka bingkisan itu, "tidakkah kau pikir orang yang membungkus kado ini kurang kerjaan Vi? ngapain coba ya, ini dibungkusnya pake lapis tipis beginian..." gerutu Melati. Via hanya tertawa.

Dari sudut ruangan, terlihat seorang laki-laki berkaca mata hitam mengamati mereka berdua, ada senyum menghiasi bibirnya. "Long time no see, Via. Glad to have found you".

"Ah, apa kabar Pak? Maaf membuat Anda menunggu, ruang Pak Regar ada di sebelah sini", seorang staff perusahaan menegurnya. "Tidak apa-apa Pak, saya baru menunggu sebentar, tadi saya kesasar mencari ruangan beliau...", ucapnya ramah pada karyawan itu. "Ooo, iya, gedung ini memang terlalu besar, Pak, dulu saya waktu pertama kerja di sini, masih harus menghapal letak ruangan...", mereka berdua tertawa. Setelah sampai di depan ruangan Pak Regar, karyawan itu pun pamit. Seorang sekretaris mengonfirmasi namanya. Ia pun tersenyum dan mengangguk. "Bapak sudah menunggu dari tadi Pak, Anda dipersilahkan masuk", ujar sekretaris itu. "Terima kasih", ucapnya sambil kemudian menuju ruangan Pak Regar. Orang tua itu tersenyum, dan menghampirinya hendak memeluk, "apa kabar, Andre? Bagaimana kabar Jepang, betah tinggal di sana?", tanya Pak Regar.

Andre tersenyum, telah lama ia tak mendengar orang lain menyapa nama aslinya itu. "Jepang negara yang indah, Pak. Tapi saya kira... masih lebih indah Indonesia.", ucapnya sambil tersenyum. Pak Regar tertawa, "ooo, tentu, selain alamnya indah, gadis-gadisnya juga cantik-cantik. piye toh?". Andre tersenyum. "Atau mungkin kau sudah menemukan calon istri asal Jepang? biar anaknya sipit dan pucat kayak boneka Jepang?", Pak Regar tertawa lagi. Andi ikut tertawa, "tidak Pak, saya kira, masih lebih cantik produk dalam negeri.", ujarnya sambil tersenyum. Pak Regar pun ikut tersenyum, "Hmm... kau tak banyak berubah, Nak... Masih saja seperti dulu. Bapak kira kau sudah terbawa arus Jepang sana...", Pak Regar tersenyum kemudian mengambil secangkir kopi yang ada di depannya. "Minum kopi?", tanyanya pada Andre. "Tidak Pak, terima kasih.", ucap Andre. "Tapi sebetulnya Bapak masih penasaran, kenapa kamu merekomendasikan Via yang mewakili tender kali ini? Biasanya Bapak menempatkan dia di tender negara-negara US, karena latar pendidikan ekonominya dari sana...", ucap Pak Regar yang kemudian menyeruput kopinya. "Atau barangkali kamu lebih tau background bisnisnya cocok untuk kultur Jepang?", tanya Pak Regar lagi. Andre tersenyum, "saya merekomendasikannya justru dari laporan kepegawaian perusahaan Bapak. Saya nilai bahwa dia cocok untuk mewakili tender kali ini. Lagipula, produk yang akan ditenderkan ini adalah produk untuk perempuan, jadi saya pikir staff perempuan akan lebih cocok", ucap Andre. Pak Regar tersenyum, " kau menyukai gadis itu, Andre?". Andre yang sedang menunduk mengambil kopi di depannya, sejenak berhenti dan mengangkat wajahnya memandang Pak Regar. Pak Regar tiba-tiba tertawa, "kalau benar kau menyukainya, kau sungguh akan menjadi daftar laki-laki yang patah hati". Andre terbatuk-batuk, "maksud Bapak?", tanya Andre sedikit kaget. Pak Regar mendeham, "Bapak sering mendengar anak-anak bersenda gurau tentang hal itu. Andre, apa di tempat kuliahmu dulu ada sistem melamar anak gadis dengan menyerahkan CV?, tanya Pak Regar tiba-tiba. Kini giliran Andre yang tertawa, "seperti saya harus menyerahkan CV saya jika ingin melamar perusahaan Bapak?". Dan mereka berdua pun tertawa, larut dalam berbagai pembicaraan seputar bisnis, politik, bahkan sampai acara TV macam acaranya Tukul. Andre menjadi pendengar yang baik, dia seolah mengenang kembali negerinya yang telah lama dia rindukan.

Ketika jam dinding menunjukkan pukul 3 sore, Andre pun berpamitan pada Pak Regar. Ia bergegas menuju tempat sholat di lantai dasar, menghabiskan waktunya merenung di sana. Ia mengingat-ngingat proses kepulangannya ke Indonesia kali ini. Andre hanya punya waktu dua minggu cuti dari pekerjaannya. Perannya yang penting di perusahaan tempat ia bekerja, membuatnya gamang meninggalkan Jepang. Telah setahun lalu ia mencari alasan untuk pulang ke Indonesia, hingga tibalah perusahaannya merintis kerjasama dengan perusahaan Pak Regar, salah seorang kenalan ayahnya. Tender kali ini diwakili Tuan Akiyama, Andre hanya berperan sebagai pemantau. Semenjak kepulangannya dari Jepang kemarin, dia bahkan belum pulang ke rumah orang tuanya di Bandung. Yang ia lakukan adalah menelpon Pak Diman, supirnya, untuk menjemputnya di bandara Jakarta. Kerinduannya akan orangtua dan sanak saudara, terbentur pada kerinduannya pada sosok seorang perempuan.

Jam tangannya menunjukkan pukul 16.45, Andre pun menuju gerbang utama kantor itu, duduk di lobby. Ia menunggu rombongan perusahaan yang akan pergi ke Lembang jam 5 sore. Dan seperti dugaannya, beberapa staff sedang berkumpul di depan gedung itu. Masing-masing membawa koper. Ada dua mobil Audi yang parkir di depan gedung dan menampung barang-barang mereka. Andre berjalan gontai menuju pintu utama, berdiri sembari menunggu sopirnya datang. Andre mengamati rombongan itu dari balik kaca mata hitamnya. "Ia tidak ada", bisiknya dalam hati. Ia pun berbalik hendak kembali ke ruang lobby, namun tiba-tiba...
brukk, benda keras menubruk kakinya. Seorang perempuan terjatuh, dan sebuah koper tergeletak di dekatnya. Ia menyodorkan tangan hendak memberi bantuan, namun perempuan itu tak menyambutnya. Ia bergegas berdiri dan membungkukkan badan meminta maaf, "maaf Pak, saya tidak sengaja". Andre melepas kaca matanya dan tersenyum, "baik-baik saja? ada yang bisa saya bantu?", ucapnya. Perempuan itu hanya tersenyum, "tidak Pak, terima kasih, saya baik-baik saja", ucapnya, sungguh berlawanan dengan wajahnya yang terlihat pucat pasi karena lelah. Seorang perempuan lain membantunya dan mengucapkan terima kasih pada Andre, mereka memasuki salah satu mobil Audi itu. "Kamu gak apa-apa Vi?", ucap salah satunya. " Nggak Mel. Aduh... ini hak sepatunya ketinggian, jadi aja tadi Via susah bawa kopernya, abis tangga pintunya nyusahin gitu...." dan dialog di antara mereka masih dapat Andre dengar hingga kedua mobil Audi itu melaju meninggalkan gedung itu.

Andre tersenyum dalam hati. Kerinduannya kini terobati. Dilihatnya kembali foto berukuran 3R yang selama ini selalu menemaninya. Foto seorang gadis sedang tersenyum, mengenakan jilbab berwarna merah maroon, berlatarkan langit biru dan ombak putih pantai Ancol. Telah lama ia ingin bertemu langsung, ingin melihat dekat, ingin mengetahui jelas... wujud nyata seorang perempuan, yang tiga tahun lalu nyaris akan menjadi istrinya, Sylvia Ratina.
Ia pun menarik nafas dalam-dalam, dirasakannya udara sore Jakarta lebih segar dari biasanya. Tak lama kemudian Pak Diman pun datang, ia pun menuju mobil mercedeznya, melaju ke Bandung, kota kelahirannya. "Lagi seneng ya Pak?", tanya Pak Diman saat mobil itu sudah berada di tol Cipularang. "Iya nih Pak, saya sudah kangen sama orang-orang di rumah", ucap Andre sumringah. Pak Diman tersenyum melihat tuan mudanya terlihat ceria. "Jangan lupa nanti mampir di pom bensin ya Pak, sambil nyari tempat buat sholat Maghrib dulu", ucap Andre. Pak Diman mengangguk. Mobil itu melaju kencang menuju Bandung. Andre larut dalam lamunannya, memutar balik kenangan tiga tahun lalu.

Sementara di mobil lain, Via merenung, melihat ke arah luar jendela, pemandangan senja kota-kota yang terlewati tol Cipularang. Ia mengingat kejadian tadi, mengingat kembali wajah ramah laki-laki itu... Ada yang menarik perhatian Via, wangi parfum laki-laki itu sama seperti wangi Black XS yang diterimanya kemarin. Namun kembali ia menepis prasangkanya. Ia membayangkan, tentunya banyak sekali orang yang memakai Black XS sebagai parfum sehari-harinya. Ia pun mengingat kejadian di Solo setahun yang lalu, kepalanya terasa pening mengingat itu semua. Ia berusaha mengalihkan perhatian. Kini perhatiannya tertuju pada sepatu baru yang sedang dipakainya, sepatu yang indah, sama seperti sepatu yang dimimpikannya tadi malam. Namun kali ini, tak ada grafier timbul pada sepatu itu. "Ah, banyak sekali kejadian yang terjadi dua hari ini...", ucapnya dalam hati. Lamunannya terus melaju, dan kemudian terbentur pada tender Jepangnya kali ini. Jepang, betapa dia membenci kata itu. Kata yang mengingatkannya pada kisah tiga tahun lalu, pernikahan. Kata yang seharusnya meninggalkan image indah di benak. Namun kisah telah terlanjur menoreh luka di hati rapuhnya.

Dilihatnya Melati telah tertidur. Hatinya mengeluh, perjalanan dua setengah jam menuju Bandung terasa sangat lama. Terlalu banyak kenangan yang ada di kota kembang itu. Dan tak terasa air matanya menetes saat ia mengingat sebaris kalimat yang terbaca di surat tadi pagi, 'Via, maukah kau ikut ke Jepang bersamaku?'. Via menghapus air matanya. Jepang... hatinya bergemuruh kala mengingat kata itu, nama negara yang mengingatkannya pada satu nama, Andre Jayadiningrat.
Bersambung

Monday, 4 June 2007

Finding a neverland

Senin, 4 Juni 2007
Assalamu'alaikum warahmatullah

Ini adalah surat ke-3 yang kutulis khusus untukmu
apa kabar?
sibuk dengan kerjaan, proyek, kuliah?
atau...
dakwah?

Tiap kali kuketik 'official letter' seperti ini
anganku berkelana ntah ke mana
mengira-ngira posisimu di mana
menebak-nebak figur dan kesibukanmu
dan kadang putus asa
bahwa ini hanyalah surat tak bertuan
yang mungkin tak pernah sampai kepadamu

Tentu...
hidup itu adalah seperti apa yang ada di benak manusia
dan aku pun berangan
bahwa saat ini...
Engkau sedang membaca
kata demi kata yang kutulis
dan berharap...
Engkau memahami
dan mengerti
dan bertindak...

Terkadang,
hati ini berontak dan bermain api
menantang diri memutus tali kesetiaan
kadang kesabaran ini teruji
bermain api
memutus tali kerinduan
kadang hati ini mencemaskan
bahwa mungkin,
dirimu bahkan tak pernah...
atau mungkin tak mempedulikan
kehadiranku

Terkadang,
di lorong dunia ini
aku merasakan
tak lebih dari sekedar
tulang rusuk yang hilang
yang bahkan,
dirimu pun tidak berkenan mencari
atau mungkin tidak peduli

Tentunya hatimu pun tergelitik senyum
saat membaca prolog suratku kali ini
mungkin dirimu pun bertanya-tanya
adakah berhubungan dengan surat sebelumnya
atau mungkin keningmu berkerut
dan mengingat-ngingat
surat mana yang pernah kutulis khusus untukmu :)
atau barangkali...
engkau membacanya lebih rileks
karena kali ini,
ada secangkir kopi atau susu di atas meja kerjamu
namun kadang aku bahkan menebak
bahwa suratku kali ini
akan membuatmu tambah penat
karena menambah beban pikiranmu

dan aku...
kali ini sangat mengharapkan kelapangan hatimu
sungguh mengharapkan keikhlasan...
serta keridhaanmu
untuk bersedia meluangkan waktu
mendengar keluh kesahku

Beberapa hari ini,
dan hari-hari sebelumnya
bahkan minggu dan bulan-bulan sebelumnya
Allah menghadiahkan mimpi-mimpi indah
terpaket menemani tiap jelang tidurku
cukup untuk menerbangkan angan tinggi ke awan
meluaskan keinginan sejauh mata memandang
dan menggetarkan diafragma hati
untuk kembali merenungi makna bahagia
dan jatuh cinta yang hakiki
kuterjemahkan semua
sebagai suatu hadiah pendidikan dari Illahi
suatu continues courses
yang sungguh sangat indah
menghidupkan hati
yang pernah dipaksa mati

Bahkan, masih kurasakan
genggaman erat sebuah tangan
yang pernah menyentuh jemari ini
dan mengucapkan janji
sehidup semati
di jalan Illahi Rabbi

Mungkin kini Engkau mulai merengutkan dahi
dan bertanya, tangan siapa?
mengapa? kenapa? dan bagaimana?
ataukah mungkin bukan tanya yang terbersit,
melainkan suatu rasa cemburu? :)
ah,
mungkin akan lebih tepat kalo surat ini berjudulkan 'pengakuan dosa'
karena banyak kisah yang ingin kuceritakan
yang mungkin akan sedikit menyakiti
atau menggores
integrity of your pride
tapi sungguh Engkau bisa menarik nafas lega
karena yang kuceritakan ini
hanyalah kisah-kisah
yang terjadi di dunia tak nyata
sebuah mimpi, a beautiful neverland

Mengapa kuceritakan?
aku akan menjelaskan semua
dan tentunya Engkau harus ekstra sabar
dan sungguh aku mengharapkan keridhanmu
untuk membaca surat ini...
sampai selesai

Suatu malam,
aku bermimpi
berjalan di atas bumi nan luas
di mana kau bisa menghirup udara segar dengan bebas
dan matamu bisa memandang langit nan indah
dan bisa kau rasakan
alam tersenyum ceria kepadamu
dan kudapati,
tangan ini tergenggam erat
dan tergandeng indah
terselimuti aura kebahagiaan
saat kulihat sosok
yang memegang erat jemari tanganku
berhiaskan wajah ramah
yang senantiasa tersenyum
dan menceritakan banyak kisah
menyusuri jalan panjang tak berujung
berlomba bersama waktu
'to walk... hand in hand'
menjalani watu bersama
kurasakan saat itu,
rasa bangga dan bahagia
dan kurasakan satu oase jiwa
bahwa saat berjalan di sampingnya
dan ketika kulihat senyum ramahnya
kurasakan diri ini lebih bermakna
dan saat lisannya berucap
dia bangga mendampingiku
maka sungguh kurasakan
diri ini lebih berarti
berharga

Dan mungkin Engkau pun sekarang bertanya,
siapa dia?

Aku...
terkadang merasa sangat berdosa,
jika memimpikan seseorang...
karena bukankah dunia mimpi berkorelasi dengan pikiran
dan pikiran berkorelasi dengan hati?
dan kadang aku sungguh mempertanyakan
kebersihan hati ini
bahwa mungkin terlalu banyak jelaga yang memoles
hingga aku pun tak diperkenankan
mengetahui keberadaanmu
bahwa mungkin aku belum lulus QC
hingga belum diperkenankan
bertemu denganmu

Namun,
dibalik itu semua
kadang bermain pula angan
bahwa dialah figurmu
hingga kadang kutanyakan pada Yang Kuasa
mimpi-mimpi itu...
adakah itu jawaban do'a-do'aku
bahwa aku ingin mengetahui adanya dirimu
apakah mimpi-mimpi itu
adalah bagian ta'aruf alam?
bahkan pernah kulirihkan dalam do'a

"Ya Allahu Rabbi... diakah imam itu...
bolehkah kini kuselipkan sebuah nama dalam do'a-do'aku
bolehkah kupinta kedekatan hati dengan izin-Mu Ya Rahman..."

dan aku,
kembali menatap matahari...
yang sudah mulai beranjak terbenam


Dan pada malam lain
ketika pernah kudengar lirih
janji yang terucap di tengah kegamangan jiwa
dan betapa itu telah menjadi oase tersendiri
menaburkan kesejukan hati
mengikis kejemuan diri
namun kembali kutanyakan
janji itu...
terucap indah
di dunia neverland
akankah itu nyata?

dan banyak lagi kisah lain
bertebaran di dunia mimpiku
mendidik halus
pemikiran kekanakanku
mengkritik halus
garis tipis kemanjaanku
dan menggrafier indah
rutinitas keseharianku
sungguh aku bersyukur pada Yang Kuasa
bahwa aku banyak belajar...
bahkan dari dunia mimpi
sebuah neverland

Adakah engkau penasaran isi mimpiku yang lain? :)
aku kerap merasa jemu dengan rutinitas
sering merasa bosan dengan keseharian
dan Allah Yang Maha Penyayang
menghiburku dengan mimpi-mimpi itu
adakah engkau ingin tau?

Banyak malam, ketika aku diajari
cara tepat menimang bayi
bahkan menyusui
pernah pula kurasakan sesak karena mengandung
mungkin Engkau mengerutkan dahi lagi
atau mungkin tersungging senyum?
tapi sungguh aku sering memimpikan hal-hal seperti itu
ah, mungkin karena saat itu...
dekat-dekat hari ibu nasional?

Banyak malam
ketika kumimpikan
menggendong balita
menghibur tangisnya
menyuapi makannya
mengganti bajunya
dan menemaninya bermain
melelahkan,
namun bermakna
karena saat itu,
aku sungguh merasa bahagia
ada malaikat kecil
yang kerapuhannya meminta untuk kujaga
kucintai, dan kusayangi
dan saat kupeluk erat tubuh mungilnya
kurasakan hangatnya cinta
dan rasa bangga
karena kehadiranku sangat dia butuhkan
dan kembali aku berpikir,
mungkin mimpi itu hadir
karena saat itu...
dekat-dekat hari anak nasional?

Banyak malam,
ketika aku memimpikan
menyiapkan segelas susu hangat menjelang tidur
melihat senyum ramah saat seseorang menerimanya
bahkan menyisir halus rambut seseorang
membiarkannya tidur di pangkuan
berusaha menghibur raut suatu wajah kelelahan
dan merajuk kecil raut kecemburuan
berhiaskan tawa dan canda
dan sejenak aku berpikir
jika mimpiku ada benarnya
dan jika benar itu adalah pendidikan alam
maka yang kusimpulkan...
laki-laki itu rapuh,
tingkahnya...
bagaikan anak kecil
yang meminta dimanjakan
ketegasannya...
adalah topeng kerapuhannya
dan senyumnya berucap
ia ingin dihormati
dan diakui 'keakuannya'
dan sungguh aku menginginkan konfirmasi
adakah kesimpulanku benar adanya?
dan aku mencari kelogisan
aku sering memimpikan hal-hal seperti itu,
adakah hari Bapak nasional???

Engkau tertawa?
ah,
padahal aku sungguh ingin tau jawabannya
aku...
sangat sering memimpikan hal-hal seperti itu
secara halus... dipaksa lebih dewasa
saat berhadapan dengan anak kecil dalam mimpiku
sungguh aku harus ekstra sabar
mereka sungguh sangat rewel
banyak sekali yang mereka inginkan
dalam waktu bersamaan
tapi anehnya, aku sangat menyukai peran mimpiku itu
karena kerewelan mereka
menghibur kejemuanku
karena kemanjaan mereka
membuat hidupku lebih bermakna
dan ketika menatap mata bulat tak berdosa di wajah anak kecil itu
sungguh aku menemukan...
ketentraman jiwa
aku melupakan sifat kemanjaanku sendiri
aku mengesampingkan egoku sendiri
karena anak kecil itu...
tak suka tawar menawar denganku
dia mutlak meminta diperhatikan,
disayangi, dicintai
melebihi cintaku pada diri sendiri

Dan ketika...
diriku berada dalam scene suatu 'keluarga'
maka yang kusimpulkan...
'suami lebih manja daripada anaknya'
dan aku merenung,
dan sungguh penasaran,
adakah diriku salah menyimpulkan?

Dan mimpi-mimpi yang lain
dari dunia neverland...
sering sekali mengingatkan kelalaianku
menampar halus sifat malasku
ada seraut wajah teduh
yang kerap menegurku dan bertanya
'bagaimana hafalan Qur'anmu?'
ada segurat senyum indah
yang kerap menyapaku
'bagaimana hafalan hadistnya?'
ada ajakan halus
yang dibisikkan lirih di telingaku
'shalat?'
dan ketika berdiri berhiaskan burkah putih
mengikuti gerakan seorang imam
yang nampak dekat di hati ini
dan mencium tangannya
seusai sholat
dan mendengarkannya
melantunkan surat cinta dari Yang Maha Pengasih
setujukah dirimu
jika mimpi-mimpi itu sangatlah indah?
sebuah screenshoot...
yang terkadang membuatku tersenyum getir

duhai Allah...
kapan diri ini bisa berbakti pada Sang Imam,
dan bersama-sama berjuang
meraih cinta dan keridhaan-Mu?

dan sekarang,
bagimana dengan mimpi-mimpimu,
menarikkah untuk kau bagi denganku?
bagaimana dengan kisahmu,
adakah hikmah yang ingin kau sampaikan padaku?
adakah ilmu yang ingin kau ajarkan padaku?
dan masihkah...
engkau mendo'akan aku...
seusai sholat-sholatmu?


*Gambar diambil dari web ini.

Popular Posts