Wednesday, 2 June 2010

Cuci mata

Mari-mari cuci mata... hasil huntingan -gak sengaja- pas lagi browsing web Asos. Rachma sempet shocked karena jaket yang Rachma beli saat harganya turun dari 499 ke 110 GBP, tiba-tiba jadi 40 GBP... cry. Tapi lumayan terhibur karena dapet barang lain dengan harga relatif murah mrgreen.

Blush B-lush 295 GBP -> 25 GBP

Felix Rey: 446 GBP -> 60 GBP

Georgina Goodman: 395 GBP -> 40 GBP


My Lovely: 122 GBP -> 8 GBP

Kredit gambar: Asos

Ah, tentang heels. Jadi, sempet ada kesalahan order Bourne yang heels-nya ternyata 12 cm. Karena Rachma males ngembaliin sepatunya, jadi weh dengan niatnya Rachma belajar pake tuh heel yang lumayan bikin pegel kaki. Tiap pulang ke kosan, Rachma jalan-jalan dalam kamar pake tuh heel. Ampe senam, dance dipaksain pake itu juga. Dan lumayan ngaruh ternyata, pas nyobain heels yang lebih pendek, lebih ringan. Temen Rachma sih ampe bingung gitu kenapa bisa Rachma order heel setinggi 12 cm. Yah, jangankan temen, Rachma ge bingung, heheheh razz.


Sebetulnya, hunting-hunting barang branded kaya gini, ada baiknya, ada nggaknya. Nggak baiknya tentu saja karena nguras tabungan razz, terus jadi ngebiasain diri bersinggungan sama barang bagus. Rachma jadi sok iye gitu deh, pengennya pake barang yang bagus-bagus, ihihihihih razz. Kadang suka mikir juga, gimana cara mau hidup sederhana yeh kalo kebiasaan belanjanya kaya gini rolleyes.


Satu waktu Rachma ngobrol sama seseorang:

me: Mbak, katanya belanja Prada ya kemaren, dapet harga berapa?
Mbak I: Dapet sekitar 500 Euro, ada model ini, ini, ini, dan ini. Saya dapet tas Gucci juga, harga awalnya 3000, tapi jadi 1000.
me: (sambil mikir ngitungin tas yang Mbak itu beli)
Mbak, banyak bener tasnya, berarti abisnya banyak banget dunkkkkk....
(sambil mikir... itu suaminya gpp ya istrinya belanja kaya gitu? rolleyes)
Mbak I: Oh, tapi itu jauh lebih murah. Di Indo kan Prada 20 juta-an, mendingan beli di sini.
me: Oh, iya sih. (sambil tetep mikir, dan tiba-tiba ngerasa ngeri sama hitungan euro yang dikeluarkan)
Mbak I: Saya lagi nyari tas ini... bagus ya warnanya (nunjukkin tas Bottega Veneta biru seharga 9500 Euro)
me: Euheuheuheu (cuman bisa "heuheuh" doang sambil merinding sendiri liat harganya).
Mbak I: Yang ini juga bagus banget ya... bahannya bagus.
me: (tambah speechless, secara tas yang ditunjukkin harganya 16500 euro eek)
Itu harga tasnya bisa buat beli mobil Mbak...
(secara si sayah ini teh pengen banget punya Mazda, heheheh)

Jadilah Rachma nyari angin demi ngambil nafas setelah sesek liat harga tas-tas tadi, hihihi. Terus ditanya sama yang lain:
Kang N: jadi Ma beli tas seharga 16500 euro?
me: Hahah (ketawa miris, da gak kepikiran beli). Nanti aja yang kaya gitu mah minta dibeliin sama suami (jawaban standar kalo dah nyangkut barang harga ribuan Euro).
Kang N: (terdiam sejenak) Kasian ya yang jadi suami Rachma.
me: Hahahahahahahahahh. Iya ya, kasian razz.


Cuci mata lainnya, proyek beli kamera yang ntah sejak kapan ditunda mulu. Suka tiba-tiba ada sms dari orang rumah, minta transfer buat ini itu. Kalo kata temen mah, keluarga kamu jangan dimanja kaya gitu, itu tanggung jawab mereka sendiri. Rachma sih suka bilang kaya gitu juga sama Mama, terus Mama suka meng-iyakan, tapi ntarnya teh adaaaa aja perlunya. Ampe Rachma suka ngetawain Mama: Mama mah suka banyak acara, banyak maunya razz. Tapi suka gak tega kalo mesti dibiarin gitu aja, heuheu. Soalnya, prinsip Rachma mengenai uang salah satunya kaya gini: uang yang Rachma terima, belum tentu itu buat Rachma. Bisa jadi, itu rezekinya orang lain, dan peran Rachma di situ cuman jadi jalan aja, yang nerima di awal. Dan Rachma juga gak ngerasa sayang sih kalo ngeluarin uang gitu, walo jumlahnya lumayan, karena mikirnya: Rachma juga dapetnya gratis sih, dikasih sama Allah, jadi gak ada alasan buat gak meringankan beban orang lain. Suka kepikiran juga, gimana coba kalo Rachma yang ada di posisi yang butuh, heuheuh rieut juga pan. Tapi, tentu saja, prinsip tadi itu ada dampak kurang baiknya, si sayah ini juga gak ngerasa sayang kalo mesti ngurangin tabungan buat beli barang-barang lucu ... toh dapet uangnya juga gratis, dikasih universitas hihihihihi mrgreen. Mungkin kalo dah kerja, mikirnya: dapet uangnya gratis, jatah dari tempat kerja, ahahahahahah razz.


Eniwei, ini dia rencana kamera yang mau dibeli, dengan alasan karena ringan dan relatif murah:
- Nikon D90 + Nikkor 16-85 VR: masih nunggu dealer yang ngasi harga termurahnya nge-stock barang, ditunggu ampe kira-kira tengah bulan ini.
- tas kamera: lowepro nova 190. Ini tas ternyata bisa muat dua kamera dengan attached lensa, pleus 3-4 lensa tambahan, flash dan banyak kompartemen lainnya. Tapi tanggung udah order dan males ngembaliin.
- sd card nya pesen yang 16 GB, sandisk class 10.

Perintilan lain yang sedang dipertimbangkan:
- Nikkor 105 f/2.8
- sb-600

Fotografi memang dunia yang menguras tabungan, dan dunia PhD bikin otak puyeng perlu banget hiburan. Hidup oh hidup....

8 comments:

iqbal.arsyad said...

apakah fotografi termasuk hiburan? :)

Rachmawati said...

ya. Hiburan mahal.

elchaka said...

lowepro nova 190?? make yg 140 ajah dah males bawa kemana2 :D pengennya mah bawa kamera+Lens doang tp butuh wadah biar ga kenapa2 :P

Rachmawati said...

Itu kompartemen yang gak kepakenya bisa diisi cemilan K, jadi gak kelaperan pas lagi moto-moto :D

cherry said...

Pria sukses adalah pria yang dapat menghasilkan uang lebih banyak daripada yang dihabiskan oleh pasangannya

Rachmawati said...

:D
biar gak defisit ya

cute tabby said...

jadinya d90 nih teh? ga jadi yg harganya 2000euro tea? :D
astri juga masih mikir2 nih, jadi beli kamera ato enggak. blom butuh bgt sih, cuma pengen, dan masih bisa jadi model tentunya :))

Rachmawati said...

Yang d90 itu lebih ringan soalnya. Beli yang itu aja Tri, biar kita bikin geng hitam sekte d90 :))

[Walo sama aja tetep masih mikir-mikir jadi beli ato gak :D )

Popular Posts