Friday, 6 November 2009

A drama free world

When you feel your life stuck in reverse
Then it's time to move on
You are way too precious to be imprisoned alone in the corner
You are way too great to be left behind
You need to move
You need to move
You have to move on


Sebelum bercerewet ria di blog, Rachma mu ngenalin temen baru... sang Macbook. Jadi ini adalah post perdana via Macbook (halah berlebihan, heheh). Rachma belum bener-bener meng-eksplor Snow Leopardnya, jadi ya... gimana ya... malah pas pertama pake tuh kerasa gemes sendiri, soalnya udah biasa ama shortcut di windows kali ya. Udah gitu suka kebawa lagi kalo pake komputer di lab, serasa pake Mac... jadi ribet sendiri. Eniwei, Macbook ini sangat Rachma rekomendasikan... mrgreen.




Rachma mu nerusin acara sharing pengalaman liburan. Kenapa judulnya drama free world... hmm... karena kalo sebelumnya Rachma ngerasa Groningen ini serasa tempat OS penuh cobaan (hahahaha, lebay banget gak sih,,, hihihih), dan merasa bahwa Indonesia adalah obat dari segala penat yang ada (hahay,,, ), maka... mungkin Rachma harus menarik konklusi itu, menggantinya dengan yang baru. Yang betul adalah Groningen ini tempat berlibur, segala macem udah teratur, apa-apa udah terjamin, sedangkan Indonesia adalah dunia nyata, tempat di mana ... harus survive seoptimal mungkin.


Poin penting lainnya adalah,,, Rachma harus berhenti dan mejauhkan diri dari konklusi negatif. Misal gini, waktu Rachma ngedenger temen Rachma cerita bahwa pas Belanda datang ke Indonesia pertama kali, yang dateng tuh cowoknya aja, yang cewek mah dilarang karena dianggap iklim tropis tuh gahar. Saat itu, Rachma pun bergumam dalam hati sanubari... "manja banget sih cewek Belanda, masa kaya gitu aja dibilang ganas iklimnya". Contoh lain, kalo Rachma lagi nonton drama Korea, terus suka ada anak-anak orang kaya yang sama kecoa aja takut, mandi gak di shower aja rese, cape atau kepanasan dikit pake acara pingsan-pingsan segala, pokokna mah Rachma yang nontonnya gemes mes mes we lah. Kenapa Rachma harus berhenti berkonklusi negatif? Karena pas di Indo itu banyak hal yang jadi kaya hukum karma. Rachma gak kuat ama iklim tropis, amat sangat kaget kalo liat serangga... ampe teriak-teriak histeris ketakutan (secara di Groningen serangganya apa coba???), dan ngerasa gak nyaman mandi gak pake shower. That's the truth, tanpa ada maksud untuk bermanja-manja ria... kenyataan yang saat itu amat Rachma pikirkan,,, kenapa ya tingkat survival Rachma dalam ruang lingkup kehidupan Indonesia tampak melemah. Mau nyebrang aja Rachma bingung, ini lampu merahnya nyala juga tetep we banyak mobil berlalu lalang, padahal kalo di Groningen kan tinggal mencet tombol, tanda pejalan kaki hijau,,, udah deh jalan serasa milik sendiri. What's wrong with me then? Padahal dulu tuh Rachma boy-ish banget kegiatannya, dan seneng banget berpetualang di alam bebas penuh tantangan. Apa karena segitunya udah terbiasa dengan sesuatu yang memang sudah well-established?


Terlepas dari itu semua, ada hal sosial lain yang sepertinya Rachma lupakan. Misal gini, tau kan kalo update-an berita ibu-ibu itu sangat amazing. Sampe hal-hal yang private pun mereka tau, heuheu. Yang mau disoroti bukan di masalah boleh nggaknya bergosip. Cuman, ada hal yang Rachma garis bawahi, sebagai pendengar pasif yang kerjaannya cuma senyum-senyum aja (Rachma pasti mode pendiem seribu bahasa deh pokoknya kalo lagi ngumpul sama orang yang gak gitu deket, jadi kalo dirimu tidak Rachma anggap deket, dijamin selamat dari kecerewetan Rachma, peduli ge henteu atuh Rachma teh,,, heheheh razz )... eniwei, poin pentingnya adalah... semakin sering Rachma mendengar cerita behind the scene, semakin Rachma nyadar dunia itu seperti apa. Jadi kalo situ merasa sebagai orang suci yang gak pernah dengerin gosip, maka semakin dekatlah dirimu dengan kata "naif".


Terus Rachma mikir panjang... biasanya apa ya permasalahan yang Rachma hadapi, hmm... mungkin masalahnya itu:
- suka bete dan gak mood kalo ada percobaan gak berhasil. Udah gitu gak berhasilnya teh sering deuih. Jadi weh si sayah ini teh lieur, pening, dan ngerasa tertimpa bencana bertubi-tubi (hihihihi, liat coba... itu lebaynya udah level berapa razz )
- suka ngerasa lonely dan merasa hidup ini tidak fulfilled. Secara gawean di lab belum ada pencerahan, kadang Rachma ngerasa "useless", and that feeling is not funny at all
- bertanya pada dunia kapan Rachma akan bertemu dengan sang pangeran gentleman yang ngeklik di hati (hahahah, nulis ini ... ngg... lebay,,, heuheuheuh)
- longing to the time I get to buy Nikon D300S, diamond, luxury bag, or car (PhD aja belum kelar,,, tetep we eta teh kepikiran, hihihihi razz )
- keliling dunia, tapi pengen ama suami (tetep... razz )

Kalo boleh Rachma mencaci tuh poin-poin, maka sebenernya poin-poin itu tuh bukan masalah sama sekali, malah mirip drama. Kenapa Rachma bilang mencaci? Soalnya... hmmm,,, Itu hanyalah sebagian kecil dari realita hidup yang harus Rachma jalani. Liat kenyataan di Indonesia... jangan jauh-jauh deh, kampung Rachma aja. Sebagai seorang gadis desa (hihihi, serasa ngetik apa gitu ini teh, tapi tetep... Rachma bangga kok jadi orang desa... heheheh razz )... Rachma melihat kenyataan bahwa orang-orang itu begitu terfokus pada jalan gimana cari uang, gimana nyari kerja, gimana ngebiayain anak keluarga. Kagak ada tuh mereka punya waktu buat ngelamun poin-poin yang Rachma sebut tadi. Karena mereka mah masih riweuh menemukan solusi untuk memenuhi kebutuhan primer. Mungkin iya sih, tiap orang tuh punya permasalahan sendiri-sendiri. Sering denger kan kasus di mana ada orang kaya bergelimang harta tapi gak bahagia? Tapi kalo ngebandingin ama orang-orang yang masih sibuk nyari makan mah... Rachma dengan ini mengakui ,,, sepertinya komplen akan poin-poin di atas hanyalah pencerminan akhlak seorang makhluk tak tau diri, yang mestinya bersyukur sama apapun yang dimiliki, ini malah komplen ini itu. Mungkin kalo kaitannya ma kerjaan sekarang, Rachma melupakan satu prinsip: I take pride in anything I do, anything I say, anything I wear, anything I use, well... anything about me. Jadi kalo ternyata dunia PhD itu memang sering bikin sakit kepala, ya sudah terima nasib sajah, hihihi. I am proud to be the part of PhD world. Jadi sampai di sini... kesimpulan yang dapat diambil adalah jangan merendahkan diri sendiri dengan berprejudice negatif terhadap sesuatu, apalagi kalo sampai mengeluhkan hal-hal gak penting berbau drama.


Satu pembelaan: Rachma kan manusia... boleh dong berlemah-lemah ria. Pembelaan ini akan terbentur satu kalimat tegas dari temennya temen Rachma (hehe, second degree opinion): "apapun rasa sedih, rasa suntuk, rasa sakit, dan rasa-rasa lain yang bikin gak enak hati yang kamu alami itu TIDAK SPESIAL, karena setiap orang pun mengalaminya". Pas denger itu, huhuy, rada pedas kalimatnya, tidak spesial beibeh. Tapi, perkataan dia itu ada benernya. Misal gini, Rachma pernah ngerasa sakit hati yang amat sangat (tidak lebay, ini mah kenyataan), satu keadaan yang bikin hidup kerasa hampa dan gak bermakna. Lalu apakah Rachma menyesal? Eits, nggak dong, kan semua masa lalu itu, baik yang pahit maupun yang menyenangkan ... semuanya itu yang bikin Rachma kaya sekarang,,, the better me cool. Eh, walo ada ding kelintas.. "kenapa nyadarnya gak dari dulu...", hihihihi. Dan memang momen kesedihan yang Rachma alami itu tidak spesial, karena semua orang pun pasti pernah mengalami momen-momen seperti itu (situ gak pernah? Eh? Datar abis idupnya... gak gaul ya? heheh razz). Lucunya, kalo udah pernah nyampe level sedih/momen yang gimana gitu, ntar kalo ngadepin momen sedih lain-lainnya tuh udah ... ece-ece lah pokoknya, gak level! Hihihihi razz. Jadi kalo tiba-tiba satu waktu dirimu ngerasa lonely atau ngerasa sedih, atau ngerasa mumet,,, ya,,, Rachma juga pernah mengalaminya, yang lain juga pernah mengalaminya,,, dan tetep baik-baik aja kan? Hehehe.


Ada pengandaian yang baik ketika murabbi Rachma lagi nerangin Al-Qurán sebagai petunjuk bagi manusia. Beliau menganalogikan seperti kita beli barang elektronik baru, terus dapet kit-nya. Kita pun akan dengan senang hati mengikuti petunjuk yang ada di kit karena yang bikin tuh kit kan emang lebih tau tentang barang yang diproduksinya. Beliau menganalogikan Al-Qurán dengan kit tadi. Jadi, Rachma extend sedikit analoginya. Rachma menganalogikan kit tadi dengan qada dan qadar yang telah ditetapkan untuk seorang makhluk. Bahwa Allah, Sang Khalik, tentu saja lebih tau kita, makanya ngasih qada dan qadarnya pun spesial, gak sama antara satu manusia dengan manusia lainnya. Jadi, kagak usah mikir yang aneh-aneh, kagak usah meribetkan yang udah ada (toh masalahnya juga udah ribet kan? Ngapain dibikin tambah ribet? razz)... jalani saja hidup ini dengan baik, karena yakin... Allah itu lebih tau apa yang terbaik untuk hamba-Nya... (uhuk-uhuk,,,, serasa lagi ngasi ceramah razz).


Oh, tak lupa... liburan kemaren Rachma pakai untuk mencari informasi dalam rangka merealisasikan butik "Rachma cantik", xixixix razz. Sebenernya yang nyari infonya Mama sih, terus dibantu keluarga dan tetangga, hehehe. Inti dari plannya sih sederhana "menyediakan lapangan kerja". Dan Rachma juga mesti realistis atuh, gak mungkin langsung bikin industri kimia... uangnya dari manaaa (yah, itu ngawang-ngawang dua puluh tahun yang akan datang kali, hihihi). Jadi Rachma mikirin yang modal-modalnya masih di daerah 100an deh. Waktu dulu aja Rachma ngemodalin yang pertama, ya masih di bawah seratus, tapi itu teh baru bisa merekrut satu orang, dengan segala ups and downs-nya. Eniwei, Rachma pun ngobrol-ngobrol dengan beberapa orang, lalu memfloorkan ide Rachma seperti ini:

- pengen ngerekrut banyak orang, karena Rachma nyadar, di daerah Rachma tuh banyak pengangguran
- sistemnya adalah pengaderan (ihihihi, maklum dulu di kampus lumayan nyemplung di kaderisasi), jadi tiap sub itu ada penanggungjawabnya, dan tiap periode tertentu masukkin orang baru yang dikader buat jadi ahli. Tujuannya, kalo yang sebelumnya ada masalah (mungkin mengundurkan diri, sakit, pindah alamat, de el el), tuh bisnis masih tetep jalan
- karena Rachma mah statusnya student, penghasilannya belum cukup untuk membeli sebongkah berlian (ahahahah nge-junk wae razz)... jadi dari awal pun akan dijelaskan, saat perekrutan diterangkan dengan sebenar-benarnya modal sustainabilitynya seperti apa. Kalo setuju, ya boleh jadi pegawai, kalo keberatan mah ya ndak usah toh Bu... Pak...
- dengan ini menyatakan bahwa kesejahteraan pegawai itu penting. Jadi profit mah belakangan. Yang diutamakan adalah bisnisnya established dulu, orang-orangnya seneng, kekeluargaan terjaga, toh keuntungan akan mengikuti. Ini juga Rachma tegaskan pas ngobrol-ngobrol ama keluarga. Kalo bisnis tuh jangan ngambil profit terlalu gede, ngambil profitnya dikit aja, tapi pelanggannya banyak... heheheh. Rachma pengennya sampai semua orang yang bergelut disitu merasakan kepemilikan, jadi kalo ada apa-apa tuh Rachma gak berjuang sendiri gitu (mana jauh deuih,,, heheheh)
- jangan menghalang-halangi orang lain maju. Jadi, in case tiba-tiba ada seorang ahli yang mengundurkan diri karena ingin memulai bisnis sendiri, just let him go. Rezeki mah gak akan ke mana.

Ide Rachma itu terbentur kenyataan (ya iya lah, namanya juga dunia nyata, heheheh mrgreen), setelah ngobrol-ngobrol seperti ini:

- Misal, yang akan difokuskan adalah industri jahit-menjahit. Katanya, ini ada dua jenis. Yang pertama adalah sistem produksi, artinya kita bikin dan kita jual sendiri. Yang kedua itu yang ngerjain order-an dari pabrik, per bajunya keuntungannya tentu lebih kecil, tapi jadinya gak usah mikirin hal-hal primer kaya pemotongan baju, pola, dsb, soalnya tinggal jahit aja. Setelah ngobrol ke sana ke mari, yang lebih memungkinkan adalah mengerjakan orderan dari pabrik, sampai industrinya bisa ngemodalin sendiri (artinya modal awal udah kembali), baru nanti ditambah ke produksi (artinya harus tau pasar). Di sini juga Rachma konklusikan bahwa yang direkrut adalah orang-orang yang memang sudah ahli, yang artinya perekrutan orang-orang yang memang masih mentah itu nunggu kalo industrinya udah stabil. Bapaknya sampai komentar gini, "Neng, emang bagus kalo mau beramal, tapi kan Neng tuh mau berbisnis, kalau dari awal udah masukkin orang yang belum pengalaman,,, bikin orderan gak tercapai kuotanya, terus bangkrut kan berabe juga"... hohoho, Rachma jadinya cuma senyum-senyum aja. Bapaknya juga bilang sih, katanya kalo dah maju, kerjaan yang ringan kaya masang kancing, bisa dikasiin ke ibu-ibu, yah lumayan kan mereka bisa ngerjain itu sambil nonton sinetron, heheheh. Ini katanya untuk menghindari cemburu sosial karena merasa gak kebagian untungnya (ah, kitu we lah, ini mah rule of society kayanya). Terus ada lagi, pas Bapaknya menganjurkan merekrut orang-orang yang sebetulnya mereka tuh lagi kerja di orang lain. Rachma dengan polosnya berkomentar, "Pak, jangan merekrut yang itu atuh, ntar kasian majikannya kalo pegawainya ditarik ke sini". Bapaknya langsung bilang sambil senyum-senyum, "Neng, di dunia bisnis itu berlaku penawaran dan koneksi, kan di sini kita nawarin, terserah pegawainya kan mau pindah atau nggak?". Duh, kok Rachma jadi serasa blank begitu soal dunia bisnis.... rolleyes
- Sarana dan prasarana, yang bikin otak Rachma bekerja keras mengoptimalkan dana, heheheh. Kalau pengerjaannya pengen cepet, maka yang dipilih adalah sistem "line", jadi satu mesin cuman ngerjain misal kerahnya aja, yang lain lengannya aja, etcetera. Untuk sistem itu, jumlah mesin yang diperlukan minimal sekitar 35, 32 mesin satu sepatu, 2 mesin dua sepatu, satu mesin obras. Huh? 35? Mu disimpen di mana? Ini sebenernya Rachma mu bikin apa sih? Pabrik? Kok jadi bingung sendiri ...blogger-emoticon.blogspot.com
- Satu mesin ngambil watt sekitar 100, itupun kalo dipasang... apa itu, pokokna mah alat apa gitu yang bikin wattnya jadi kecil. Biar safe, artinya Rachma harus masang beban listrik dua kalinya, jadi sekitar 7000 watt. Duh, ini mu bikin apa sih Neng...
- Cenah, untuk mesin di atas 20, itu udah masuk bentuk CV. Berarti Rachma harus ngurusin perizinan dan lain sebagainya kan itu? Karena yang Rachma tau, gak boleh kan rumah dijadiin tempat usaha? Anybody knows this kind of thing in more details? Mama sih udah nawarin tanah, walopun Rachma masih berkerut kening dan bertanya, "Mama, Rachma sebenernya mau bikin apa sih? Kok jadi tampak gede lingkupnya?". Mama Rachma langsung bercerewet ria, "ya iya, kalo udah maju kan begini begitu,,, bla,,, bla,, bla". Rieut dengernya.
- Untuk sistem produksi, Mama udah berdiskusi dengan salah satu tetangga yang kerjaannya ngurusin jeans. Cenah, yang paling penting dari jeans itu adalah cara pencucian, karena gak semua orang tau (kalo dirimu tau... bagi-bagi dong, hehehe). Terus cenah, mesin yang penting juga adalah setrika jeans, karena turut andil dalam menentukan warna akhir. Harganya lumayan bikin kepala pusing, mesin buat nempel tempat belt di ikat pinggang aja harganya sekitar 15 juta, yang setrika-setrika itu harganya 20 juta, terus mesin bordirnya (biar jeansnya gak plain) itu harganya 20 juta. Hoalah, nguras tabungan ini mah... heuheuheuheu *mode gak rela*. Oh, tak lupa, katanya logo jeansnya harus dipatenkan. Terus, Rachma juga kadang mikir... misal taruhlah Rachma menyetujui produksi jeans, terus... kan model jeans itu ada yang skinny, stretch, de es be. Terus, kalo liat abg-abg gitu kan suka pakenya tuh ama baju yang gimana gitu, rada-rada ngumbar aurat. Nah, itu kira-kira nanti di akhirat Rachma bakal diminta tanggung jawabnya juga gak ya? Duh, pening Rachma.
- Ini yang gak kalah penting: how am I supposed to pay the employee and maintain everything??? Cenah, kata Bapaknya harus ditarget berapa lama ingin balik modal, misal tiga bulan (Rachma mikir, cepet amat, itu realistis?). Bapaknya meng-encourage, "Neng kan yang punyanya, Neng yang harus nentuin targetnya berapa lama". Rachma mikir, meneketehe waktu realistisnya tuh berapa lama (hihihih, sekolah aja PhD, ngurusin kaya gini banyak meneketehenya mrgreen). Eniwei, cenah, pegawainya akan dibayar per jam bukan per potong bahan (Rachma asumsikan kecepatan ngejahit per jamnya konstan, heheh). Nantinya, sesudah modal balik, tuh bisnis akan bersifat independen, artinya berjalan dari apa yang diusahakan. Jadi, sangat penting untuk memisahkan kwh listrik yang dipakai dengan kwh rumah. Ya iyalah, kwh di rumah gak nyampe segitu razz. Kalo ada modal, lebih baik bikin bangunan terpisah (yeah right, more money).


Ya, kurang lebih obrolannya gitu. Satu hal yang pasti, everybody is an expert! Contohnya Bapak tadi, setelah malang melintang di dunia pertextile-an, beliau mafhum betul dengan seluk beluknya. Kagak ngaruh kan dulu dia pendidikannya nyampe mana. Tapi tentu saja, ini bukan jadi alasan untuk mendiskreditkan pendidikan. Just take pride in everything you do, and respect others as well. Mungkin si ibu ini ahli masak banget ya minta resep barangkali. Si itu expert-nya di bidang update-an berita, jadi kalo mau tau update-an lengkap, tinggal nanya dia aja, heheh (ini malah jadi kaya penyalahgunaan, heuheuh). Yah, pokoknya keep your friends close, and keep your enemies even closer blogger-emoticon.blogspot.com.


Hmm... kalo dulu di pelajaran IPS ada namanya repelita,,, nah, mungkin program repelita Rachma salah satunya adalah merealisasikan dan mengembangkan industri jahit-menjahit tadi. Rachma juga masih mikir-mikir solusinya optimumnya gimana, dan kalo memungkinkan pengennya tahun depan udah mulai. Yang berarti Rachma mesti nyiapin dana buat beli mesin, juga buat biaya maintenance alat dan gaji pegawai minimal 3-4 bulan (juga bersiteru dengan keinginan selfish beli kamera, tas dan tanah baru mrgreen). Hmm... mungkin beli mesinnya 19 dulu aja gitu, jadi belum masuk CV, hehehe. Oya, Rachma sharing ini... ya siapa tau ada yang terinspirasi dan bergerak lebih cepat dalam program penyediaan lapangan kerja wink. Yang jelas mah Rachma mikir, kalo pengen berbuat banyak buat masyarakat, mau tidak mau harus kaya, hahahahah. Well, of course not all things cost money, but most of them do mrgreen.


Ada mimpi lain yang pengen Rachma realisasikan, well... some other cool dreams. And my Mom worries a lot about that. She thinks that those might scare men away,,, nyahahahah... Mamahku... Mamahku... anakmu ini memang sudah keren dari sononya, jadi kalo ada efek-efek lain, ya nasib (heheh, narsis tetep... cool). Tapi temen Rachma juga sering ngingetin deng, ntar takutnya Rachma sibuk ngurusin hal-hal kaya gitu cenah, dikhawatirkan jadi melupakan hakikat nikah. Hihih, insya Allah nggak lah ya. Ngutip perkataan murabbi waktu ngebahas lima perkara sebelum lima perkara, beliau menambahkan yang ke-6: 'optimalkan masa lajang sebelum menikah'. Rachma pengen seize the day, live for this moment, live my life to the fullest. Ketika single Rachma bahagia, dan ketika sudah menikah pun insya Allah bahagia juga. Lagian, Rachma mah haqul yaqin kalo Allah tuh gak akan mendholimi Rachma. So,,, untuk apapun skenario hidup yang dijalani,,, let's be happy!


By the way, ada quote yang lumayan te-o-pe untuk direnungkan:

I watch the stars from my window sill
The whole world is moving and I'm standing still


-World Spins Madly On, the Weepies-

4 comments:

Lesly Septikasari said...

sip sip.. setiap kita mesti punya mindset utk buka lapangan kerja

coba si mamah baca blog, pasti bersyukur anaknya masih mau mikirin nikah :p

RyAN said...

ciee... ciee... akhirnya eksis juga macbook barunya :D

Agung said...

mau bikin industri konveksi ya? Pasarnya seberapa gede Ma, mau bikin dengan skala segitu?
I don't know, but i think business is started from the market, either taking share from the existing or making a new one.
Hehehe, ternyata ada juga ya dampak pulang kampung ke negeri yang lebih tidak teratur :)

Rachmawati said...

Lesly: ngobrol ama Mama tentang nikah mah lieur... panjang pisan obrolannya :D

K Ryan: iya dong, sebagai teman baru, macbooknya wajib dieksiskan :D

Agung: iya Gung, rencananya gitu, sedang dipikirkan solusi optimumnya, soalnya mu beli hal lain juga, hehe. Kepikirannya yang di awal ini mau yang -ngutip bahasanya Agung- taking share from the existing one :).

Popular Posts