Monday, 22 June 2009

Humanity

Russian doll


Russian doll di atas itu lucu banget ya... ngegemesin mrgreen... tapi tentu sajah, topik bahasan kali ini bukan di lucu ato nggaknya Russian doll (eh, tapi gak tau ya kalo tiba-tiba di tengah-tengah lagi nulis dan inget yang lucu-lucu, heheheheh razz). Yang mu Rachma bahas kali ini adalah filosofi yang bisa diambil dari desain Russian doll (tsaaaah... gaya banget gak seeeh, main filosofi gitu... ahahahah, yang jelas mah mengarang indah we ini mah... Rachma lagi bosyen dan perlu sesuatu buat mengalihkan perhatian razz).


Jadi, pada intinya kalo boneka Russia itu dibuka, akan ada boneka yang lain di dalamnya, dan seterusnya... dan seterusnya... ampe nyampe ke boneka terkecil di dalamnya. And the point is... the design of Russian doll describes quite well about human being. Dalam artian... pada dasarnya manusia punya beberapa shields, dan adalah suatu hal yang normal bahwa manusia, dalam hal ini Rachma, tidak menunjukkan identitas yang sebenarnya di depan semua orang. Mungkin di depan si ini, cuman luarnya sajah yang Rachma tunjukkan, mungkin di depan si itu bisa nyaman banget untuk mengekspresikan diri. That's just normal behavior of a human being.


Alkisah, suatu ketika ada temen yang nanyain pertanyaan-pertanyaan manusiawi, semacam: Rachma, pernah ngerasa gak pede? Pernah ngerasa panik? Pernah kesel dan marah sama seseorang? Pernah takut ini itu? Dan sederetan pertanyaan senada. Jawaban Rachma adalah "pernah... sering malah"... bedanya, Rachma tidak menunjukkan emosi-emosi seperti itu secara lugas. Well, being calm doesn't always mean I have no problems to face. Smiling a lot doesn't always mean I am happy. There are times I want to scream out right on a person's face to say that the person is sooooo d*mn selfish. There are times I want to say loudly "sh*t your mouth up!". There are times when I smile and say "fine, I don't mind doing it by my self"... while inside I am sad and questioning... how can people be so selfish? Dan bagian yang paling Rachma gak suka adalah orang yang sok sibuk. Alamak... orang sibuk... orang sibuk... pengennya nerima jadi... emangnya si sayah ini nggak sibuk? Sering ketawa dan terlihat nyantai bukan berarti ni pikiran nyantai jugaaaaaah marah2 .... hehehehe... ngeluarin uneg-uneg ampe puas razz. Biasanya kalo udah mumet banget, mau marah-marahin orangnya kan gak boleh, tapi tetep ajah hati tuh emosiww... ya akhirnya mah nangis aja deh, ampe ketiduran... besoknya biasanya dah fresh lagi sih, lupa keselnya, heheheh.


Walo di luar terlihat tenang, Rachma mah ngaku kalo emosi Rachma mudah berubah. Apalagi dibarengi dengan ego tinggi dan gak sabaran... sayah sangat nyadar kalo diri ini amat sangat wajib untuk take control over my emotion. Mudah marah, mudah tersinggung, mudah bete. Cuman membiasakan diri aja untuk diem lempeng tetap ceria dan tersenyum manis. Some people might be mistaken that outside appearance to judge that I am a nice warm friendly person. Well... bisa benar... bisa juga nggak razz. Mungkin secara kakunya, there is always reason behind every act. Dan Rachma bisa lho, jadi orang yang dingin-jutek-jahat, more than you can imagine. As I know how to choose the words carefully to speak to people, I actually know how to hurt them to the darkest corner. Do you think that's scary? Well, then I have to remind you that a knife does have two sides. Dan tentu saja, yang membedakan itu semua adalah kadar keimanan dan keislaman seseorang... (ciyeee, mulai berat gitu deh pembahasannya,,, dari Russian doll nyampe ke iman islam, heheheh razz). Yang jelas, pemahaman tentang analogi Russian doll ini mempermudah Rachma dalam mengeliminasi kata "envy" dari kamus hidup Rachma. Bahwa pada dasarnya, setiap orang punya masalahnya masing-masing. Jadi gak perlu pake envy-envy segala, syukuri aja hidup ini, terus hepi-hepi deh,,, heheheh. Soalnya pernah kejadian, jadi pas temen Rachma cerita tentang calonnya... tiba-tiba sajah si sayah ini teh jealous.. ahahaha serius eta kalo inget Rachma jadi pengen ketawa sendiri mrgreen. Jadi jealousnya itu karena mikir... wah, asik ya orang lain mah udah mu nikah... punya seseorang yang halal untuk sharing ini itu. Asli eta mah Rachma mesti istighfar banyak-banyak, soalnya jadi kepikiran gini... apa Rachma terima aja ya si ini, kan mayan tuh punya suami jadi kan bisa ada tempat berkeluh kesah, berbagi ini itu, berbagi kasih sayang (Haha! razz). Tapi pas dipikir-pikir lagi... beuh si Eneng, mana ada alasan nikah macem begono... 19. Atau kepikiran lain... sebetulnya mah kan banyak yang bersedia dengerin keluh kesah Rachma, bahkan mungkin akan dengan senang hati berusaha menghibur. Idih... tapi dengan niatan jahat kayak begini mah, itu namanya memanfaatkan orang atuh Neng... istighfar...istighfar... keringetan. Itu teh sambil meyakinkan diri... Rachma harus kuat, emosi harus stabil...pikiran harus jernih... harus rasional, harus realistis, gak boleh egois, gak boleh ngasi harapan palsu, heheh.


Btw, ini Rachma ngetik dalam keadaan lapar. Terus karena gak ada minyak goreng (coba ya, belanja ini itu, tapi minyaknya kelewat confused)... jadinya nyoba masak lumpia pake oven... hehehehe, tapi enak-enak aja sih, mungkin karena dah laper banged razz. Dan sang ngantuk pun sudah datang... tapi sebelum itu, Rachma mu nyantumin wishlist selanjutnya: Mazda 3. Sebetulnya sih Rachma pengennya mobil warna pink, yang kepikirannya Jazz pink ituh. Tapi tentu saja, teman-teman Rachma segera menyadarkan Rachma dari keranjingan warna pink, hihihihi. Jadi wish listnya ini sajah, tadinya pengen yang Civic type R warna putih, tapi harganya muahal -mesti kaya raya dulu razz- dan pas baca reviewnya cenah Civic yang baru teh kurang bagus. Jadi pilihan jatuh pada Mazda sajah. Alasan milih ini... ya apalagi alasannya kalo bukan karena mobilnya lucuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu... mrgreen. Senangnya,,, bermimpi itu gratis! Hihihihi....






1 comments:

Lesly said...

you're a nice person ko

Popular Posts