Monday, 22 December 2008

Miracle


You're my life's one Miracle,
Everything I've done that's good
And you break my heart with tenderness,
And I confess it's true
I never knew a love like this till you....

You're the reason I was born
Now I finally know for sure
And I'm overwhelmed with happiness
So blessed to hold you close
The one that I love most
With all the future has so much for you in store
Who could ever love you more?

The nearest thing to heaven,
You're my angel from above
Only God creates such perfect looooove

When you smile at me, I cry
And to save your life I'll die
With a romance that is pure heart,
You are my dearest part
Whatever it requires,
I live for your desires
Forget my own, needs will come before
Who could ever love you more?

Well there is nothing you could ever do,
To make me stop, loving you
And every breath I take,
Is always for your sake
You sleep inside my dreams and know for sure
Who could ever love you more?

- Celine Dion, Miracle -



Horeeee, 22 Desember... selamat hari ibu wink
...love my Mom so much.



Eniwei, sekalian dalam rangka hari ibu... plus, dah mu liburan juga... bisa corat-coret lagi di blog, hehe... jadinya Rachma mu ngebahas tentang Mom-related things. Yeah, I'll keep writing until I pour down what's running in my head. Nulis ampe puas, hahah. As always, Rachma tidak meminta dirimu membaca tulisan-tulisan Rachma, jadi kalo baca ya tanggung sendiri akibatnya,,, bisa dilihat di disclaimer razz. Kalo misal nganggap tulisan-tulisan Rachma termasuk curhatan-curhatan gak jelas, gak mutu dan sejenisnya... haiyah, namina ge curhat atuh. Kalo dirimu protes-protes dan gak suka sama apa yang Rachma tulis, ya jangan baca. Kalo bilangnya gak suka tapi baca lagi baca lagi, terus sering wonder kapan Rachma ngupdate blog, itu mah namanya addicted... dirimu mulai ketagihan bin penasaran pengen tau apa yang bakal Rachma tulis, jadi mohon tanda-tanda addicted baca blog juga diwaspadai twisted, karena Rachma gak tanggung jawab loh ya, hueheheheh. Seandainya Rachma bisa milih, sebetulnya lebih seru sharing ato curhat ma orang, apalagi kalo orang itu spesial. Tapi berhubung ... hmm... tiap orang itu punya kesibukan masing-masing, jadinya... curhat di blog sajahhhhhh, heuheuheu.


Yang paling dekat dengan topik keibuan itu ... ya ketika seorang perempuan memiliki anak. Dan akhir-akhir ini, kalo Rachma lagi screen shopping dan ngeliat baju-baju anak kecil yang lucu bangetttts... jadi terinduksi pengen punya anak, make a baby kalo kata temen mah mrgreen. Kalo secara biologis, saat tepat produksi anak itu tentunya saat ovum dilepaskan ke rahim. Kira-kira hari ke-14 terhitung mulai hari pertama menstruasi. Dan perlu diketahui juga, saat ovum dilepaskan, produksi kolagen meningkat. Alhasil, kulit jadi lebih cerah dan wajah jadi lebih mencrang [hayah istilahnya, kekekekek razz]. Dan ntah apalagi hormon yang dihasilkan, yang jelas kalo pas masa-masa ini perasaan bawaannya tuh pengen memanjakan diri. Dalam artian apa ya... jadi lebih genit, ahahahahaha. Mood bagus banget, hari-hari tampak ceria. Gak perlu buffing kuku pun tuh kuku dibuffing juga mrgreen. Kalo sebelum-sebelumnya riweuh ama kerjaan di lab, jadi lebih care ama diri sendiri, rajin pake masker, rajin pake lotion, dan jadi hobi banget nata rambut, eheuheuheu. Singkat cerita, emang jadi genit sih, ihihihihi. Kadang Rachma mikir, kayanya masa-masa subur itu diset sedemikian rupa kondusif buat bikin anak. Yah, at least yang Rachma perhatiin dari siklus pribadi razz. Senjatanya udah lengkap tuh, wajah dan kulit mencrang plus amunisi lain buat flirting, seolah-olah menggoda "Honey, let's make a baby. Shall we?" *tring tring* Heuheuheuh woman instinct I would say razz. Btw, dulu pas Rachma cerita dan nanya-nanya masalah hukum buffing kuku ama seseorang, tampaknya orang itu kaget kalo Rachma hobi ngebuffing kuku dan jadinya berkesimpulan kalo Rachma lagi mode genit, hihihihi... apalagi kalo dia tau Rachma care banget ama kulit dan rambut... jangan-jangan tambah shocked dan nganggap genit pangkat tiga, hueheheheh razz.


Kadang Rachma tuh suka kesel dan sebel ama cowo yang ngeflirt. Walopun Rachma termasuk yang lempeng-lempeng aja, I am still a woman anyway. Walopun Rachma gak mengekspresikan semua doktrin Mama tentang cowok secara gamblang... the gene is still inherited anyway. Rachma tau... cara tersenyum, cara mandang, gesture tubuh, bahkan nada bicara bisa menimbulkan efek yang beda. Apalagi kalo ditambah efek psikologis, manusia tuh kan dhaif banget... mudah dipengaruhi, mudah dihandle, asal tau ilmunya razz. Jadi kadang suka mikir, seandainya Rachma ngeflirt balik, emang dia yakin bisa menanggulangi efeknya? Hihihihi twisted.... Well, I'll keep in mind... keep all the beauty for my lovely (future) husband.


Kalo udah masuk masa pregnancy, di Indo mah kan ada yang namanya ngidam. Selidik punya selidik, kayanya istilah ngidam tuh cuman ada di Indo aja, di luar mah kagak ada. Jadi patut dicurigai, jangan-jangan ngidam itu sugesti aja, jadi lebih manja karena pengen lebih diperhatiin ama suami misal, jadinya minta yang aneh-aneh mrgreen. Kadang, Rachma emang kepikiran buat jail, misal pas ngidam mintanya yang aneh-aneh kaya "suami tercinta, Rachma pengen boneka hello kitty yang original made in Japan, pake baju warna putih dan rok pink bunga-bunga kecil, tapi pake toga. Pokoknya mesti ada toganya, warna pink", heheheheheh... permintaan yang amat sangat tidak masuk akal razz. So, woman ... don't burden your husband for unnecessary things... hehehe.


Oya, setelah sering ngobrol ma orang-orang bersuami, yang satu generasi tentunya, terus hasil melihat kenyataan di lapangan... ada indikasi-indikasi berikut:


- Cewe yang mau nikah itu jadi lebih genit dari biasanya. Dalam artian lebih ekspresif... terus.. ngg... ah pokokna mah lebih genit we lah, susah ngedeskripsiinnya, huehehehe. Jadi kalo tuh orang imagenya pendiem dan sebagainya... kalo deket-deket hari H mu nikah, jadi lebih cewek,,, mmm,,, kayaknya insting ceweknya mulai terinduksi dan teraktivasi, huehehehehe.


- Setelah nikah, kegenitannya bertambah satu tingkat, plus jadi lebih manja dalam artian jadi dependen, udah gitu rasa malunya berkurang satu tingkat [jadi kaya gak tau malu, kalo kata temen mah karena merasa udah laku, nyahahahaha razz]. Kadang suka bingung dan mikir-mikir... what happened to her? Diapain ama suaminya ampe jadi dependen begitu rolleyes. Kita sebagai makhluk-makhluk single kentara banget ngeliat perubahan itu. Rachma ngaku kalo Rachma manja, tapi bukan dalam artian dependen ama orang. I do the things by my self, sedapat mungkin gak nyusahin orang lain. Tapi kalo sindrom cewek yang dah nikah itu... jadi kayak gak pede ngelakuin hal-hal sendiri. Apa-apa perlu second opinion, ini itu pengennya ditemenin... singkat cerita, udah gak bisa ngelakuin apa-apa sendirian. And it's just... you know... kind of weird.


Kan ada istilahnya... cewek itu berharap cowok akan berubah setelah nikah, tapi kenyataannya gak berubah-berubah juga... sedangkan cowok itu berharap setelah nikah ceweknya gak berubah, tapi ternyata ceweknya berubah....

Waspadalah... waspadalah.... razz
Hehehe, yang jelas mah... terimalah pasangan Anda apa adanya...
* That will be... very sweet...*


- Setelah punya anak satu, tingkat kecerewetan bertambah satu tingkat, dan rasa malu berkurang satu tingkat. Makin banyak anak... makin cerewet dan makin gak tau malu, eheuheuheuh... Dan pada saat ini, cowok biasanya malah lebih diem, lebih bijak, lebih dewasa. Yeah, prinsip kesetimbangan berlaku kayaknya.


Yang sering kepikiran itu, Rachma kan udah cerewet... emang ada taraf lebih cerewet lagi? Huehehe. Dan sering kelepasan cerewet mrgreen, yang akhirnya jadi ngerasa kasian ama orangnya. Kalo lebih jauhnya lagi sih, jadinya lebih... mmm... apa ya, membiarkan orangnya untuk memilih, ngambil keputusan sendiri. I mean, I don't deny that there is something growing in my heart, but it doesn't mean I would force somebody to accept who I am if he doesn't want to. Lagipula, intinya mah kan pengen orang itu bahagia, ya kalo keputusan dan pilihan yang dia ambil bikin dia bahagia mah, Rachma juga ikut seneng. Kalo gamblangnya kan, ketika seorang cowok nikah... istrinya itu adalah tanggungan dia dunia akhirat, jadi asa gak kebayang gitu buat maksa-maksa orang buat nikah cepet kalo emang dia belum siap [walo Rachma hobi banget nyemangatin orang buat nikah, heuheu]. Rachma yakin, seorang laki-laki pasti dah mikirin mateng-mateng ketika menikahi seorang perempuan. Dan Rachma punya pembenaran kaya gini [mungkin dalam rangka menghibur diri juga, hehe]... kan katanya kalo udah jodoh mah gak akan ke mana, dan kalo belum jodoh ... digimana-gimanain juga gak akan jadi jodoh biggrin... yah, paling juga sedih-sedih dikit dan nangis-nangis untuk beberapa waktu. Nanti juga kalo ketemu jodohnya, lupa deh sedihnya, lupa ama yang lama... kan sibuk ama yang baru... eheuheuheuheu ini sebenernya prinsip yang logis, tapi ntah kenapa Rachma sering ngerasa prinsip ini mengerikan... twisted. Nanti kalo ketemu sang jodoh, ada satu pertanyaan yang pengen Rachma tanya, yaitu: what took you so long? smile


Eniwei, kembali ... saat hamil itu kolagen diproduksi lebih banyak. Jadi jangan heran kalo orang hamil keliatan lebih cantik, lebih bersinar wajahnya, lebih mencrang. Terus... mmm yang harus diwaspadai itu salah satunya konsumsi kalsium sang ibu. Soalnya sang bayi menyerap kalsium cukup banyak pada masa ini. Kalo sang ibu asupan kalsiumnya kurang, bisa-bisa tulang ato giginya jadi keropos. Terus, kalo dah masuk usia kehamilan 8 ato 9 bulan, mesti rajin memposisikan bayi biar posisi kepalanya di bawah. Salah satunya itu dengan cara.. ngg apa ya, kaya posisi kalo lagi mempel lantai pakai tangan dan dalam laju mundur. Kan posisinya jadi kaya nungging tuh, dan itu katanya bagus untuk memperlancar proses kelahiran.


Cerita dipercepat, akhirnya sampai pada saat melahirkan... biggrin, yang gosipnya cenah sakit pisan. But it's worth it, hehe. Kalo yang melahirkan pake sesar, kalo gak salah maksimal 2-3 kali sesar, kalo lebih... bisa bahaya buat sang ibu. Proses melahirkan katanya kaya ganjil-gajil genap-genap. Jadi proses melahirkan anak ketiga kurang lebih sama kaya anak pertama, yang ke-4 kaya anak kedua, dst. Saat hamil, kenaikan berat badan katanya bisa ampe 30 kilo... yang tentu sajah Rachma asli gak bisa ngebayangin kalo tiba-tiba berat badan Rachma yang biasanya 40an jadi 70 kilo eek. Kalo yang nikahnya beda resus, berarti kemungkinan cuman punya satu anak, karena ibunya memproduksi antibodi yang mencegah zigot tumbuh lebih lanjut[eheuheu, bener gak ya istilahnya?]. Secara normal tanpa KB, produksi anak itu tiap dua tahun sekali, karena pada masa dua tahun saat menyusui, di tubuh cewek terbentuk hormon yang juga mencegah tumbuhnya zigot. Walo ada pengecualian, mm,,, kan ada tuh yang bedanya cuman setahun-an gitu :).


Kalo ada yang nanya sejak kapan pendidikan anak di mulai, maka jawabannya adalah sejak umur 4 bulan dalam kandungan. Kan pada saat itu udah mulai ditiupkan ruh. Kalo mu memperdengarkan musik-musik klasik untuk perkembangan otak bayi, bisa dimulai saat ini. Tapi yang lebih utama mah, jabang bayinya mesti banyak denger Mama atau Papanya baca qurán dan dibawa ibadah lainnya... wink. Saat umur kandungan 6 bulan, kalo gak salah ini teh udah mulai lengkap pertumbuhan organ bayinya. Makanya lahir prematur 6 bulan mah udah jadi bayi, walo perlu perlakuan istimewa. Di usia kehamilan 6 bulan ini, sang ibu udah bisa ngerasain kalo bayinya mulai nendang-nendang perut, dan katanya udah bisa diajak komunikasi baik verbal maupun lewat sentuhan.


Setelah sang bayi lahir, yang disunahkan diperdengarkan adzan saat kelahirannya,,, dan dianjurkan juga anaknya konsumsi ASI selama dua tahun, jangan lebih. ASI itu udah kaya makanan full gizi buat sang bayi. Sejak umur bayi 6 bulan, udah boleh makan selain ASI. Kalo di sini mah ama dokternya disaranin makan youghert khusus bayi [eheuheuheuh... Rachma keseringan gaul ama ibu-ibu, jadi pengetahuan kayak gini kekarbit banget razz]. Untuk pertumbuhan motorik... hmm... Rachma mesti nanya-nanya lagi ama Mama. Tapi intinya, kata Mama... tiap 2-2.5 bulan itu, sang bayi udah harus dikondisikan/dibiasakan motorik tertentu. Misal, setelah umur 2-2.5 bulan dikasi pengganjal di pinggir tubuh bayi, biar udah terbiasa miring, gak terlentang terus, ganti-ganti ke kiri dan ke kanan. Umur 4-5 bulan, udah dibiasakan tengkurap, dah mulai dibiasain pas mandi, pas lagi main-main, jangan lama-lama tapi rutin. Umur 6-7 bulan, udah dibiasain buat.. mmm.. apa ya bahasa Indonesianya.. kalo bahasa Sundanya mah ngorondang, dibiasain juga buat duduk tanpa senderan. Umur 8.5-9 bulan, udah mulai juga dibiasain buat berdiri, buat jalan. Singkat cerita... umur 10 bulan itu, kita-kita mah udah pada bisa jalan dan manjat-manjat.


Untuk pertumbuhan verbal, di sinilah gunanya kecerewetan, huehehehehe. Semakin sering sang Ibu berkomunikasi sama anaknya, pertumbuhan verbalnya akan semakin cepat. Yah, walopun bayinya belum bisa ngomong, tapi kan udah bisa mendengarkan. Jadi, harus aktif kalo lagi main-main sama sang bayi,,, gak cuman ibunya, sang ayah juga wink. Umur setahun ampe dua tahun, anak udah mulai diperkenalkan dengan dunia luar. Di sinilah gunanya mainan yang lebih bervariasi, buku, dan musik. Pastikan nyari mainan dengan warna-warna genjreeeeeng dan lucu tentunya mrgreen. Anak mulai dibiasain makan sendiri, pake baju sendiri, dsb. Dan tetep, kecerewetan itu bermanfaat, hihihihi. Aktif ngajakin anaknya ngobrol, biar banyak kosa kata baru, hehe. Udah mulai juga dibiasain norma kesopanan. Walo anaknya belum ngeh, pembiasaan itu penting. Misal, kan usia di atas 10 bulan itu otak anaknya udah lebih aktif merespon lingkungan [walopun belum kentara secara fisik], jadi dah harus dibiasain bilang makasih kalo ada yang berbuat baik, terbiasa mendengar ibunya/ortunya bilang makasih/alhamdulillah. Kalo misal sang ayah mau pergi ke kantor, dibiasain cium tangan ayahnya, terbiasa mendengar ibunya menjawab salam ketika mengantar ayahnya pergi kerja, dan sebagainya... dan sebagainya. Jangan terlalu memanjakan anak, karena anak kecil itu walo umurnya masih setahun dua tahun, udah tau trik untuk mendapatkan perhatian dari ortunya [kids are really fast learners biggrin]. Jangan takut untuk tegas/berkata tidak ato jangan sama anak, tentunya dengan cara yang terbaik kalo masih bisa sabar mah, hehehe. Yah, itu mah pinter-pinternya ortu mengakomodasi lingkungan dan interaksi yang kondusif untuk mengoptimalkan perkembangan anak smile. Kalo ada mood, lain kali mungkin Rachma ceritain lebih detail tentang perkembangan dan pendidikan anak, hehehehe. Waktunya menikmati liburan akhir tahun dan menyambut tahun baru kalendar matahari biggrin. Rencananya mu ke Austria, Vienna, dan Jerman [Jerman lagi? Iyah, lagih, huehehehe]. Berangkat tanggal 26, kembali ke Groningen tanggal 3... puas-puasin liburan.


Once again, selamat hari ibu,
and... happy new year, wish you all the best ;).

6 comments:

RYan AN said...

hebat euy karbitannya berhasil :D

happy holiday !! jgn lupa oleh2nya ya dari jerman :D Panser Jerman :D

Lesly said...

waduh ma, segini masih belum detil?? informasi yg berharga, bbrp sy baru tahu. di sana ada kelas parenting jg ya? :p

Rachmawati said...

@ K Ryan: Haha, tinggal praktek :D. Gak ada oleh-oleh, adanya foto narsis :P

@ Lesly: Ada Ly, ini baru yang umumnya ajah, ada versi detailnyah :D. Bukan kelas parenting ini mah, tapi hasil ngerangkum gosipannya ibu-ibu.. eheuheu...

Anonymous said...

jzkl tulisannya :)

agung prasetyo said...

wow, nice resume. nice gossip. :p

Rachmawati said...

@ Taufik: amin. you're welcome.

@ Agung: Hehe... ternyata ya... Agung suka gosip :D [kidding]

Popular Posts